KILAS

Petani Cirebon Terancam Gagal Panen, Kementan Dukung Mereka Asuransikan Lahannya

Kompas.com - 20/01/2021, 09:30 WIB
Ilustrasi petani SHUTTERSTOCK.com/FENLIOQIlustrasi petani

KOMPAS.com – Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy, mengatakan petani yang ingin mengikuti asuransi bisa bergabung dengan kelompok tani (poktan).

"Pertama, bisa bergabung dengan poktan. Sebab, poktan bisa memberikan informasi yang dibutuhkan petani. Selain itu, proses pendaftaran asuransi dengan poktan juga lebih cepat," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (19/1/2021).

Dia mengatakan itu merespons keinginan para petani di Bayalangu, Kecamatan Gegesik, Kabupaten Cirebon untuk mengikuti program asuransi. Ini karena ratusan hektar sawah mereka terancam gagal panen akibat terendam banjir.

Sarwo menegaskan, Kementan mendukung petani yang ingin mengasuransikan lahan pertaniannya. Mereka bisa mendaftarkan lahannya saat memasuki masa tanam.

Baca juga: Kementan Sebut Ketepatan Distribusi Pupuk Bersubsidi Ditentukan Pendataan Petani

"Jika nanti (ketika) lahan tersebut gagal panen, petani akan mendapatkan klaim sebesar Rp 6 juta per hektar yang bisa dimanfaatkan sebagai modal untuk tanam kembali," jelasnya.

Sarwo menerangkan, asuransi menjadi bentuk perhatian pemerintah terhadap petani. Pemerintah bahkan memberikan subsidi kepada petani, sehingga premi yang harus dibayarkan menjadi lebih ringan lagi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Makanya sayang sekali jika petani tidak mengasuransikan lahan," katanya.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menambahkan, asuransi adalah cara terbaik bagi petani untuk menghindari kerugian.

Baca juga: Tingkatkan Indeks Pertanaman di Barru, Kementan Bantu Petani Bangun Embung

"Dengan mengasuransikan lahan, petani tidak akan menderita kerugian. Sebab, asuransi memiliki klaim yang akan diberikan ke petani jika terjadi gagal panen," tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.