Jangkau Pelosok Indonesia, Indosat Lirik Google Loon dan Lepas Bisnis Satelit

Kompas.com - 12/01/2021, 17:04 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Indosat Tbk (ISAT) memastikan tidak akan menjalankan bisnis satelit karena dianggap kurang menguntungkan.

Chief Legal & Regulatory Officer Indosat Natasha Nababan mengungkapkan, sebagai upaya untuk menjangkau jaringan hingga ke pelosok, perseroan sudah menjajaki kerja sama dengan Google Loon.

“Sebagai perusahaan, kami memang berkomitmen menunjang interkoneksi di seluruh Indonesia. Saat ini diskusi kami dengan Google masih tahap awal. Kami optimistis dan semangat upaya awal kami didorong dan sejalan dengan menteri Kominfo yang juga mendorong bagaimana kita bisa sampai ke daerah plosok,” kata Natasha, Selasa (12/1/2021).

Baca juga: Masuk Radar Kaesang, Saham ELSA Diprediksi Menguat Jangka Pendek-Menengah

Belum lama ini perseroan telah melepaskan Satelit Nusantara 2 untuk mengisi slot orbit satelit di 113 derajat BT, namun mengalami kegagalan saat peluncuran.

Natasha mengatakan, perseroan tidak akan lagi memiliki dan mengoperasikan satelit lantaran dari skala ekonomi, tidak efisien lagi harga yang diberikan juga kurang kompetitif untuk layanan satelit.

Kementerian Kominfo menyebut, apabila Indonesia tetap ingin menempati slot orbit 113 derajat BT yang sebelumnya ditempati oleh Satelit Palapa D, maka pemerintah meminta perpanjangan masa laku filling satelit pada International Telecommunications Union (ITU) hingga tahun 2024.

Di sisi lain, perseroan juga sedang bersiap untuk melakukan investasi di jaringan 5G.

Baca juga: Mengintip Rata-rata Usia Pesawat Maskapai Indonesia

 

Director & Chief Operating Officer Indosat Vikram M mengatakan, investasi di jaringan 5G sangat penting untuk menyambut implementasi teknologi di masa mendatang.

“Bagi Indonesia, 5G adalah investasi yang sangat penting, terutama di 6 kuratal terakhir dimana perisahaan mengalokasikan berbagai belanja modal untuk investasi jaringan. Investasi ini sangat penting untuk menyambut jaringan 5G di masa mendatang,” ungkap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasang Panel Surya di Medan, APL Yakin Bisa Kurangi 63,5 Ton Karbon Emisi Per Tahun

Pasang Panel Surya di Medan, APL Yakin Bisa Kurangi 63,5 Ton Karbon Emisi Per Tahun

Whats New
Perkuat Bisnis, Farmasi Digital Lifepack Dapat Suntikan Dana Rp 103,3 Miliar

Perkuat Bisnis, Farmasi Digital Lifepack Dapat Suntikan Dana Rp 103,3 Miliar

Whats New
Tingkatkan Riset di Perguruan Tinggi, Pemerintah Gelontorkan Rp 2,15 Triliun

Tingkatkan Riset di Perguruan Tinggi, Pemerintah Gelontorkan Rp 2,15 Triliun

Whats New
RI dan Arab Saudi Teken Kesepakatan Sistem Penempatan Satu Kanal PMI

RI dan Arab Saudi Teken Kesepakatan Sistem Penempatan Satu Kanal PMI

Whats New
Citi Indonesia Perkirakan BI akan Naikkan Suku Bunga Acuan 0,5 Persen Sampai Akhir Tahun

Citi Indonesia Perkirakan BI akan Naikkan Suku Bunga Acuan 0,5 Persen Sampai Akhir Tahun

Whats New
Kemenperin: Kinerja Industri Kaca Nasional Terus Tumbuh Setiap Tahunnya

Kemenperin: Kinerja Industri Kaca Nasional Terus Tumbuh Setiap Tahunnya

Whats New
Prospek Profitabilitas GoTo Usai Perluas Kerja Sama dengan Bank Jago

Prospek Profitabilitas GoTo Usai Perluas Kerja Sama dengan Bank Jago

Earn Smart
Soal Isu Harga Mi Instan Naik 3 Kali Lipat, Kementan: Pemerintah Mengedepankan Kewaspadaan

Soal Isu Harga Mi Instan Naik 3 Kali Lipat, Kementan: Pemerintah Mengedepankan Kewaspadaan

Whats New
Soal Penyesuaian Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia Masih Pantau Harga Avtur

Soal Penyesuaian Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia Masih Pantau Harga Avtur

Whats New
Y20 Didorong Jadi Solusi Konkret dan Rumusan Rekomendasi dalam 'Leader's Declaration' G20

Y20 Didorong Jadi Solusi Konkret dan Rumusan Rekomendasi dalam "Leader's Declaration" G20

Whats New
Harga Mie Instan Melonjak, Kementan Ajak Masyarakat Waspada Ancaman Krisis Pangan Global

Harga Mie Instan Melonjak, Kementan Ajak Masyarakat Waspada Ancaman Krisis Pangan Global

Rilis
Nakes Bakal Lebih Dulu Terima Vaksin Dosis Keempat, Kapan untuk Masyarakat Umum?

Nakes Bakal Lebih Dulu Terima Vaksin Dosis Keempat, Kapan untuk Masyarakat Umum?

Whats New
Brand Lokal Makin Dilirik, Ini Kisah UMKM yang Raup Cuan melalui Shopee

Brand Lokal Makin Dilirik, Ini Kisah UMKM yang Raup Cuan melalui Shopee

Smartpreneur
Biaya Balik Nama Motor 2022 serta Syarat dan Cara Mengurusnya

Biaya Balik Nama Motor 2022 serta Syarat dan Cara Mengurusnya

Spend Smart
Sri Mulyani Waspadai Lonjakan Inflasi Imbas Ketidakpastian Global

Sri Mulyani Waspadai Lonjakan Inflasi Imbas Ketidakpastian Global

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.