Menko Airlangga Beberkan Strategi Pemerintah Percepat Pemulihan Ekonomi

Kompas.com - 08/02/2021, 14:34 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah tengah berupaya melakukan percepatan pemulihan ekonomi nasional yang telah terdampak signifikan oleh pandemi Covid-19. Ini dilakukan untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi yang positif pada tahun 2021.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, salah satu langkah utama dilakukan pemerintah ialah dengan pelaksanaan vaksinasi Covid-19. Vaksinasi diproyeksikan mampu mendongkrak kepercayaan pelaku usaha.

“Pelaksanaan vaksinasi akan dipercepat dan dilaksanakan secara gratis, sehingga ditargetkan 182 juta orang memiliki herd immunity hingga akhir tahun ini,” katanya dalam gelaran Indonesia Economic Outlook 2021, Senin (8/2/2021).

Baca juga: Airlangga Sebut Pemulihan Ekonomi Sudah di Jalur yang Tepat, Ini Indikatornya

Kemudian, anggaran program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang akan disalurkan ke berbagai fokus diyakini mampu mendongkrak aktifitas perekonomian nasional.

“Dengan alokasi anggaran sekitar Rp 619,3 triliun, dengan enam prioritas yang sama serta intervensi kesehatan, perlindungan sosial, dukungan mikro dan menengah, program padat karya,” ujar Airlangga.

Selain itu, reformasi struktural melalui Undang-Undang Cipta Kerja Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja disebut Airlangga akan menciptakan iklim investasi yang lebih mudah dan pasti.

Pemerintah pun saat ini tengah memfinalisasi aturan-aturan turunan yang terdiri dari 49 Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) dan 5 Rancangan Peraturan Presiden (RPerpres).

“Seluruh regulasi tersebut diharapkan mampu menjadi pedoman pelaksanaan UU Cipta Kerja bagi seluruh stake holders,” kata Airlangga.

Baca juga: Vaksinasi Dimulai, Benarkah Bisa Percepat Pemulihan Ekonomi?

Dalam rangka mendongkrak investasi, pemerintah juga telah menetapkan kebijakan pengaturan investasi yang terbuka untuk semua bisnis yang diajukan kecuali yang tertutup oleh undang-undang.

Airlangga menyebutkan, pemerintah menawarkan berbagai insentif fiskal dan non-fiskal kepada investor untuk menginvestasikan dananya dalam penyelenggaraan kegiatan prioritas melalui Lembaga Pengelolaan Investasi (LPI).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.