Setelah 2020 Minus 5,4 Persen, Singapura Proyeksi Ekonomi Naik hingga 6 Persen Tahun Ini

Kompas.com - 15/02/2021, 10:40 WIB

SINGAPURA, KOMPAS.com - Singapura memproyeksikan pertumbuhan ekonomi di kisaran 4-6 persen untuk tahun 2021 setelah mengalami kontraksi sepanjang tahun 2020 akibat pandemi Covid-19.

Proyeksi ini sejajar dengan ekpektasi negara-negara Asia Tenggara yang diperkirakan tumbuh 4-7 persen.

Mengutip Nikkei Asia, Senin (15/2/2021), badan statistik setempat melaporkan negara itu mengalami kontraksi -5,4 persen sepanjang tahun 2020. Di kuartal IV 2020, ekonominya menyusut -2,4 persen.

Baca juga: Ekonomi Sulawesi, Maluku, dan Papua Masih Tumbuh Saat Perekonomian RI Minus, Kok Bisa?

Untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi tersebut, Singapura berencana mengendalikan Covid-19 dengan memvaksinasi semua orang dewasa yang dimulai pada September lalu. Hal itu membuat ekonomi perlahan-lahan pulih.

Adapun saat ini sudah ada tanda-tanda positif terjadinya pemulihan ekonomi. Tercatat ada kenaikan ekspor baru-baru ini meski masih diberlakukannya pembatasan perjalanan di tiap-tiap hub.

"Karena perkembangan positif ekonomi eksternal utama secara luas mengimbangi yang negatif, prospek permintaan eksternal Singapura sebagian besar tetap serupa dibandingkan dengan tiga bulan lalu," kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Prospek Singapura bisa dibilang merupakan mikrokosmos dari sebuah kawasan yang berusaha mendapatkan kembali momentum pertumbuhan seperti tahun 2019.

Meskipun peningkatan ekspor barang konsumen merupakan titik terang, peluncuran vaksin yang berhasil sangat penting untuk menghidupkan kembali aktivitas ekonomi termasuk pariwisata, sebagai industri intinya negara Asia Tenggara.

Selain Singapura, beberapa negara Asia Tenggara lainnya sudah mengumumkan proyeksi ekonomi. Meski semua optimistis akan tumbuh, kesuksesan vaksinasi menjadi persyaratan utama menjadi perhatian.

Indonesia misalnya, memproyeksi ekonomi tumbuh antara 4,5 persen hingga 5,5 persen tahun ini, setelah mengalami penurunan 2,1 persen pada tahun 2020. Sejak bulan Januari, Indonesia sudah memulai vaksinasi besar-besaran yang rencananya akan diberikan kepada 181 juta orang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kode Transfer BNI dan Bank Lainnya untuk Transaksi di ATM

Kode Transfer BNI dan Bank Lainnya untuk Transaksi di ATM

Whats New
Cara Top Up DANA lewat ATM BRI, EDC, BRImo, dan Internet Banking

Cara Top Up DANA lewat ATM BRI, EDC, BRImo, dan Internet Banking

Spend Smart
Perluas Segmen Nasabah Jadi Strategi BTPN Hadapi Potensi Resesi di 2023

Perluas Segmen Nasabah Jadi Strategi BTPN Hadapi Potensi Resesi di 2023

Whats New
RI-Sri Lanka Perkuat Kerja Sama Maritim dan Ekonomi Biru

RI-Sri Lanka Perkuat Kerja Sama Maritim dan Ekonomi Biru

Whats New
Pengusaha Minta Aturan Baru UMP Dibatalkan demi Cegah PHK

Pengusaha Minta Aturan Baru UMP Dibatalkan demi Cegah PHK

Whats New
Gandeng BenihBaik.com, Sido Muncul Sumbang Rp 300 Juta untuk Korban Gempa Cianjur

Gandeng BenihBaik.com, Sido Muncul Sumbang Rp 300 Juta untuk Korban Gempa Cianjur

BrandzView
Yakin RI Tak Resesi, Apindo: Pemerintah Tidur Saja Ekonomi Tumbuh 5 Persen

Yakin RI Tak Resesi, Apindo: Pemerintah Tidur Saja Ekonomi Tumbuh 5 Persen

Whats New
Direktur Operasi II Waskita Terjerat Korupsi, Stafsus Erick Thohir: Komitmen Bersih-bersih BUMN

Direktur Operasi II Waskita Terjerat Korupsi, Stafsus Erick Thohir: Komitmen Bersih-bersih BUMN

Whats New
Apa Itu Asuransi Jiwa Kredit SmartProtection Purna Bank Mantap dan Kegunaannya?

Apa Itu Asuransi Jiwa Kredit SmartProtection Purna Bank Mantap dan Kegunaannya?

Whats New
Lowongan Kerja Astra Honda Motor untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Astra Honda Motor untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Masih Dikaji, BI Bocorkan Cara Masyarakat Mendapatkan Rupiah Digital

Masih Dikaji, BI Bocorkan Cara Masyarakat Mendapatkan Rupiah Digital

Whats New
Penumpang Kereta Cepat Tujuan Bandung 'Dioper' di Padalarang

Penumpang Kereta Cepat Tujuan Bandung "Dioper" di Padalarang

Whats New
Jual Aset, Rugi HERO Menyusut Signifikan

Jual Aset, Rugi HERO Menyusut Signifikan

Whats New
Soal PHK, Kemenperin Berharap Pabrik Aqua Danone di Solok Kembali Beroperasi Normal

Soal PHK, Kemenperin Berharap Pabrik Aqua Danone di Solok Kembali Beroperasi Normal

Whats New
Gandeng Perguruan Tinggi, IDSurvey Dorong Pengembangan Industri Migas

Gandeng Perguruan Tinggi, IDSurvey Dorong Pengembangan Industri Migas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.