BukuKas Raih Dana Segar Rp 140 Miliar dari Sequoia Capital

Kompas.com - 18/01/2021, 12:11 WIB
Ilustrasi rupiah ShutterstockIlustrasi rupiah

JAKARTA, KOMPAS.com - BukuKas, sebuah aplikasi pembukuan digital untuk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) telah mendapat suntikan dana 10 juta dollar AS atau Rp 140 miliar dalam putaran pendanaan seri A yang dipimpin oleh Sequoia Capital India.

Mengutip Nikkei Asia, Senin, (18/1/2021), investor lamanya seperti Saison Capital, January Capital, Founderbank Capital, Cambium Grove Capital, Endeavour Catalyst, dan Amrish Rau juga berpartisipasi dalam putaran tersebut.

Dengan begitu, total dana yang dikumpulkan oleh BukuKas menjadi 22 juta dollar AS. Jumlahnya setara dengan Rp 308 miliar (kurs Rp 14.000/dollar AS).

Baca juga: BEI Dorong Perusahaan Teknologi dan Startup Melantai di Bursa

Kucuran dana segar itu akan digunakan untuk memperkuat teknis dan kabilotas produk BukuKas di Jakarta dan Bangalore, India. Dana juga akan digunakan untuk memperluas jangkauan layanan ke pedagang kecil.

Direktur Pelaksana Seqoia Capital India Abheek Anand mengatakan, bisnis kecil di seluruh dunia mampu dengan cepat mengadopsi peran digital. Di Indonesia, BukuKas merupakan penggerak awal di bidang ini, karena sudah melihat daya tarik pelanggan yang luar biasa dalam 12 bulan terakhir.

"Ini adalah bukti kebutuhan pasar dan kualitas produk. Tecermin dalam metrik dasar yang kuat dari kesesuaian pasar produk, termasuk angka retensi, dan keterlibatan industri terkemuka," kata Abheek Anand saat ditanya alasan pendanaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah mendapat pendanaan, BukuKas berkomitmen menginvestasikan sumber daya yang besar dalam inovasi produk, meningkatkan fitur dan layanan untuk kenyamanan pengguna, sambil terus mengembangkan bisnisnya secara agresif.

Untuk itu, perusahaan baru-baru ini merilis modul manajemen inventaris di aplikasinya. Penyediaan modul memungkinkan pedagang kecil melacak pergerakan stok sehingga menjadi solusi dalam manajemen inventaris.

Ke depan, perusahaan rintisan ini bakal meluncurkan platform pembayaran digital dalam aplikasi.

Sebelumnya, perusahaan rintisan ini telah menerima kucuran modal dari perusahaan VC sebagai bagian dari program inkubator Surge. Investor lain yang mendukung putaran pra-Seri A senilai 9 juta dollar AS adalah Saison Capital, Speedinvest, S7V, January Capital, dan Cambium Grove Capital.

Sebagai informasi, BukuKas diluncurkan pada Desember 2019 dan diinkubasi oleh Whiteboard Capital.

Pada November 2020, pengguna terdaftar BukuKas mencapai 3,5 juta pedagang kecil dan pengecer. Pengguna aktif bulanannya mencapai 1,8 juta.

Setiap tahunnya, transaksi pengguna BukuKas mencapai 17,4 miliar dollar AS, merupakan angka yang setara dengan lebih dari 1,5 persen PDB Indonesia.

Perusahaan yang berbasis di Jakarta ini juga telah mengumumkan akuisisi strategis atas aplikasi buku besar digital Catatan Keuangan Harian pada bulan September.

Baca juga: Perang Teknologi dengan AS, Tencent Suntik Modal Rp 3,84 Triliun ke Startup China




Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Resmi Jadi Bank Digital, BRI Agro Ubah Nama Jadi Bank Raya

Resmi Jadi Bank Digital, BRI Agro Ubah Nama Jadi Bank Raya

Whats New
PT KAI Gandeng PT INTI Implementasikan Sistem Kontrol Kereta Terpusat

PT KAI Gandeng PT INTI Implementasikan Sistem Kontrol Kereta Terpusat

Whats New
IHSG Ditutup Merah, Rupiah Menguat Tipis

IHSG Ditutup Merah, Rupiah Menguat Tipis

Whats New
Canda Erick Thohir: Jadi Menteri BUMN Harus Tahan Panas sebab Kursinya Itu Panas

Canda Erick Thohir: Jadi Menteri BUMN Harus Tahan Panas sebab Kursinya Itu Panas

Whats New
Sri Mulyani: Devisa Sektor Pariwisata Sama Besarnya dengan Devisa Kelapa Sawit

Sri Mulyani: Devisa Sektor Pariwisata Sama Besarnya dengan Devisa Kelapa Sawit

Whats New
Balada Impor Garam di 2 Periode Jokowi

Balada Impor Garam di 2 Periode Jokowi

Whats New
Menperin Agus: Pemberlakuan IOMKI Dorong Kontribusi Pertumbuhan Sektor Industri

Menperin Agus: Pemberlakuan IOMKI Dorong Kontribusi Pertumbuhan Sektor Industri

Whats New
OJK Tutup 425 Penyelenggara Investasi dan 1.500 Fintech P2P Lending Ilegal

OJK Tutup 425 Penyelenggara Investasi dan 1.500 Fintech P2P Lending Ilegal

Whats New
Bulu Mata Palsu Asal Purworejo Mendunia, Diekspor hingga ke AS

Bulu Mata Palsu Asal Purworejo Mendunia, Diekspor hingga ke AS

Whats New
Luhut Minta Kepala Daerah Hadirkan Produk dan Layanan Premium

Luhut Minta Kepala Daerah Hadirkan Produk dan Layanan Premium

Whats New
Salah Satu Jenis Strategi Investasi, Apa Itu Dollar Cost Averaging?

Salah Satu Jenis Strategi Investasi, Apa Itu Dollar Cost Averaging?

Earn Smart
6 Perempuan Muda Ini Bakal 'Ambil Alih' Jabatan Erick Thohir

6 Perempuan Muda Ini Bakal "Ambil Alih" Jabatan Erick Thohir

Whats New
Antisipasi Keputusan The Fed, Manajer Investasi Ubah Racikan Portofolio Aset Investasi

Antisipasi Keputusan The Fed, Manajer Investasi Ubah Racikan Portofolio Aset Investasi

Whats New
Jangkau Segmen Ultramikro, Bank Mandiri Ingin Geser Peran Rentenir yang Memberatkan

Jangkau Segmen Ultramikro, Bank Mandiri Ingin Geser Peran Rentenir yang Memberatkan

Whats New
Ada Larangan, Platform Aset Kripto Dunia Mulai Tutup Pendaftaran Akun Pengguna Asal China

Ada Larangan, Platform Aset Kripto Dunia Mulai Tutup Pendaftaran Akun Pengguna Asal China

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.