Dana Hasil Penjualan Surat Utang ORI019 untuk Membiayai Vaksinasi

Kompas.com - 25/01/2021, 19:22 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 pada Sabtu (21/11/2020). BPMI SetpresMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 pada Sabtu (21/11/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada hari ini, Senin (25/1/2021), pemerintah resmi membuka masa penawaran surat utang Obligasi Negara Ritel (ORI) seri ORI019. Instrumen ini menjadi Surat Berharga Negara (SBN) ritel pertama yang ditawarkan pemerintah pada 2021 ini.

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan Luky Alfirman mengatakan, peluncuran obligasi negara lewat seri ORI019 ini menjadi salah satu sumber pembiayaan defisit APBN di tahun 2021 yang diperkirakan mencapai 5,7 persen.

Kementerian Keuangan menetapkan target awal volume pemesanan pembelian obligasi ritel negara atau ORI019 senilai Rp 10 triliun. Dana hasil penjualan ORI019 tersebut akan digunakan untuk memenuhi sebagian kebutuhan pembiayaan program vaksinasi.

Tak hanya itu, ORI019 juga akan jadi opsi instrumen investasi bagi masyarakat di tengah kondisi saat ini, dengan imbal yang relatif aman dan pasti karena dijamin negara.

Baca juga: Tertarik Beli ORI019? Begini Caranya

"Defisit anggaran tahun ini akan sebesar 5,7 persen, pemerintah akan optimalkan berbagai sumber pendanaan, salah satunya lewat ORI019 ini. Ini akan jadi penerbitan SBN ritel yang pertama dari enam SBN ritel yang akan ditawarkan pemerintah," jelas Luky dikutip dari Kontan.

Masa penawaran ORI019 dibuka mulai 25 Januari 2021 pukul 09.00 WIB sampai dengan 18 Februari 2021 pukul 10.00 WIB.

ORI019 memiliki jenis kupon tetap 5,57 persen per tahun hingga saat jatuh tempo pada 15 Februari 2024. Pembayaran imbal dilakukan setiap tanggal 15 per bulan yang ditransfer ke rekening investor.

Meski kupon cenderung rendah, tapi imbal hasil (yield) lebih tinggi dibanding Surat Utang Negara (SUN) dengan tenor yang sama.

Baca juga: Simak, Ini Untung Rugi Berinvestasi di SBN Ritel Seri ORI019

Masyarakat dapat membeli ORI019 melalui 26 mitra distribusi pemerintah, dengan nominal minimal Rp 1 juta dan maksimal Rp 3 miliar.

Adapun 26 mitra pemerintah yang ditunjuk, antara lain Bank Mandiri, Bank BCA, BNI, BRI, CIMB Niaga, Bank Permata, Bank Maybank, Bank Panin, Bank OCBC NISP, Bank HSBC, Bank DBS Indonesia, Bank UOB, Bank Commonwealth, Bank Danamon, dan Bank Victoria.

Selain di perbankan, masyarakat bisa membeli di perusahaan sekuritas dan fintech, antara lain PT Trimegah Sekuritas, PT Danareksa Sekuritas, PT Bahana Sekuritas, PT Mandiri Sekuritas, Bareksa, Tanamduit, Invisee, Investree, Koinworks, dan Modalku.

Lebih lanjut, Luky berharap melalui konsistensi pemerintah menawarkan SBN ritel ini akan turut membangun kemandirian dalam pembiayaan APBN secara jangka panjang.

Baca juga: ORI019 Sudah Bisa Dibeli, Ini 26 Mitra Distribusinya

"Dengan 2021 masih diselimuti ketidakpastian, ORI019 bisa jadi pilihan investasi yang aman dan menguntungkan. Untuk itu, saya mengajak masyarakat Indonesia berpartisipasi dalam penerbitan ORI019. Lewat ORI019, masyarakat bisa pulihkan negeri, bangkitkan investasi," kata Luky.

Sebelumnya diberitakan, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati kembali mengandalkan penarikan utang untuk memenuhi target pembiayaan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2021.

Berdasarkan Kalender Penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) tahun anggaran 2021 yang dirilis Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR), Kemenkeu kembali menarik utang sebesar Rp 342 triliun di kuartal I 2020.

Baca juga: Pemerintah Terbitkan Instrumen ORI019, Ditawarkan Mulai Rp 1 Juta

Dalam kalender disebutkan, lelang bakal dimulai pada 5 Januari 2021. Kemudian lelang selanjutnya pada 12 Januari, 19 Januari, dan 26 Januari 2021.

Lelang kemudian berlanjut di tanggal 2 Februari, 9 Februari, 16 Februari, dan 23 Februari. Di bulan Maret, lelang diadakan pada tanggal 2 Maret, 9 Maret, 16 Maret, 23 Maret, dan 30 Maret.

Adapun surat berharga yang diterbitkan, antara lain Surat Perbendaharaan Negara (SPN), Surat Perbendaharaan Negara Syariah (SPNS), Obligasi Negara (ON), dan Project-based Sukuk (PBS).

Baca juga: ORI019 Resmi Ditawarkan Hari Ini, Minat?



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Minta PMI Tidak Mudik Lebaran, Pemerintah: Bersabarlah Dulu

Minta PMI Tidak Mudik Lebaran, Pemerintah: Bersabarlah Dulu

Whats New
Alamat BNI, BRI, BTN dan Mandiri untuk Tukar Uang Baru di Surabaya dan Sekitarnya

Alamat BNI, BRI, BTN dan Mandiri untuk Tukar Uang Baru di Surabaya dan Sekitarnya

Whats New
Erick Thohir Ajak Milenial Buka Lapangan Kerja Agar Tak Bergantung Pemerintah

Erick Thohir Ajak Milenial Buka Lapangan Kerja Agar Tak Bergantung Pemerintah

Whats New
Industri Tambak Udang di Bangka Menggeliat, Permintaan Listrik Ikut Melonjak

Industri Tambak Udang di Bangka Menggeliat, Permintaan Listrik Ikut Melonjak

Whats New
Di Wilayah Ini, Harga Cabai, Bawang, Daging Sapi, Ayam, dan Telur Mulai Naik

Di Wilayah Ini, Harga Cabai, Bawang, Daging Sapi, Ayam, dan Telur Mulai Naik

Whats New
Alamat BCA dan Bank Swasta Lain di Jabodebek untuk Tukar Uang Baru

Alamat BCA dan Bank Swasta Lain di Jabodebek untuk Tukar Uang Baru

Whats New
Erick Thohir Sebut Perekonomian Indonesia Mampu Tumbuh 7 Persen, ini Alasannya

Erick Thohir Sebut Perekonomian Indonesia Mampu Tumbuh 7 Persen, ini Alasannya

Whats New
Erick Thohir: Apartement untuk Generasi Milenial akan Segera Hadir

Erick Thohir: Apartement untuk Generasi Milenial akan Segera Hadir

Whats New
Banyak Negara Batasi Ekspor Vaksin Covid-19, Erick Thohir Fokus Pengadaan dari Dalam Negeri

Banyak Negara Batasi Ekspor Vaksin Covid-19, Erick Thohir Fokus Pengadaan dari Dalam Negeri

Whats New
Dua Kandidat Utama Pengelola TMII, Taman Wisata Candi yang Terkuat

Dua Kandidat Utama Pengelola TMII, Taman Wisata Candi yang Terkuat

Whats New
Baru Diblokir, Website Baru Binomo Sudah Muncul Lagi

Baru Diblokir, Website Baru Binomo Sudah Muncul Lagi

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Berburu Takjil Berbuka | Tantangan Berpuasa di Eropa | Referensi Menu Berbuka

[POPULER DI KOMPASIANA] Berburu Takjil Berbuka | Tantangan Berpuasa di Eropa | Referensi Menu Berbuka

Rilis
Visi Bisnis Gojek dan Tokopedia, Visi Anda Apa?

Visi Bisnis Gojek dan Tokopedia, Visi Anda Apa?

Whats New
Kalahkan Jeff Bezos, Elon Musk Menangkan Kontrak Bangun Roket dari NASA

Kalahkan Jeff Bezos, Elon Musk Menangkan Kontrak Bangun Roket dari NASA

Whats New
Proses Perizinan dan Pengadaan Lahan Habiskan 50 Persen Total Waktu Pengembangan Hulu Migas

Proses Perizinan dan Pengadaan Lahan Habiskan 50 Persen Total Waktu Pengembangan Hulu Migas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X