Investor Mulai Beralih dari AS ke China, Ini Alasannya

Kompas.com - 25/01/2021, 13:00 WIB
Ilustrasi investasi emas untuk pemula. (DOK. SHUTTERSTOCK) Ilustrasi investasi emas untuk pemula. (DOK. SHUTTERSTOCK)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak perusahaan asing memutuskan untuk beralih dari Amerika Serikat (AS) ke China selama pandemi Covid-19 berlangsung.

Hal itu terefleksikan dengan anjloknya realisasi investasi asing langsung atau foreign direct investment (FDI) AS pada 2020, yang mencapi 49 persen dibanding tahun sebelumnya, atau hanya menjadi 134 miliar dollar AS.

Pada saat bersamaan, di tengah merebaknya pandemi, FDI China masih mampu tumbuh sebesar 4 persen menjadi 163 miliar dollar AS pada tahun lalu.

Berdasarkan data Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), ini merupakan kali pertama realisasi FDI Negeri Tirai Bambu melampaui Negeri Paman Sam.

Dengan demikian, China saat ini menjadi negara yang berhasil mendatangkan investor asing terbesar di dunia.

Dikutip dari CNN, Senin (25/1/2021), terus tumbuhnya perekonomian dan keberhasilan penanganan Covid-19 China, menjadi alasan utama para investor asing beralih dari AS.

Baca juga: Dugaan Korupsi BPJS Ketenagakerjaan Ikut Seret IHSG Anjlok 2 Persen

Meskipun Covid-19 menjadi sentimen utama yang menggerus realisasi FDI AS, tren penurunan investasi sudah mulai terlihat sebelum pandemi merebak.

Mengacu pada data Departemen Perdagangan AS, setelah mencapai level tertinggi 440 miliar dollar AS pada 2015, realisasi FDI terus merosot setiap tahunnya.

Kebijakan Mantan Presiden AS Donald Trump yang mengedepankan proteksi perdagangan dalam negeri, menjadi faktor utama kebijakan perdagangan antar negara khususnya dengan China.

Namun penurunan FDI paling dalam terjadi pada tahun lalu dengan hampir seluruh sektor investasi mengalami penurunan.

Di sisi lain, China berhasil memanfaatkan momentum pertumbuhan dan juga pemulihan ekonomi dari pukulan Covid-19.

Sebagaimana diketahui, pada saat kebanyakan negara mengalami pertumbuhan ekonomi negatif, perekonomian China masih mampu tumbuh positif, yakni sebesar 2,3 persen.

Baca juga: ORI019 Sudah Bisa Dibeli, Ini 26 Mitra Distribusinya



Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Apa Itu APBD, Fungsi, dan Tujuan Pembuatannya

Mengenal Apa Itu APBD, Fungsi, dan Tujuan Pembuatannya

Whats New
Apa Itu APBN: Definisi, Fungsi, dan Tujuan Penyusunannya

Apa Itu APBN: Definisi, Fungsi, dan Tujuan Penyusunannya

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Sulitnya Adopsi Kucing | Ketika Kucing Susah Makan | Memberi Kenyamanan untuk Kucing di Rumah

[KURASI KOMPASIANA] Sulitnya Adopsi Kucing | Ketika Kucing Susah Makan | Memberi Kenyamanan untuk Kucing di Rumah

Rilis
Peserta Pelatihan Kemenaker Dijanjikan Dapat Modal Usaha dari PNM

Peserta Pelatihan Kemenaker Dijanjikan Dapat Modal Usaha dari PNM

Work Smart
Kemendag Sebut Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil di Maret 2021

Kemendag Sebut Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil di Maret 2021

Rilis
Dongkrak Bisnis Kargo, AP I Gandeng Asosiasi Logistik

Dongkrak Bisnis Kargo, AP I Gandeng Asosiasi Logistik

Rilis
Mulai Berlaku Hari ini, Simak Ketentuan Diskon PPN Rumah

Mulai Berlaku Hari ini, Simak Ketentuan Diskon PPN Rumah

Whats New
Curah Hujan Tinggi dan Banjir Jadi Ancaman Produksi Padi di 2021

Curah Hujan Tinggi dan Banjir Jadi Ancaman Produksi Padi di 2021

Whats New
Sanksi Pidana Penggunaan Lahan di Kawasan Hutan Diganti Denda Administratif, Ini Respons Asosiasi Sawit

Sanksi Pidana Penggunaan Lahan di Kawasan Hutan Diganti Denda Administratif, Ini Respons Asosiasi Sawit

Whats New
Sri Mulyani Gelontorkan Rp 7,99 Triliun Untuk Diskon PPnBM Mobil dan PPN Properti

Sri Mulyani Gelontorkan Rp 7,99 Triliun Untuk Diskon PPnBM Mobil dan PPN Properti

Whats New
Petani Sawit: PP Kehutanan Terbaru Bakal Ganggu Produksi Biodiesel

Petani Sawit: PP Kehutanan Terbaru Bakal Ganggu Produksi Biodiesel

Whats New
Rumah Seharga Rp 2 Miliar Hingga Rp 5 Miliar Dapat Diskon PPN 50 Persen

Rumah Seharga Rp 2 Miliar Hingga Rp 5 Miliar Dapat Diskon PPN 50 Persen

Whats New
OJK Temukan 51 Pinjol Ilegal, Ini Daftarnya

OJK Temukan 51 Pinjol Ilegal, Ini Daftarnya

Whats New
Pemerintah Lelang SUN Besok, Ini Imbal Hasil yang Ditawarkan

Pemerintah Lelang SUN Besok, Ini Imbal Hasil yang Ditawarkan

Earn Smart
Menkop UKM Dorong Pemberdayaan Tambak Udang Melalui Koperasi dan Kemitraan

Menkop UKM Dorong Pemberdayaan Tambak Udang Melalui Koperasi dan Kemitraan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X