Mengintip Cuan dari Bisnis Peternakan Kambing dan Domba

Kompas.com - 13/01/2021, 12:37 WIB
Martinus Alexander sukses menjalankan bisnis peternakan Domba Dorsip dan Kambing Burja, baik untuk penggemukan atau pengembangbiakan.  Dok. Edufarm BurjaMartinus Alexander sukses menjalankan bisnis peternakan Domba Dorsip dan Kambing Burja, baik untuk penggemukan atau pengembangbiakan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Domba dan kambing menjadi pilihan bagi Martinus Alexander untuk mencoba peruntungan di bisnis peternakan.

Ruminansia kecil dipilih sebab modal yang dibutuhkan tidak terlalu besar ketimbang beternak sapi.

Mengakali modal yang tidak besar, ia juga banyak bekerja sama dengan para peternak lainnya.

Baca juga: Kisah 2 UMKM Bertahan di Tengah Pandemi, hingga Bisa Promosi Berbiaya Murah

"Pilih domba dan kambing bukan sapi karena bisnis masih kecil, kebetulan kami juga bukan pemodal yang besar. Ini paling cocok, Rp 2 juta sudah bisa punya satu ekor, kalau sapi kan boro-boro Rp 2 juta untuk beli satu ekor," ujar Martinus Alexander kepada Kompas.com, dikutip Rabu (13/1/2021).

Alex, sapaan akrabnya, mulai merintis bisnis peternakan pada tahun 2007.

Sebelum mulai beternak, dia membekali diri dengan melakukan survei dan riset tentang bisnis di sektor peternakan.

Kala itu, ia memulai bisnis dengan penggemukan domba.

Penggemukan merupakan usaha untuk mendapatkan pertambahan bobot badan yang besar dalam waktu cepat dan menghasilkan kuantitas serta kualitas karkas yang tinggi.

Baca juga: 7 Langkah Memulai Bisnis Kecil Online Anda

Penggemukan domba umumnya dilakukan selama 3-4 bulan.

Setelah terus bertahan dengan domba lokal, pada 2018 barulah Alex melakukan impor domba dari Australia untuk jenis van rooy, awassi, dan dorper full blood, untuk dikembangbiakkan ataupun disilangkan dengan domba lokal.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X