Wamen BUMN: Garuda, Waskita, dan Perumnas Harus Direstrukturisasi Secara Fundamental

Kompas.com - 28/01/2021, 14:13 WIB
Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIAWakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Kartika Wirjoatmodjo mengungkapkan ada tiga perusahaan pelat merah yang harus direstrukturisasi secara fundamental karena keuangannya “babak belur” terdampak pandemi Covid-19.

“Beberapa BUMN harus melakukan restrukturisasi yang fundamental, seperti Garuda, Waskita Karya dan Perumnas yang memang secara signifikan kesehatan keuangannya terdampak oleh Covid,” ujar pria yang akrab disapa Tiko dalam sebuah webinar, Kamis (28/1/2021).

Tiko menambahkan, pandemi Covid-19 ini membuat beberapa perusahaan pelat merah mengalami penurunan pendapatan. Salah satu yang terdampak paling parah, yakni di sektor energi.

Baca juga: Jejak Sugiat Santoso, Timses Bobby yang Jadi Komisaris Anak BUMN

“Di mana yang paling terdampak adalah sektor energi, dimana memang konsumsi BBM dan listrik selama 9 bulan yang lalu karena Covid ini membuat demand pembelian energi menurun drastis,” kata dia.

Tak hanya itu, sektor BUMN Karya dan BUMN tourism juga ikut terkena dampak pandemi Covid-19. Untuk BUMN Karya, pendapatannya menurun karena adanya perlambatan pembangunan infrastruktur karena krisis ini.

“Kemudian revenue dari infrastruktur karena perlambatan pembangunan infrastruktur fisik yang membuat pendapatan dari perusahaan-perusahaan karya menurun. Dan juga pada sektor tourism dan pendukungnya, ini juga termasuk airport, Garuda, hotel, ITDC terdampak signifikan dari dampak Covid yang menyebabkan pergerakan orang terbatas dan demand atas berbagai komoditas maupun energi menurun signifikan,” ungkapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam kesempatan ini Tiko juga membeberkan pertumbuhan utang BUMN-BUMN dalam lima tahun terakhir. Sebab, ada beberapa perusahaan plat merah yang diberi penugasan oleh pemerintah untuk membangun infrastruktur seperti tol, bandara dan juga pelabuhan.

“Ini membuat posisi utang BUMN meningkat mencapai Rp 1.682 triliun di bulan ke 9 2020,” ucap mantan Direktur Bank Mandiri itu.

Baca juga: Erick Thohir Angkat Mantan Kepala BPKP Jadi Stafsus Kementerian BUMN

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.