Saham yang Dijagokan Yusuf Mansur Sempat Hijau, Ini Kata Analis

Kompas.com - 26/01/2021, 13:28 WIB
Ilustrasi: Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGIlustrasi: Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI)
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Empat saham BUMN yang dijagokan Yusuf Mansur, Telkom Indonesia (TLKM), Bukit Asam (PTBA), Wijaya Karya (WIKA), dan Waskita Karya (WSKT) sempat menyentuh zona hijau dalam perdagangan sesi I di Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (26/1/2021).

Melalui Instagram, Yusuf Mansur melalui metode "Mansurmology" mengungkapkan saham yang ia jagokan berada dalam zona hijau. Ia berharap 4 saham tersebut bisa stabil di zona hijau sampai dengan sesi II penutupan perdagangan.

Lantas bagaimana analisis terkait saham yang disebut-sebut Yusuf Mansur tersebut? Analis Reliance Sekuritas Lanjar Nafi mengatakan, pergerakan harga saham TLKM, berpotensi uji support moving average 50 hari dikisaran 3.350. Indikator stochastic terkonsolidasi pada area cukup rendah dan indikator MACD bergerak undervalue.

Lanjar mengatakan, TLKM berpeluang rebound apabila mampu bertahan di atas level MA50 dengan resistance sebagai target di level 3380-3.500. Hari ini TLKM diprediksi akan bergerak pada level support 3.300-3.200 stop loss under 3.300.

Sementara itu, harga saham PTBA diprediksi akan menyentuh MA50 dikisaran 2.640 pada perdagangan sebelumnya. Berdasarkan indikator stochastic, PTBA berpotensi berada pada golden-cross di area oversold dengan MACD yang undervalue.

“Peluang rebound pada level tersebut cukup besar. Investor direkomendasikan speculative buy dengan target harga 2.850 sampai 3.000, support 2.600, resistance 2.760, dan stop loss under 2.600,” ujar dia.

Baca juga: Masih Dinamis, Anggaran PEN Tahun Ini Diperkirakan Rp 553 Triliun

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, saham WIKA dinilai mencoba konfirmasi rebound tepat di level support MA50 dikisaran 1.840. Berdasarkan indikator stochastic WIKA berada pada potensi golden-cross pada area oversold mengiringi undervalue indikator MACD yang memiliki peluang divergence positif.

Lanjar merekomendasikan investor untuk melakukan akumulasi buy apabila kuat diatas level MA50 dengan target harga 2.030 sampai 2.100. Support di level 1.795, resistance di level 2.030, dan stop loss under 1.800.

Di sisi lain, WSKT berpeluang break out support MA20 pada perdagangan sebelumnya. Harga saat ini uji support lower bollinger bands yang berada dikisaran 1.575. Berdasarkan indikator stochastic, WSKT masuk pada area oversold namun signal golden-cross belum terbentuk.

“Indikator MACD masih overvalue dengan histogram yang melemah signifikan. Investor (direkomendasikan) buy on weakness dengan support 1.575 hingga 1.400 resistance di level 1.750, dan stop loss under 1.560 dengan target harga 1.750,” tambah dia.

Sementara itu, Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani menyebut TLKM hari ini menunjukkan ascending triangle dengan support 3.250 sampai dengan 3.350 dan resistance di level 3.500 sampai 3.650. Untuk saham PTBA, berpeluang bergerak membentuk descending triangle, dengan support 2.630 dan resistance di level 3.000.

Di sisi lain, WIKA dan WSKT down trend pada trend jangka pendek, dan masih uptrend dalam tren jangka menengah.

“WIKA ada peluang untuk rebound jika berhasil bertahan diatas level 1.790 dengan resisten terdekat pada level 2.200. Sementara WSKT support terdekat pada level 1.495 dengan resist terdekat pada level 1.925,” ujar Hendriko.

Analis Artha Sekuritas Dennis Christopher mengatakan, saat ini TLKM, PTBA, WSKT dan WIKA masih berada dalam trend bearish.

“Untuk trend jangka menengah semuanya masih dalam trend bearish, TLKM support di level 3.300 dan resistance di level 3.400, PTBA support di level 2.550, dan resistance di level 2.770. Kemudian, WIKA support pada level 1.750 dan resistance di 1.940, sementara WSKT support di 1.500 dan resistance 1.615,” ucap Dennis.

Melansir RTI pada penutupan perdagangan sesi I, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup merah pada level 6.202,11 atau turun 0,9 persen (56,45 poin) dibandingkan sebelumnya 6.258,57. TLKM ditutup melemah 0,89 persen pada level 3.340, PTBA merosot 0,37 persen di level 2.690, WIKA juga turun 0,54 persen pada level 1.825, dan WSKT juga anjlok 3,1 persen di level 1.535.

Baca juga: Soal Modal Inti Bank Rp 3 Triliun, OJK: Kalau Tidak Bisa, Undang Investor

Disclaimer: Artikel ini dibuat dengan tujuan bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis dari sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X