Pasca-suntikan Perdana Vaksin Covid-19, Saham KAEF dan INAF Terjun

Kompas.com - 13/01/2021, 12:00 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) bersiap disuntik dosis pertama vaksin Covid-19 produksi Sinovac oleh vaksinator Wakil Ketua Dokter Kepresidenan Prof Abdul Mutalib (kanan) di beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (13/1/2021). Penyuntikan perdana vaksin Covid-19 ke Presiden Joko Widodo tersebut menandai dimulainya program vaksinasi di Indonesia. HO/SETPRES/AGUS SUPARTOPresiden Joko Widodo (tengah) bersiap disuntik dosis pertama vaksin Covid-19 produksi Sinovac oleh vaksinator Wakil Ketua Dokter Kepresidenan Prof Abdul Mutalib (kanan) di beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (13/1/2021). Penyuntikan perdana vaksin Covid-19 ke Presiden Joko Widodo tersebut menandai dimulainya program vaksinasi di Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com – Pada penutupan perdagangan sesi I di Bursa Efek Indonesia (BEI) yang bertepatan dengan hari pertama penyuntikan vaksin Covid-19, beberapa saham farmasi malah terjun bebas.

Melansir RTI, saham Kimia Farma (KAEF) dan Indofarma (INAF) terkoreksi 6,81 persen pada level 6.500. Sebelumnya, KAEF meroket di awal pekan 20 persen dan pada hari selanjutnya menguat 8,14 persen.

Sementara INAF di awal pekan melonjak 25 persen di awal pekan, dilanjutkan menguat 11,6 persen pada hari selanjutnya.

Baca juga: Soal Saham ELSA, Ini Proyeksi Analis

Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee mengatakan, pelemahan saham KAEF dan INAF yang terjadi pasca-penyuntikan pertama vaksin Covid-19 hari ini terdorong oleh sentimen sell by news.

Sell by news yang dimaksud adalah mayoritas proyeksi pelaku pasar untuk menjual saham tertentu berdasarkan spekulasi atau rumor, sehingga membuat harga sahamnya jatuh.

“Hari ini terkoreksi ya, saya rasa pasar sell by news, karena selama ini yang dinantikan pasar itu kan proses vaksinnya. Kalau kita lihat di global, market sudah terkoreksi dan sudah dua hari, dan kemarin market mulai bicara valuasi yang mulai mahal dan pergerakan pasar global-pun agak flat,” kata Hans kepada Kompas.com.

Menurut Hans, penguatan saham KAEF dan INAF yang terjadi selama dua hari diakibatkan oleh penantian investor akan pengumuman BPOM terkait izin dan pengumuman MUI terkait halal atau tidaknya vaksin.

Baca juga: Ini Daftar 3 Ruas Tol di Jawa yang Tarifnya Segera Naik

“Kalau kita lihat di dalam negeri (indeks) mengalami kenaikan, karena kemarin itu ada izin BPOM dan MUI yang menyatakan vaksin Covid-19 halal. Hari ini pasar menanti proses vaksinasi yang terjadi, dan kita melihat INAF dan KAEF akan sell by news, jadi artinya pasar vaksin akan mulai koreksi di pasar,” tegas Hans.

Hans memproyeksikan KAEF hari ini akan bergerak pada level support 6.500 sampai dengan 5.450, resistance di level 7.575 sampai dengan 8.000. Sementara itu, INAF diproyeksikan akan bergerak pada level support 6.450 sampai dengan 5.000 dan resistance pada level 7.350 sampai dengan 7.500.

Sebagai informasi, Presiden RI Jokowi sudah divaksin covid-19 pagi ini di Istana, Jakarta. Penyuntikan vaksin diikuti oleh perwakilan beberapa tokoh publik dan masyarakat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X