Begini Cara Tukar Uang Rusak Dimakan Rayap ke Bank Indonesia

Kompas.com - 08/01/2021, 19:02 WIB
Uang Dimakan Rayap milik Sunardi Warga Kalurahan Putat, Kapanewon Patuk, Gunungkidul Dokumentasi KeluargaUang Dimakan Rayap milik Sunardi Warga Kalurahan Putat, Kapanewon Patuk, Gunungkidul

JAKARTA, KOMPAS.com - Uang tabunganmu rusak dimakan rayap? Jangan khawatir, kamu bisa menukar uang lusuh, cacat, atau rusak ke Bank Indonesia.

Mengutip Buku Panduan Uang Tidak Layak Edar, Jumat (8/1/2021), uang itu bisa ditukar ke kantor pusat Bank Indonesia, kantor perwakilan BI, maupun kas keliling BI.

Kantor pusat Bank Indonesia terletak di jalan MH Thamrin No. 2 Jakarta Pusat 10350. Adapun jadwal operasional penukaran uang adalah Senin-Jumat mulai pukul 09.00 - 11.30 WIB.

Bila jarak antara rumahmu dengan kantor pusat BI jauh, kamu bisa mengunjungi kantor perwakilan dalam negeri BI terdekat. Jadwal operasionalnya sama, yakni pukul 09.00 - 11.30 waktu setempat pada hari-hari tertentu.

Kamu pun bisa menukarnya di layanan kas keliling BI. Untuk mengetahui jadwal operasionalnya, kamu bisa mengonfirmasi Departemen Pengelolaan Uang di nomor 021-2981 8722.

Baca juga: Nestapa Nurhaya, Uang Rp 15 Juta yang Dikumpulkan Setahun Habis Dimakan Rayap

Syarat penukaran uang

Tentu, ada beberapa syarat dan ketentuan uang rusak bisa ditukar. Uang rusak bisa diganti asal ciri keaslian uang tersebut masih dikenali. Nantinya, masyarakat bisa mendapat pengganti uang rusak sejumlah uang rusak yang ditukarkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika ciri-ciri keasliannya sulit dikenali, BI perlu meneliti ciri-ciri keaslian uang tersebut terlebih dahulu. Hasil penelitian beserta uang penggantian akan diberitahu menyusul.

Uang rusak yang diberi penggantian sesuai nilai nominal adalah uang yang secara fisik lebih besar dari 2/3 ukuran aslinya dan ciri uang dapat dikenali keasliannya. Uang rusak pun masih merupakan satu kesatuan dengan atau tanpa nomor seri yang lengkap.

Bila uang rusak terbelah menjadi dua, uang tersebut bisa diberi penggantian sesuai nominal aslinya, asal kedua nomor seri pada uang tersebut lengkap, fisik uang lebih besar dari 2/3 ukuran asli, dan dapat dikenali ciri keasliannya.

Sedangkan uang rusak yang tidak diberi penggantian sesuai nominal adalah uang kertas yang fisiknya kurang dari 2/3 ukuran asli, dan uang rusak yang terbelah menjadi dua bagian terpisah dengan nomor seri berbeda.

Baca juga: Ini Penampakan 6 Uang Rupiah yang Tak Lagi Berlaku Tahun Depan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
WORK SMART
Politik Kantor
Politik Kantor
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.