Jepang Minta Dilibatkan Kelola Pelabuhan Patimban, Ini Kata CT Corp dan Indika

Kompas.com - 14/01/2021, 08:12 WIB
Uji coba bongkar muat kendaran bermotor di Pelabuhan Patimban KemenhubUji coba bongkar muat kendaran bermotor di Pelabuhan Patimban

JAKARTA, KOMPAS.com - Konsorsium Patimban yang beranggotakan PT CT Corp Infrastruktur Indonesia (CTII), PT Indika Logistics & Support Services (ILSS), PT U Connectivity Services (UCS), dan PT Terminal Petikemas Surabaya (TPS) resmi ditetapkan oleh pemerintah sebagai pemenang tender proyek Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) Pelabuhan Patimban di Subang, Jawa Barat.

Pemerintah Jepang meminta Indonesia membentuk operator bersama antara kedua negara untuk mengelola Pelabuhan Patimban di Subang, Jawa Barat. Jepang meminta konsorsium Jepang-Indonesia segera dibentuk.

Menanggapi hal tersebut, Yukki Nugrahawan Hanafi, juru bicara konsorsium sekaligus Wakil Direktur Utama PT Indika Logistics & Support Services (ILSS, menjelaskan bahwa pihaknya saat ini dalam tahap pembicaraan dengan perusahaan asal Jepang.

Baca juga: Luhut: Presiden Jokowi Ingin China Lanjutkan Proyek Kereta Cepat hingga Surabaya Artikel ini telah tayang di

 

Yukki mengaku, saat ini konsorsium masih dalam tahap merampungkan Joint Venture (JV).

"Joint Venture di antara konsorsium akan menjadi perusahaan, yang nantinya perusahaan ini atau konsorsium ini yang akan menjadi badan usaha pelaksana (BUP) atau operator Pelabuhan Patimban. Pada saat BUP nya telah kami dapatkan baru di situ secara legal dimungkinkan kita memfinalisasikan dengan calon partner kita dari Jepang," jelas Yukki kepada kontan.co.id, Rabu (13/1/2021).

Yukki menyebut penentuan sahamnya direncanakan mayoritas 51 persen untuk konsorsium sementara 49 persen untuk partner yang ikut bergabung yaitu Jepang. "Tapi ini masih too early. Kita masih pembicaraan pararel sekarang," katanya.

Saat ini konsorsium masih mempersiapkan perizinan dan fasilitas yang dibutuhkan untuk mengoperasikan pelabuhan yang dibangun atas pinjaman pemerintah Jepang tersebut.

Baca juga: Penambahan Infrastruktur Listrik Jauh dari Target, Realisasi Investasi Ketenagalistrikan Hanya 59 Persen

"Untuk persiapan teknisnya konsorsium sudah mulai berkomunikasi dengan calon potensial klien dan tentunya kita akan memberikan pelayanan yang terbaik yang berkaitan dengan teknis kebutuhan peralatan di lapangan seperti apa. Nanti informasinya akan kita kumpulkan sebagai dasar untuk perkembangan pembelian peralatan, dan hal-hal pendukung teknis operasional lainnya," ujar Yukki.

Mengenai pendanaan, Yukki mengatakan, pihaknya akan mendapatkan pendanaan dari equity, yang juga didukung oleh perbankan dan lembaga keuangan lain baik di dalam maupun luar negeri, dan pemenuhan equity lain.

Pihaknya menargetkan bisa memulai pengoperasian terminal kendaraan di Pelabuhan Patimban pada November 2021 setelah semua fasilitas pendukung dan izin yang diperlukan selesai. Operasi Patimban akan dibagi menjadi 2 area terminal, Terminal Kontainer dan Terminal Kendaraan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X