Jumlah UMKM yang Jualan di Tokopedia Melonjak Lebih dari 2,5 Juta Selama 2020

Kompas.com - 15/01/2021, 12:17 WIB
Tokopedia Dok. TokopediaTokopedia

JAKARTA, KOMPAS.com - Tokopedia mengalami lonjakan yang signifikan pada aktivitas transaksinya selama tahun 2020.

External Communications Senior Lead Tokopedia Ekhel Chandra Wijaya mengatakan, lonjakan ini dipengaruhi oleh mewabahnya pandemi yang membuat aktivitas belanja online semakin menjadi andalan masyarakat.

“Per Desember 2020, 9,9 juta penjual yang hampir seluruhnya UMKM telah terdaftar di Tokopedia. Ada kenaikan sebesar lebih dari 2,5 juta dari 7,2 juta penjual sejak Januari 2020,” ujar Ekhel mengutip siaran persnya, Jumat (15/1/2021).

Baca juga: Pengamat: Merger Gojek-Tokopedia adalah Win Win Solution...

Tak hanya itu, jumlah pembeli pada Januari 2020 hingga saat ini juga mengalami hal yang serupa yang dimana kenaikannya tercatat lebih dari 10 juta.

"Di awal Januari 2020 tercatat ada 90 juta pembeli, namun saat ini menjadi lebih dari 100 juta," lanjut dia.

Sepanjang tahun 2020, Tokopedia turut mendorong belanja masyarakat akan produk UMKM Indonesia melalui berbagai inisiatif, seperti program Selamatkan Industri Kopi Lewat #SatuDalamKopi, Tokopedia Nyam Dorong Penjual F&B Go Digital, Dukung Industri Fesyen Lokal dengan Tokopedia Fashion Week (TFW), Majukan UMKM dengan Bangga Buatan Indonesia (BBI), dan Kerja Sama dengan Pemerintah Daerah Dukung UMKM Lokal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melalui program Selamatkan Industri Kopi Lewat #SatuDalamKopi, Tokopedia menggandeng lebih dari 1.000 pengusaha kopi di seluruh Indonesia dan mampu meningkatkan transaksi produk kopi menjadi lebih dari 2,5 kali lipat.

Baca juga: Ini Catatan Tokopedia Sepanjang 2020

Lalu, melalui kampanye Tokopedia Nyam Dorong Penjual F&B Go Digital, membuat jumlah penjual makanan siap masak di Tokopedia meningkat hampir 3 kali lipat selama pandemi.

"Transaksi makanan siap masak juga tumbuh signifikan menjadi lebih dari 3 kali lipat jika dibandingkan dengan periode sebelum pandemi," kata Ekhel.

TFW yang diadakan Tokopedia melalui virtual Desember 2020 lalu, juga berhasil mengalami peningkatan penjualan lebih dari 5 kali lipat dibandingkan TFW tahun sebelumnya.

Transaksi yang didapatkan lewat Gerakan nasional BBI juga telah membawa dampak positif bagi banyak UMKM lokal di Tokopedia seperti Wateru dan Whitelab, dari kategori Kesehatan dan Kecantikan, yang mencatat kenaikan rata-rata transaksi bulanan lebih dari 4 kali lipat.

Baca juga: Gojek dan Tokopedia Dikabarkan Merger, Saham Bank Jago Melesat

Sementara melalui kolaborasi bersama pemerintah daerah, sepanjang kuartal 4/2020, Tokopedia telah mengakuisisi lebih dari 2.000 penjual baru, baik individu maupun pasar tradisional di berbagai kota, seperti Medan, Palembang, Bandung, Semarang, Surabaya, Malang dan Makassar.

"Ke depannya, sejalan dengan visi dan misi kami, kami akan terus berkomitmen mendorong belanja masyarakat akan produk dalam negeri sekaligus memberikan dukungan kepada pegiat UMKM Indonesia, melalui sederet inisiatif dan inovasi digital, agar dapat bersama-sama memulihkan perekonomian nasional," pungkas Ekhel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.