Marak Influencer Saham, Ini Hal yang Harus Diwaspadai Investor Pemula

Kompas.com - 10/01/2021, 15:10 WIB
Ilustrasi pergerakan harga saham THINKSTOCKSIlustrasi pergerakan harga saham

JAKARTA, KOMPAS.com - Jumlah investor di pasar modal meningkat signifikan sepanjang tahun lalu.

Itu terefleksi dari jumlah single investor identification (SID) yang tercatat sebanyak 3,87 juta per 29 Desember 2020 atau meningkat 56 persen dari akhir 2019.

Jumlah investor saham di antaranya mencapai 1,68 juta SID atau melonjak 53 persen.

Baca juga: Deretan Influencer yang Main Saham, dari Anak Presiden hingga Ustaz

Investor atau trader saham pemula tertarik masuk ke dunia saham tentu secara logika ingin menikmati keuntungan besar dan cepat karena mindset mereka masuk pasar saham adalah bermain saham bukan bisnis saham.

Dikutip dari Kontan, Emiten.com menilai perspektif main saham dan tingginya pertumbuhan jumlah investor ini dimanfaatkan pihak-pihak tertentu dengan memakai influencer untuk memamerkan nama saham tertentu untuk meraup keuntungan.

“Kami sudah melihat permasalahan seperti ini akan muncul sebelum startup platform emiten.com dibentuk. Tidak semua orang dapat mengakses grup berbayar yang nilainya fantastis, setelah bayar pun mereka masih kemungkinan dijadikan sasaran dump apalagi yang tidak bayar. Oleh karena itu waspada bila terdapat grup gratis dan grup berbayar. Dan bila terdapat edukasi pun maka para pemula juga berisiko terkotak kotak dengan 1 aliran trading investing tertentu,” ujar Denny Huang, CEO & Founder emiten.com dalam siaran pers, Sabtu (9/1).

Denny mengatakan, banyak sekali faktor yang perlu diperhatikan dalam beli jual saham baik trading harian maupun untuk investasi.

Baca juga: Marak Influencer Saham, BEI Ingatkan Potensi Tuntutan Hukum dari Follower

Misalnya, faktor seperti valuasi mulai dari PBV, PER, PCFR, PSR, DER, EPS, NPM, perpajakan, sentimen induk atau afiliasi perusahaan, aksi korporasi right issue, tren bisnis satu dua tahun ke depan, dan good corporate governance perusahaan.

Selain itu, faktor eksternal dan juga ekonomi makro harus diperhatikan.

“Rapat The Fed atau OPEC, laporan BPS, serta tidak lupa untuk melihat makro global serta selalu penting mengingat trailing stop, money management dan stoploss,” pungkas Denny.

Halaman:


Sumber KONTAN
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Larangan Mudik 2021, Sandiaga: Destinasi Wisata Lokal Akan Dapat Limpahan Kunjungan

Larangan Mudik 2021, Sandiaga: Destinasi Wisata Lokal Akan Dapat Limpahan Kunjungan

Whats New
Dengan Industri 4.0, Pemerintah Yakin Indonesia Masuk 10 Besar Negara Ekonomi Terkuat

Dengan Industri 4.0, Pemerintah Yakin Indonesia Masuk 10 Besar Negara Ekonomi Terkuat

Whats New
Ini Skema Penghitungan THR Lebaran 2021

Ini Skema Penghitungan THR Lebaran 2021

Whats New
Awal Perdagangan Hari Pertama Puasa,  IHSG dan Rupiah Melemah

Awal Perdagangan Hari Pertama Puasa, IHSG dan Rupiah Melemah

Whats New
Turun Rp 2.000, Ini Rincian Harga Emas Antam Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Turun Rp 2.000, Ini Rincian Harga Emas Antam Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Whats New
2 Hari Lagi Hangus, Peserta Prakerja Gelombang 14 Buruan Beli Pelatihan Pertama!

2 Hari Lagi Hangus, Peserta Prakerja Gelombang 14 Buruan Beli Pelatihan Pertama!

Whats New
Bisnis Kebutuhan Muslim di Indonesia Tak Gentar Lawan Pandemi

Bisnis Kebutuhan Muslim di Indonesia Tak Gentar Lawan Pandemi

BrandzView
THR 2021 Wajib Dibayar Penuh, Buruh Minta Kemenaker Tegas

THR 2021 Wajib Dibayar Penuh, Buruh Minta Kemenaker Tegas

Whats New
IHSG Masih Merah? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Masih Merah? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Disebut Beri Upah Rendah ke Kurir, Shopee: Insentif Mitra Sangat Kompetitif

Disebut Beri Upah Rendah ke Kurir, Shopee: Insentif Mitra Sangat Kompetitif

Whats New
Duo Pendiri Google Akhirnya Masuk Klub 100 Miliar Dollar AS

Duo Pendiri Google Akhirnya Masuk Klub 100 Miliar Dollar AS

Whats New
Grab dan Traveloka Bakal Segera Melantai di Bursa Saham AS

Grab dan Traveloka Bakal Segera Melantai di Bursa Saham AS

Whats New
Punya Banyak Dompet Digital? Kelola dengan 5 Cara Ini agar Tidak Boros

Punya Banyak Dompet Digital? Kelola dengan 5 Cara Ini agar Tidak Boros

Spend Smart
[POPULER MONEY] Hal yang Perlu Diketahui dalam Pendaftaran CPNS dan PPPK | Denda dan Sanksi bagi Perusahaan yang Telat Bayar THR

[POPULER MONEY] Hal yang Perlu Diketahui dalam Pendaftaran CPNS dan PPPK | Denda dan Sanksi bagi Perusahaan yang Telat Bayar THR

Whats New
Pertamina Tetapkan Belanja Modal Rp 156 Triliun, untuk Apa Saja?

Pertamina Tetapkan Belanja Modal Rp 156 Triliun, untuk Apa Saja?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X