Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Kompas.com - 23/01/2021, 16:00 WIB
Gedung BRI dok BRIGedung BRI

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan Perkasa Roeslani mengatakan komposisi direksi BRI yang baru hasil dari RUPSLB pada Kamis (21/1/2021) lalu, mencerminkan proses regenerasi yang baik.

Pun, mengakomodasi direksi dari jajaran internal, kelompok milenial dan kaum perempuan.

“Ini [komposisi direksi] sangat positif. Ada kesetaraan gender dan ditambah lagi adanya pelibatan sumber daya internal. Ini menunjukkan adanya proses regenerasi yang berjalan baik di tubuh BRI,” kata Rosan melalui keterangan tertulis, Sabtu (23/1/2021).

Baca juga: Rombak Direksi, BRI Ganti 4 Direktur

Menurut Rosan, perekrutan sumber daya internal untuk jajaran direksi di tubuh BRI menunjukkan keseriusan perusahaan dalam mengelola sektor usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang saat ini menjadi tulang punggung pertumbuhan ekonomi nasional.

Dengan adanya direksi dari kalangan milenial di BRI, Rosan menilai, pemerintah sebagai pemegang saham dwiwarna di BRI sudah melihat regenerasi dari jauh hari dan memberi wacana berbeda.

“Keberadaan figur perempuan, saya yakin BRI akan lebih fleksibel dalam menangani sektor UMKM. BRI memiliki peranan sangat vital dalam rangka pertumbuhan ekonomi melalui UMKM. Nah, dalam suatu regenerasi kesetaraan gender di antara direksi sangat penting," ujarnya.

Sementara itu, Ketua Umum Asosiasi UMKM Indonesia (AKUMANDIRI) Hermawati Setyorinny berpendapat, kehadiran direksi dari kalangan milenial membawa harapan agar pembaharuan dalam pemberdayaan serta pembinaan UMKM terjadi di tubuh BRI.

Baca juga: BRI dan Len Industri Kerja Sama untuk Pembiayaan PLTS Atap

Dia menyebut, kehadiran direksi berusia muda membawa sentimen positif untuk BRI.

“Harapan saya, direksi milenial ini mampu dan bisa melakukan transformasi birokrasi yang mampu bersaing dengan jasa keuangan non-bank, juga harus ada pembaharuan dalam hal pemberdayaan dan pembinaan terus menerus sehingga UMKM benar-benar terbantu untuk berkembang, berdaya saing, dan maju,” kata Hermawati

Pendapat lainnya dari Pengamat Ekonomi Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Enny Sri Hartati mengatakan, sistem meritokrasi di BRI sangat bagus, dengan diberikannya kesempatan bagi kalangan internal untuk menempati posisi direksi.

Meritokrasi di BRI, menurut Enny, bukan dari segi usia atau personalitas memiliki korelasi dengan pihak lain namun diberikan kesempatan bagi seseorang untuk memimpin berdasarkan kemampuan, prestasi dan bukan berdasar senioritas.

“Kalau di badan usaha, yang harus dikedepankan adalah profesionalisme. Badan usaha tidak seperti politik,” kata Enny.

Baca juga: Akan Holding Bareng PNM dan Pegadaian, Ini Kata Bos BRI

Selain itu, dia menilai kebijakan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir sangat bagus dengan melakukan rolling besar-besaran di tubuh BRI.

Ini mengingat RUPSLB BRI seharusnya hanya menggantikan satu posisi direksi.

Namun, RUPSLB tersebut mengesahkan pergantian empat direksi yang berasal dari kalangan internal.

“BUMN sektor keuangan memiliki peran sangat penting. Kebijakan Pak Erick bagus. Dan, yang dikedepankan adalah profesionalitas, kinerja dan tidak terlepas dari arah pengembangan BRI ke depan,” kata Enny.

Baca juga: Karyawan BRI Alihkan Dana KUR hingga Negara Rugi Rp 1 M, Dilakukan pada 2018-2019

Berdasarkan hasil RUPSLB pada Kamis lalu, muncul empat nama baru direksi Perseroan yakni Amam Sukriyanto sebagai Direktur Bisnis Kecil dan Menengah, Agus Winardono sebagai Direktur Human Capital, Viviana Dyah Ayu Retno sebagai Direktur Keuangan, serta Arga Mahanana Nugraha sebagai Direktur Jaringan dan Layanan.

Dua nama terakhir merupakan sosok generasi milenial dalam jajaran pengurus baru BRI, karena usianya belum mencapai 45 tahun.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X