Bakrie Telecom Terancam Delisting Setelah Hampir 2 Tahun Disuspensi, Ini Penjelasan BEI

Kompas.com - 22/01/2021, 09:54 WIB
Ilustrasi BEI KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGIlustrasi BEI

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) telah mengalami suspensi sejak 27 Mei 2019 atau hampir dua tahun perdagangan sahamnya dihentikan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI).

Hal ini artinya saham BTEL telah masuk kriteria untuk delisting.

Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia (BEI) I Gede Nyoman Yetna mengatakan, Bursa telah melakukan penghentian sementara perdagangan saham Perseroan sejak tanggal 27 Mei 2019, sebagaimana diatur pada Surat Edaran Bursa No.: SE-008/BEJ/08-2004 tentang Penghentian Sementara Perdagangan Efek (Suspensi) Perusahaan Tercatat.

Baca juga: Terdampak Pandemi, Proyek PLTU hingga Tol Garapan Bakrie & Brothers Akan Direalisasi 2021

“Bursa melakukan penghentian sementara perdagangan (suspensi) atas Efek Perusahaan Tercatat dalam dikarenakan Laporan Keuangan Perseroan periode 31 Desember 2018 dan 31 Desember 2017 (audited) mendapatkan opini Disclaimer dari Kantor Akuntan Publik,” kata Nyoman dalam sebuah pernyataan, Rabu (20/1/2021)

Namun demikian, perseroan mempublikasikan rencana upaya perbaikan pada tanggal 14 Agustus 2020, yang pada intinya melalui entitas anaknya akan masuk ke beberapa bisnis baru yang telah direncanakan sampai dengan tahun akhir tahun 2021 ini.

Selanjutnya, pada tanggal 17 Januari 2021, Perseroan juga telah mempublikasikan Laporan Keuangan periode 30 September 2020 (audited) yang mendapatkan opini Wajar Dengan Pengecualian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Saat ini Bursa sedang melakukan evaluasi lebih lanjut terkait kesesuaian Laporan Keuangan Perseroan dengan standar pelaporan yang berlaku, serta memantau upaya konkrit Perseroan untuk mempertahankan keberlangsungan usaha (going concern),” jelas Nyoman.

Baca juga: Ini Kata Anindya Bakrie soal UU Cipta Kerja

Nyoman menambahkan, Bursa juga masih menunggu penyelesaian beberapa kewajiban Perseroan kepada Bursa, sehingga Bursa belum dapat melakukan pembukaan penghentian sementara perdagangan (unsuspensi) Efek Perseroan.

Dalam keterbukaan informasi BEI, total liabilitas atau utang yang harus dilunasi perseroan di tahun 2020 adalah Rp 9,6 triliun, turun dibanding tahun 2019 sebesar Rp 13,35 triliun.

Sementara itu, jumlah asset perseroan di tahun 2020 sebesar Rp 4,5 miliar, turun dibanding tahun 2019 sebesar Rp 11,2 miliar.

Perseroan juga mencatatkan rugi di tahun 2020 sebesar Rp 60,16 miliar, sementara di tahun 2019 sebesar Rp 7,17 miliar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X