Dorong Produksi Lokal, Kementan Target Penanaman Kedelai Capai 325.000 Hektar

Kompas.com - 02/02/2021, 20:10 WIB
Ilustrasi edamame atau kacang kedelai muda. Dok. Shutterstock/Brent HofackerIlustrasi edamame atau kacang kedelai muda.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) menargetkan penanaman kedelai bisa mencapai 325.000 hektar hingga Juni 2021. Ini sebagai upaya menggenjot produksi kedelai lokal.

Dirjen Tanaman Pangan Kementan Suwandi mengatakan, penanaman tersebut merupakan bagian dari agenda SOS atau rencana kerja Kementan selama 200 hari meningkatkan produksi kedelai lokal.

"Kami sudah siapkan benih, targetnya sampai bulan enam (Juni) atau 200 hari, kami akan tanam (kedelai) 325.000 hektar," ujarnya dalam rapat dengan Komisi IV DPR RI, Selasa (2/1/2021).

Baca juga: Harga Kedelai Impor Kian Mahal, Siap-siap Harga Tahu-Tempe Naik Lagi

Ia menjelaskan, pada dasarnya pemerintah menyediakan anggaran penanaman kedelai di 2021 hanya mencakup 200.000 hektar lahan dengan target produksi 350.000 ton.

"Anggaran itu paket lengkap, tidak hanya benih tapi juga termasuk pupuk," imbuhnya.

Namun, mengingat tingginya kebutuhan dalam negeri akan kedelai, maka produksi lokal pun digenjot. Target penanaman kedelai menjadi 325.000 hektar dengan produksi diperkirakan 500.000 ton.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Artinya, ada 125.000 hektar yang tidak dibiayai negara. Suwandi mengatakan, untuk kebutuhan dana tersebut pihaknya akan mendorong investasi dari swasta dan mendorong petani memanfaatkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) guna melakukan penanaman kedelai.

"Sisanya dengan pola kemitraan dan KUR. Kemitraan itu dengan melibatkan importir, investor, kami gabung disitu untuk mengejar target sesuai agenda SOS," katanya.

Kategori lahan yang ditanami kedelai yakni lahan kering, lahan tadah hujan, lahan tumpang sari dengan jagung dan tebu, serta di lahan perkebunan kelapa sawit yang baru berusia 4 tahun.

Baca juga: Dorong Produksi Dalam Negeri, DPR Usul Importir Kedelai Bina Petani Lokal

Lahan penanaman tersebar di berbagai daerah Indonesia, di antaranya Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Jawa Barat, Jawa timur, Kalimantan Selatan, Nusa Tengara Barat, Lampung, Jambi, dan Banten.

Kementan pun menyiapkan enam varietas kedelai unggul untuk mempercepat proses penanaman produksi lokal. Terdiri dari Detap 1, Dega 1, Dena 1, Dering 1, Anjasmoro, dan Grobogan.

Suwandi bilang, dengan varietas hasil pengembangan Balai Penelitian Tanaman Aneka Kacang dan Umbi (Balitkabi) diyakini produksi kedelai lokal bisa berukuran besar dengan kualitas baik, tak kalah dengan kedelai impor.

"Dari teknologi litbang kami sudah bisa hasilkan berbagai jenis varietas, tidak hanya kecil tapi juga yang ukurannya besar dengan kualitas lebih bagus," pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[TREN WISATA KOMPASIANA] 10 Destinasi di Kota Vancouver Kanada | Menggapai Atap Dunia, Everest Base Camp | Fenomena Hotel Kasino di Las Vegas Strip

[TREN WISATA KOMPASIANA] 10 Destinasi di Kota Vancouver Kanada | Menggapai Atap Dunia, Everest Base Camp | Fenomena Hotel Kasino di Las Vegas Strip

Rilis
Impor Alkes Capai Rp 150 Triliun, Bahlil Ajak Investor Asing Masuk Sektor Kesehatan

Impor Alkes Capai Rp 150 Triliun, Bahlil Ajak Investor Asing Masuk Sektor Kesehatan

Whats New
SNV Indonesia Kampanyekan Pentingnya Prokes pada Kelompok Rentan

SNV Indonesia Kampanyekan Pentingnya Prokes pada Kelompok Rentan

Rilis
Investigasi Dugaan Kebocoran Data, BRI Life Jamin Keamanan Polis Nasabah

Investigasi Dugaan Kebocoran Data, BRI Life Jamin Keamanan Polis Nasabah

Whats New
Bahlil: Investasi dari AS, Australia, dan Korsel Bakal Masuk Tahun Ini

Bahlil: Investasi dari AS, Australia, dan Korsel Bakal Masuk Tahun Ini

Whats New
Pemerintah Sebut Investasi Besar Bakal Masuk ke Kalimantan Utara

Pemerintah Sebut Investasi Besar Bakal Masuk ke Kalimantan Utara

Whats New
Kementerian PUPR Tambah Fasilitas RS di Yogyakarta

Kementerian PUPR Tambah Fasilitas RS di Yogyakarta

Rilis
Agar Ekowisata Berkembang, 10.000 Bibit Bakau Ditanam di Mandalika

Agar Ekowisata Berkembang, 10.000 Bibit Bakau Ditanam di Mandalika

Rilis
Bantu Warga Terdampak PPKM, Pengusaha Peduli NKRI Kembali Galang Donasi

Bantu Warga Terdampak PPKM, Pengusaha Peduli NKRI Kembali Galang Donasi

Rilis
BCA Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

BCA Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Cara Daftar Prakerja Gelombang 18

Cara Daftar Prakerja Gelombang 18

Whats New
KSPSI Bareng Polri Gelar Vaksinasi Gratis untuk Buruh, Simak Jadwalnya

KSPSI Bareng Polri Gelar Vaksinasi Gratis untuk Buruh, Simak Jadwalnya

Whats New
Startup Tanijoy Diduga Gelapkan Uang 430 Lender Senilai Rp 4,5 Miliar

Startup Tanijoy Diduga Gelapkan Uang 430 Lender Senilai Rp 4,5 Miliar

Whats New
Perhimpunan Pemberi Pinjaman Tanijoy Berencana Selesaikan Masalah Lewat Jalur Hukum

Perhimpunan Pemberi Pinjaman Tanijoy Berencana Selesaikan Masalah Lewat Jalur Hukum

Whats New
Saingi Nelayan Asing, KKP Izinkan Kapal Pukat Ikan Beroperasi di Perbatasan

Saingi Nelayan Asing, KKP Izinkan Kapal Pukat Ikan Beroperasi di Perbatasan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X