Bandingkan Lembaga Investasi di Beberapa Negara, Sri Mulyani Sebut LPI Mirip di India

Kompas.com - 25/01/2021, 16:40 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 pada Sabtu (21/11/2020). BPMI SetpresMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 pada Sabtu (21/11/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan beberapa bentuk dan fungsi lembaga investasi di beberapa negara di dunia.

Bendahara Negara itu menjelaskan, Lembaga Pengelola Investasi (LPI) yang sedang dibentuk oleh pemerintah, yakni Indonesia Investment Authorities memiliki kemiripan dengan National Investment and Infrastructure Fund (NIFF) India.

Sebab, NIIF memiliki fungsi untuk mendapatkan keuntungan serta menarik investasi asing langsung (foreign direct investment/FDI). Untuk mencapai tujuan tersebut, maka NIIF akan melakukan rekanan investasi untuk mengembangan infrastruktur jangka panjang.

Baca juga: Realisasi Investasi RI di 2020 Mencapai Rp 826,3 Triliun

"Ada miripnya dengan yang sedang dibangun di SWF (sovereign wealth fund) kita," ujar Sri Mulyani ketika melakukan rapat kerja dengan Komisi XI DPR RI, Senin (25/1/2021).

Saat ini, NIIF memiliki aset sebesar 3 miliar dollar AS yang bersumber dari internal serta FDI.

Ia menjelaskan, entitas NIIF berbentuk trust yang diinvestasikan langsung oleh pemerintah India dan diawasi oleh komite yang diketuai dengan Menteri Keuangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal tersebut mirip dengan entitas Indonesia Investment Authorities yang diawasi oleh enam orang dewan pengawas yang salah satunya adalah Menteri Keuangan.

Selain NIIF, Sri Mulyani juga menjelaskan beberapa bentuk SWF di beberapa negara lain.

Misalnya saja Norges Bank Investment Management (NBIM), SWF Norwegia dengan nilai dana kelolaan (aset under management/AUM) yang mencapai lebih dari 1 triliun dollar AS.

"Ini yang yang berasal dari hasil minyak bumi, tujuannya untuk mengelola dana itu untuk mendapatkan financial return dan fokusnya investasi di public listed company (perusahaan yang terdaftar di bursa) dan sifatnya jangka panjang," jelas Sri Mulyani.

Sebagian besar besar dana kelolaan yang dikelola Norges Bank, yakni mencapai 60 persen berupa ekuitas.

Baca juga: Vaksin Covid-19 dan UU Cipta Kerja Dianggap Jadi Pendongkrak Investasi

Regulasi dari SWF Norwegia tersebut dikelola oleh bank sentral setempat.

Selain itu ada pula Government of Singapore Investment Corporation (GIC) dengan nilai aset 440 miliar dollar AS yang bersumber dari internal.

SWF milik pemerintah Singapura tersebut didirkan dalam bentuk perseroan dengan pemegang sahamnya yakni Bank Sentral.

"Dan fokus tujuannya dapat financial return dengan fokus public listed company dengan investasi jangka panjang dan juga portofolio investasi terdiri dari berbagai aset kelas seperti global equity, bonds, private equity dan real estate," ujar Sri Mulyani.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gandeng TFAS dan Volta, SiCepat Ekspres Borong 10.000 Motor Listrik

Gandeng TFAS dan Volta, SiCepat Ekspres Borong 10.000 Motor Listrik

Rilis
Pertamina: Stok BBM dan Elpiji Sangat Aman Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Pertamina: Stok BBM dan Elpiji Sangat Aman Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Rilis
Bos Pertamina Masuk Jajaran Wanita Paling Berpengaruh di Dunia Versi Forbes

Bos Pertamina Masuk Jajaran Wanita Paling Berpengaruh di Dunia Versi Forbes

Whats New
7 Insiden Proyek Kereta Cepat: Pipa Meledak hingga Tiang Pancang Roboh

7 Insiden Proyek Kereta Cepat: Pipa Meledak hingga Tiang Pancang Roboh

Whats New
Deretan 6 Kilang Minyak Terbesar di Dunia

Deretan 6 Kilang Minyak Terbesar di Dunia

Whats New
Sebelum Putuskan Investasi Berjangka Komoditi, Simak 7 Langkah Ini

Sebelum Putuskan Investasi Berjangka Komoditi, Simak 7 Langkah Ini

Whats New
Indonesia Menanggung Utang dari Proyek Kereta Cepat, Berapa Triliun?

Indonesia Menanggung Utang dari Proyek Kereta Cepat, Berapa Triliun?

Whats New
Di Akhir 2021, Tren Positif Pertumbuhan Kredit Diprediksi Berlanjut

Di Akhir 2021, Tren Positif Pertumbuhan Kredit Diprediksi Berlanjut

Whats New
Bangun Usaha Kerajinan Kulit, Rosyanah Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah Per Bulan

Bangun Usaha Kerajinan Kulit, Rosyanah Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah Per Bulan

Smartpreneur
Terlilit Utang Menggunung, Ini Strategi Angkasa Pura I untuk Bertahan

Terlilit Utang Menggunung, Ini Strategi Angkasa Pura I untuk Bertahan

Whats New
Belanja Online Dongkrak Penggunaan Voucher Digital Saat Pandemi

Belanja Online Dongkrak Penggunaan Voucher Digital Saat Pandemi

Whats New
Dirut BSI: Selama Pandemi, Perbankan Syariah Tumbuh Lebih di Atas Perbankan Konvensional

Dirut BSI: Selama Pandemi, Perbankan Syariah Tumbuh Lebih di Atas Perbankan Konvensional

Whats New
Apa Itu Bitcoin: Pengertian, Harga, dan Cara Kerjanya

Apa Itu Bitcoin: Pengertian, Harga, dan Cara Kerjanya

Earn Smart
IHSG Sesi I Naik Tipis, Saham Bank MNC dan Saratoga Melesat

IHSG Sesi I Naik Tipis, Saham Bank MNC dan Saratoga Melesat

Whats New
KKP Targetkan Jadi Produsen Unggulan Udang hingga Rumput Laut di Pasar Global

KKP Targetkan Jadi Produsen Unggulan Udang hingga Rumput Laut di Pasar Global

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.