Sepanjang Tahun 2020, Indonesia Impor Listrik 120 MW dari Malaysia

Kompas.com - 13/01/2021, 17:52 WIB
Ilustrasi gardu PLN KOMPAS.com/ Bambang P. JatmikoIlustrasi gardu PLN

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM mencatat, pada 2020 Indonesia masih mengimpor listrik dari Malaysia untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

"Sebagian listrik yang dikonsumsi dalam negeri itu di antaranya datang dari luar negeri," kata Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Rida Mulyana dalam konferensi pers, Rabu (13/1/2021).

Sepanjang tahun lalu, rasio impor listrik nasional mencapai 0,54 persen atau 100 persen dari target yang telah ditentukan.

Baca juga: Dipastikan Tak Naik Awal Tahun 2021, Berapa Tarif Listrik PLN Saat Ini?

"Itu kalau diperkirakan mega watt (MW) sekitar 100 sampai 120 MW," ujarnya.

Lebih lanjut Rida menjelaskan, impor tersebut merupakan bagian dari kerja sama bilateral pemerintah dengan Negeri Jiran, yang dilaksanakan oleh PT PLN (Persero) dengan Sarawak Energy atau SESCO.

Kerja sama tersebut terdiri dari beberapa fase. Pada tahap pertama Indonesia diharuskan untuk melakukan impor listrik terlebih dahulu.

Baca juga: Token Listrik Gratis PLN Diperpanjang Sampai Maret 2021, Berikut Cara Klaimnya

Rida menyebutkan, listrik impor tersebut digunakan untuk memenuhi kebutuhan sistem kelistrikan Kalimantan Barat.

Dia berharap, pembangkit listrik di sekitar Kalimantan Barat dapat segera selesai, sehingga Indonesia dapat mulai mengekspor listrik ke Malaysia.

"Kita akan membalikkan situasi, mengekspor listrik dari Indonesia ke Malaysia dengan jalur yang sama," ucapnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X