Ekonomi Menuju Fase Normal, Lebih Baik Investasi di Saham atau Obligasi?

Kompas.com - 14/01/2021, 15:59 WIB
Ilustrasi investasi emas untuk pemula. (DOK. SHUTTERSTOCK) Ilustrasi investasi emas untuk pemula. (DOK. SHUTTERSTOCK)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemulihan ekonomi setelah dihantam pandemi Covid-19 mulai terlihat sejak kuartal III 2020.

Pemulihan ini akan semakin menguat di tahun 2021.

Pemulihan ekonomi yang semakin masif akan mengarah pada perbaikan kinerja pasar finansial.

Baca juga: Mengupas Kerja Sama Investasi China di Indonesia

Hal ini ditopang oleh kebijakan akomodatif dari Bank Indonesia sehingga suku bunga acuan akan tetap rendah.

Begitupun stabilnya nilai tukar rupiah, terjaganya likuiditas, meningkatnya kondisi ekonomi makro, dan kembalinya sentimen positif investor karena mitigasi penularan Covid-19.

"Dan ini akan menopang ekonomi. Faktor ini mendukung kedua kelas aset (baik saham ataupun obligasi)," kata Chief Economist and Investment Strategist Manulife Investment Management (MAMI) Katarina Setiawan dalam Market Outlook 2021 secara virtual, Kamis (14/1/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lantas, mana yang perlu diutamakan?

Katarina menyebut, dua instrumen itu harus tetap ada dalam investasi portofolio. Namun, perbedaan porsi keduanya harus disesuaikan dengan profil risiko. 

Baca juga: Penambahan Infrastruktur Listrik Jauh dari Target, Realisasi Investasi Ketenagalistrikan Hanya 59 Persen

Jika agresif, berinvestasi di instrumen saham boleh-boleh saja. Asal obligasi tetap jangan ditinggalkan.

"Dua-duanya harus tetap ada, tinggal kita bandingkan dengan profil risiko kita, apakah moderat atau lebih agresif? Timingnya saham dan obligasi dua-duanya bagus," saran Katarina.

Katarina menyebut, kenaikan saham tahun ini ditopang oleh kenaikan laba korporasi yang bakal jauh lebih baik dibanding tahun lalu.

Konsensus memperkirakan, kenaikan laba korporasi di bursa bisa naik sekitar 28-30 persen. Hal ini akan menopang kenaikan harga saham. 

Sementara itu, kinerja obligasi akan stabil sepanjang tahun 2021. Di kuartal IV 2021, obligasi diproyeksi akan mengarah ke level moderat.

Baca juga: 7 Investasi Terbaik yang Bisa Dilakukan pada 2021

"Memang nature dari obligasi adalah, jika pertumbuhan ekonomi meningkat tajam, maka pasar obligasi akan stabil, tidak sebombastis tahun lalu. Tapi obligasi sangat menarik yield-nya (imbal hasilnya)," ungkap Katarina.

Director and Chief Investment Officer, Fixed Income MAMI, Ezra Nazula menambahkan, imbal hasil obligasi pemerintah dengan durasi 10 tahun berpotensi turun ke level 5,5 persen di tahun 2021.

Proyeksi ini masih memberikan potensi upside bagi investasi di pasar obligasi.

Selain itu, stabilitas nilai tukar rupiah akan menjadi salah satu faktor pendukung bagi pasar obligasi Indonesia.

Secara historis, nilai tukar cenderung bergerak searah dengan pasar obligasi

"Imbal hasil relatif tinggi yang ditawarkan pasar obligasi Indonesia masih akan menjadi daya tarik di tahun 2021, terutama bagi investor asing. Didukung oleh sentimen global maupun domestik yang lebih suportif akan berpeluang meningkatkan aliran real money," pungkas Ezra.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nasabah Tak Perlu Bayar Utang ke Pinjol Ilegal, Apa Dasar Hukumnya?

Nasabah Tak Perlu Bayar Utang ke Pinjol Ilegal, Apa Dasar Hukumnya?

Whats New
Lelang 7 Seri SUN Pekan Depan, Pemerintah Targetkan Serap Rp 8 Triliun

Lelang 7 Seri SUN Pekan Depan, Pemerintah Targetkan Serap Rp 8 Triliun

Whats New
Anak Usia 12 Tahun ke Bawah Kini Boleh Naik Pesawat

Anak Usia 12 Tahun ke Bawah Kini Boleh Naik Pesawat

Whats New
Niat Hati Buat Aduan pada CS Bank lewat Media Sosial Malah Kena Jebakan Penipuan

Niat Hati Buat Aduan pada CS Bank lewat Media Sosial Malah Kena Jebakan Penipuan

BrandzView
IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah Sore Ini

IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah Sore Ini

Whats New
Penjualan Kendaraan Diprediksi Capai 900.000 Unit Tahun Depan

Penjualan Kendaraan Diprediksi Capai 900.000 Unit Tahun Depan

Whats New
Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik, Pemerintah Bakal Setop Penjualan Mobil Konvensional pada 2050

Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik, Pemerintah Bakal Setop Penjualan Mobil Konvensional pada 2050

Whats New
Naik 35 Persen, Laba Bersih BTN Capai Rp 1,52 Triliun hingga Kuartal III 2021

Naik 35 Persen, Laba Bersih BTN Capai Rp 1,52 Triliun hingga Kuartal III 2021

Whats New
Pembangkit Listrik Tenaga Fosil Akan Hilang dari Indonesia pada 2060

Pembangkit Listrik Tenaga Fosil Akan Hilang dari Indonesia pada 2060

Whats New
Lewat 'Transformasi Perluasan Kesempatan Kerja', Kemenaker Kembangkan Kewirausahaan Efektif

Lewat "Transformasi Perluasan Kesempatan Kerja", Kemenaker Kembangkan Kewirausahaan Efektif

Rilis
Pandemi Covid-19 Membuat Digitalisasi Jadi Keniscayaan bagi Perbankan

Pandemi Covid-19 Membuat Digitalisasi Jadi Keniscayaan bagi Perbankan

Whats New
Bulog Siap Menyalurkan Jagung Subsidi untuk Peternak

Bulog Siap Menyalurkan Jagung Subsidi untuk Peternak

Whats New
Kurangi Pengangguran, Kemenaker Bentuk Inkubator Kewirausahaan dalam BLK Komunitas

Kurangi Pengangguran, Kemenaker Bentuk Inkubator Kewirausahaan dalam BLK Komunitas

Rilis
Ini Kunci Sukses Bos Radja Cendol, Sempat Hanya KKP hingga Punya Outlet di Hongkong

Ini Kunci Sukses Bos Radja Cendol, Sempat Hanya KKP hingga Punya Outlet di Hongkong

Smartpreneur
Mafia Tanah Berulah, Kementerian ATR/BPN: Kita Kejar Sampai Ujung Langit

Mafia Tanah Berulah, Kementerian ATR/BPN: Kita Kejar Sampai Ujung Langit

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.