Kapan Ekonomi Indonesia Kembali Positif? Ini Proyeksi Pemerintah

Kompas.com - 05/02/2021, 16:16 WIB
Penulis Mutia Fauzia
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memperkirakan kinerja perekonomian akan mulai masuk ke zona positif pada kuartal I tahun 2021.

Airlangga mengatakan, pada kuartal I tahun ini, pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan tumbuh di kisaran 1,6 persen hingga 2,1 persen.

Sementara untuk keseluruhan tahun 2021, pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi di kisaran 4,5 persen hingga 5 persen.

"Dan kita berharap masih ada pertumbuhan positif di kuartal I-2020 di range 1,6 persen hingga 2,1 persen," jelas Airlangga ketika memberikan keterangan pers secara virtual, Jumat (5/2/2021).

Baca juga: Ekonomi RI Minus 2,07 Persen, Pemerintah Dinilai Gagal Kendalikan Pandemi

Airlangga menjelaskan, untuk mencapai target tersebut, maka pada kuartal I tahun ini konsumsi rumah tangga harus didorong agar tumbuh di ksiaran 1m3 persen hingga 1,8 persen.

Sebab, konsumsi rumah tangga merupakan daya faktor pendorong paling besar terhadap perekonomian.

Selain itu, konsumsi pemerintah yang biasanya rendah di kuartal I, yakni di kisaran 3 persen hingga 4 persen harus dipacu agar bisa tumbuh hingga 5 persen.

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kemenko Perekonomian Iskandar Simorangkri menjelaskan pertumbuhan ekonomi yang cenderung rendah pada kuartal I disebabkan masih lemahnya konsumsi untuk kelompok menengah atas. Sebab, program vaksinasi baru berjalan dan menyebabkan kepercayaan kelompok menengah atas untuk berbelanja masih rendah.

Untuk itu, pemerintah harus mendorong program-program bantuan sosial untuk menggerakkan perekonomian kelompok menengah ke bawah di kuartal I ini.

"Jadi kenapa seperti diungkap Pak Menko, konsumsi rumah tangga itu berkisar antara 1,,3 persen hingga 1,8 persen di kuartal I itu karena lebih banyak disumbangkan oleh konsumsi kelompok bawah. Jadi mereka tentunya ini moving karena sangat tergantung nanti kecepatan kebijakan, maka Pak Menko mendorong agar bansos bsia cepat dikeluarkan," ujar dia.

Baca juga: Ekonomi Indonesia Minus 2,07 Persen, Rekor Terendah Sejak 1998

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Genjot Pendapatan, Garuda Indonesia Akan Fokus ke Bisnis Kargo

Genjot Pendapatan, Garuda Indonesia Akan Fokus ke Bisnis Kargo

Whats New
Anggaran Mitigasi Perubahan Iklim Tak Terserap Sempurna, Sri Mulyani: Kalau Minta Rajin Banget...

Anggaran Mitigasi Perubahan Iklim Tak Terserap Sempurna, Sri Mulyani: Kalau Minta Rajin Banget...

Whats New
Benarkah Biaya Admin Bank Memberatkan Nasabah?

Benarkah Biaya Admin Bank Memberatkan Nasabah?

Whats New
Penelitian DJSN: 6,09 juta Pekerja Migran RI Belum Terdaftar Program Jamsos PMI

Penelitian DJSN: 6,09 juta Pekerja Migran RI Belum Terdaftar Program Jamsos PMI

Whats New
Ekonomi Digital RI Perlu Didukung Layanan Data Internet yang Lebih Baik

Ekonomi Digital RI Perlu Didukung Layanan Data Internet yang Lebih Baik

Whats New
Rupiah dan IHSG Kompak Ditutup Melemah Sore Ini

Rupiah dan IHSG Kompak Ditutup Melemah Sore Ini

Whats New
Tidak Punya Aplikasi MyPertamina, Masyarakat Harus Daftar via Website untuk Beli Pertalite dan Solar

Tidak Punya Aplikasi MyPertamina, Masyarakat Harus Daftar via Website untuk Beli Pertalite dan Solar

Whats New
Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Pengecer dan Konsumen: Ribet!

Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Pengecer dan Konsumen: Ribet!

Whats New
Bengkak, Kebutuhan Dana Mitigasi Perubahan Iklim Tembus Rp 4.002 Triliun

Bengkak, Kebutuhan Dana Mitigasi Perubahan Iklim Tembus Rp 4.002 Triliun

Whats New
BCA Mobile Gangguan, Manajemen Pastikan Layanan Sudah Kembali Normal

BCA Mobile Gangguan, Manajemen Pastikan Layanan Sudah Kembali Normal

Whats New
Membandingkan Biaya Admin BRI, BCA, Bank Mandiri, hingga BNI

Membandingkan Biaya Admin BRI, BCA, Bank Mandiri, hingga BNI

Earn Smart
Garuda Indonesia Dekati Calon Investor Potensial

Garuda Indonesia Dekati Calon Investor Potensial

Whats New
Ini 'Hadiah' untuk Produsen Minyak Goreng yang Ikut Program Minyakita

Ini "Hadiah" untuk Produsen Minyak Goreng yang Ikut Program Minyakita

Whats New
Sri Mulyani: Indonesia Isinya Hutan sama Perikanan, Tapi Kontribusinya Hampir Tak Ada

Sri Mulyani: Indonesia Isinya Hutan sama Perikanan, Tapi Kontribusinya Hampir Tak Ada

Whats New
Ini Cara Beli Pertalite dan Solar Pakai Aplikasi MyPertamina

Ini Cara Beli Pertalite dan Solar Pakai Aplikasi MyPertamina

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.