10 Pemimpin Pasar Uang Elektronik di Indonesia, GoPay Jawaranya

Kompas.com - 02/02/2021, 08:06 WIB
GoPay dan TapCash DOKUMENTASI HUMAS BNIGoPay dan TapCash

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil survei Lembaga Riset Telematika Sharing Vision menyatakan layanan transaksi digital GoPay memimpin pasar e-money sebagai yang paling banyak digunakan masyarakat.

Dilansir dari Antara, Selasa (2/2/2021), Chief Lembaga Riset Telematika Sharing Vision Dimitri Mahayana, menyampaikan hasil survei itu bertemakan eChannel Fintech eCommerce dan eLifestyle, GoPay dipilih 81 persen responden.

Posisi kedua, lanjut dia, ditempati OVO sebanyak 71 persen, Shopeepay 44 persen, Dana 41 persen, e-money Mandiri 21 persen, Flazz 18 persen, Link Aja 16 persen, dan Brizzi 5 persen, i.saku 2 persen, Jakcard dan Paytren 1 persen, dan lainnya 2 persen.

Dalam survei Sharing Vision pada Desember 2020 itu Dimitri memaparkan alasan menggunakan e-money bervariasi, mulai dari simple, efisien secara waktu, banyaknya promo yang ditawarkan, tidak perlu datang ke bank, dan aman.

Baca juga: Ini Pemimpin Pasar Uang Elektronik di Indonesia

"Sebagian besar uang elektronik dipakai untuk pembayaran delivery makanan, yang dipilih sebanyak 86 persen responden. Pembayaran transportasi online menjadi kedua terbanyak dipilih responden sebanyak 77 persen," papar Dimitri.

Ia menambahkan pandemi Covid-19 yang berkepanjangan membuat transaksi digital kian membesar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di samping itu, GoPay juga meraih peringkat pertama layanan yang digunakan dalam pembayaran melalui QR-Code. Disusul OVO, Linkaja, Dana, ShopeePay, dan layanan lainnya.

Sementara itu Ekonom Digital dari Indonesia ICT Institute, Heru Sutadi mengatakan keunggulan GoPay tidak terlepas dari kepeloporannya di industri pembayaran digital sehingga lebih mengerti dan lebih dulu menyesuaikan kebutuhan konsumen.

"GoPay secara kehadiran kan memang lebih dulu dan memiliki basis pengguna Gojek yang juga hadir lebih dulu. Sehingga, kalau masih lebih unggul wajar," kata dia.

Baca juga: Transaksi Kartu Uang Elektronik Bank Masih Menanjak

Terlebih ekosistem Gojek yang semakin matang saat ini, menurut dia, membuat GoPay bukan sekadar digunakan untuk pembayaran transportasi online tetapi jauh meluas karena bisa digunakan untuk beragam layanan.

"Tren ke depan akan tetap bersaing ketat. Kuncinya adalah penggunaan pembayaran elekronik di luar bisnis transportasi online dan turunannya. Yang bisa melakukan diversifikasi layanan secara cepat dan masih digunakan akan memimpin," kata dia.

Data Bank Indonesia

Dikutip dari Kontan, Bank Indonesia sempat merilis data pangsa pasar sistem pembayaran 2019. Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Sugeng mengakui adanya pergeseran penggunaan sistem pembayaran dari perbankan ke fintech.

Berdasarkan data Bank Indonesia, OVO memimpin pangsa pasar uang elektronik pada tahun lalu sebesar 20 persen. Lalu diikuti oleh Bank Mandiri dan GoPay masing-masing 19 persen.

Baca juga: Beli BBM di SPBU Shell Bisa Bayar Pakai GoPay

Di posisi keempat dan kelima ada DANA dan BCA dengan pangsa pada masing-masing 10 persen. Sedangkan BRI mengempit pangsa pasar 6,3 persen dan LinkAja sebesar 5,8 persen. Pemain lain yakni Shopee punya 3,7 persen, BNI 1,3 persen dan Doku sebanyak 1,2 persen.

Kendati fintech lebih menguasai pangsa pasar uang elektronik, namun pangsa pasar sistem pembiayaan secara total masih dikuasi oleh perbankan. Lantaran otoritas memasukan pangsa pasar kartu kredit dan debit yang hanya digarap oleh perbankan.

“Pada akhir 2015, sistem pembayaran masih didominasi oleh perbankan. Namun pada akhir 2019, peranan non-bank sudah mulai muncul. Jadi perkembangannya luar biasa. Di sisi lain, perbankan di Indonesia tertinggal dalam melakukan digitalisasi,” papar Sugeng.

Lanjut Ia, hal ini tecermin dari survei BI pada awal 2019, perbankan lebih fokus pada kanal elektronik seperti ATM dan EDC. Namun Ia mengakui saat ini perbankan mulai sadar tren digital sehingga telah melakukan perkuat digital seperti layanan digital banking.

Baca juga: Prosedur Cara Menukarkan Uang Rusak ke Bank Indonesia

Maka secara industri sistem pembayaran BCA memimpin pangsa pasar sebanyak 23 persen. Lalu Mandiri dan BRI masing-masing 16 persen. Diikuti OVO sebesar 9 persen dan GoPay 8,4 persen.

Sedangkan BNI sebanyak 8 persen, DANA 4,6 persen, serta LinkAja 2,5 persen. Di posisi berikutnya ada Shopee sebesar 1,6 persen dan CIMB Niaga sebanyak 0,9 persen.

Adapun pemimpin pangsa pasar kartu kredit ada BCA sebanyak 26 persen diikuti oleh Mandiri sebesar 12 persen. Lalu ada CIMB Niaga dan BNI sebanyak 10 persen. Sedangkan di posisi ke lima ada Bank Mega sebanyak 9 persen.

Pada sistem pembayaran kartu debit, BCA kembali memimpin dengan memiliki 33 persen pangsa pasar yang diikuti oleh BRI sebanyak 25 persen. Kemudian diikuti oleh Mandiri dan BNI, masing-masing sebanyak 14 persen. Dibelakang itu ada CIMB Niaga menguasi 1,2 persen pangsa pasar kartu debit

Baca juga: Mengenal Gobog, Uang yang Berlaku di Era Majapahit



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.