Dikaitkan dengan Penyebab Banjir, Ini Luas Perkebunan Sawit di Kalsel

Kompas.com - 24/01/2021, 11:31 WIB
Perkebunan kelapa sawit di Banjarmasin, Kalimantan Selatan ilustrasi/ReutersPerkebunan kelapa sawit di Banjarmasin, Kalimantan Selatan

JAKARTA, KOMPAS.com - Banjir yang melanda Kalimantan Selatan (Kalsel) mengungkap kemungkinan selain bencana alam sebagai penyebabnya. Pegiat lingkungan hidup menuding eksploitasi pertambangan batu bara dan perkebunan sawit adalah biang kerok banjir.

Dikutip dari Kontan, Minggu (24/1/2021), Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) mencatat, sebanyak 620.000 hektare atau 17 persen dari luas wilayah Kalsel saat ini berupa hak guna usaha perkebunan kelapa sawit berskala besar.

Lalu berapa sebenarnya luas perkebunan kelapa sawit di Kalsel?

Badan Pusat Statistik (BPS) terakhir kali mencatatkan total luas perkebunan kelapa sawit di Kalsel pada tahun 2018. Saat itu, luas lahan yang digunakan untuk penanaman sawit sudah mencapai 424.932 hektare.

Baca juga: Daftar 5 Perusahaan Besar Tambang Batu Bara di Kalsel

Jumlah luasan lahan perkebunan sawit di Kalsel saat ini bisa jadi sudah jauh meningkat. Luasan lahan sawit di provinsi kaya batu bara itu memang terus melonjak dari tahun ke tahun.

Pada 2017 contohnya, total luas perkebunan sawit di Kalsel sebagaimana dicatat BPS adalah seluas 423.414 hektare. Lalu di tahun 2015, luas lahan sawit masih sebanyak 409.838 hektare.

Perkebunan sawit paling besar berada di Kabupaten Kotabaru yang luasnya mencapai 155.103 hektare. Disusul Kabupaten Tanah Laut yang memiliki perkebunan kelapa sawit mencapai 73.121 hektare.

Daerah lain di Kalsel yang juga memiliki kebun sawit paling luas adalah Kabupaten Tanah Bumbu seluas 73.865 hektare, dan Kabupaten Tapin dengan luas kebun sawit 55.361 hektare.

Baca juga: Daftar 7 Konglomerat Sawit Paling Tajir di Indonesia

Di provinsi yang beribukota di Banjarmasin ini, pertumbuhan luas lahan perkebunan sawit memang terbilang sangat ekspansif. Sebagian besar penambahan luas perkebunan sawit berasal dari perusahaan-perusahaan sawit besar swasta.

Lima besar perusahaan sawit yang memiliki kebun sawit di Kalsel antara lain PT Astra Agro Lestari Tbk (Grup Astra), PT Smart Tbk (Grup Sinar Mas), dan PTPN XIII (BUMN).

Berikutnya adalah Golden Agri Resources (Grup Sinar Mas), dan Hasnur Group milik pengusaha Kalsel Haji Abdussalam Sulaiman.

Bandingkan dengan luas perkebunan kelapa sawit pada tahun 2013 yang masih berada di 298.365 hektare seperti dicatat Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPSTP) Kalimantan Selatan.

Baca juga: Daftar 5 Perusahaan Penguasa Perkebunan Kelapa Sawit di Kalsel

Luas perkebunan sawit ini juga jauh melampaui luas perkebunan komoditas lain seperti karet kelapa, kakao, dan kopi.

Sebagai perbandingan, pada tahun 2018 BPS mencatat luas perkebunan karet yang juga jadi komoditas andalan Kalsel yakni seluas 269.981 hektare, kemudian kelapa seluas 40.873 hektare.

Lalu masih di tahun yang sama, luas perkebunan kopi di Kalsel hanya seluas 3.053 hektare, kakao seluas 685 hektare, dan perkebunan lainnya seluas 19.597 hektare.

Menurut data DPMPTSP Kalsel, saat ini terdapat 33 pabrik CPO yang tersebar di beberapa kabupaten, seperti Banjar, Tapin, HSS, Tabalong, Tanah Laut, Tanah Bumbu, Kotabaru dan Barito Kuala dengan kapasitas terpasang 1.500 ton TBS/jam.

Di Kalimantan Selatan juga terdapat 2 pabrik minyak goreng (refinery) yang terletak di Kabupaten Kotabaru, yaitu milik PT Smart Tbk (Grup Sinar Mas) dengan kapasitas 3.000 ton/hari dan PT Golden Hope Nusantara dengan kapasitas 2.500 ton/hari.

Baca juga: Luhut: Investasi Kelapa Sawit Belum Tentu Untungkan Masyarakat Lokal...



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Larangan Mudik, Kemenhub Bakal Terbitkan Surat Edaran

Larangan Mudik, Kemenhub Bakal Terbitkan Surat Edaran

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Ketika Orangtua Terlalu Membandingkan Prestasi Akademik Antar-anak | 'Strict Parents', Jangankan Pacaran, Izin Main Saja Susah

[KURASI KOMPASIANA] Ketika Orangtua Terlalu Membandingkan Prestasi Akademik Antar-anak | "Strict Parents", Jangankan Pacaran, Izin Main Saja Susah

Rilis
Mengenal Arti Leasing dan Bedanya dengan Kredit

Mengenal Arti Leasing dan Bedanya dengan Kredit

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Sedarah tapi Saling Cemburu | Pandangan Keliru tentang Anak Sulung | Puncak Sibling Rivalry Ada pada Pembagian Harta Warisan

[KURASI KOMPASIANA] Sedarah tapi Saling Cemburu | Pandangan Keliru tentang Anak Sulung | Puncak Sibling Rivalry Ada pada Pembagian Harta Warisan

Rilis
Menhub Ingin Kendaraan Listrik Jadi Kebutuhan Massal

Menhub Ingin Kendaraan Listrik Jadi Kebutuhan Massal

Rilis
Update 10 Sekolah Ikatan Dinas Favorit: STIS dan STAN Banjir Peminat

Update 10 Sekolah Ikatan Dinas Favorit: STIS dan STAN Banjir Peminat

Whats New
Pemerintah Minta Pekerja Swasta Tidak Mudik Lebaran

Pemerintah Minta Pekerja Swasta Tidak Mudik Lebaran

Whats New
Deposito Nasabah Bank Mega Syariah Rp 20 Miliar Raib, Ini Kronologinya

Deposito Nasabah Bank Mega Syariah Rp 20 Miliar Raib, Ini Kronologinya

Whats New
Simak Proyeksi IHSG Pekan Depan

Simak Proyeksi IHSG Pekan Depan

Earn Smart
Ada Relokasi VMS, Jasa Marga Lakukan Buka Tutup Jalan Tol Jakarta-Cikampek

Ada Relokasi VMS, Jasa Marga Lakukan Buka Tutup Jalan Tol Jakarta-Cikampek

Whats New
Tutup Bisnis Perbankan Ritel, Ini Nasib Nasabah dan Karyawan Citigroup

Tutup Bisnis Perbankan Ritel, Ini Nasib Nasabah dan Karyawan Citigroup

Whats New
Formasi CPNS 2021 Ini Bisa Diikuti Pelamar Usia 40 Tahun

Formasi CPNS 2021 Ini Bisa Diikuti Pelamar Usia 40 Tahun

Whats New
[TREN FOODIE KOMPASIANA] Bikin Risol Mayo, Bisa untuk Camilan Buka Puasa, Loh! | Resep Pastel Tutup Klasik, Lezat dan Bergizi!

[TREN FOODIE KOMPASIANA] Bikin Risol Mayo, Bisa untuk Camilan Buka Puasa, Loh! | Resep Pastel Tutup Klasik, Lezat dan Bergizi!

Rilis
Menhub Terus Upayakan Kendaraan Listrik Jadi Kebutuhan Massal

Menhub Terus Upayakan Kendaraan Listrik Jadi Kebutuhan Massal

Whats New
Petani di Jawa Timur Rasakan Banyak Manfaat dari Kartu Tani

Petani di Jawa Timur Rasakan Banyak Manfaat dari Kartu Tani

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X