BPS Sebut Bansos Bantu Tekan Lonjakan Angka Kemiskinan

Kompas.com - 15/02/2021, 16:23 WIB
Kepala BPS Suhariyanto di Kantor BPS, Jakarta, Kamis (12/12/2019) KOMPAS.com/YOGA SUKMANAKepala BPS Suhariyanto di Kantor BPS, Jakarta, Kamis (12/12/2019)
Penulis Mutia Fauzia
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan kenaikan jumlah penduduk miskin pada September 2020 menjadi 27,55 juta orang.

Jumlah tersebut meningkat 2,76 juta dibandingkan posisi September 2019.

Namun demikian, Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, meski terjadi peningkatan, jumlah penduduk miskin tersebut lebih rendah dari proyeksi yang dilakukan oleh beragam institusi.

Suhariyanto mengatakan, hal itu merupakan hasil dari bantuan sosial yang digelontorkan pemerintah untuk menekan dampak dari pandemi Covid-19.

"Meski ada kenaikan, kenaikannya di September 2020 ini hanya sebesar 0,97 persen. Ini menunjukkan berbagai porgram bansos yang dirancang pemerintah di masa pandemi membantu lapisan bawah," jelas Suhariyanti ketika memberikan paparan, Senin (15/2/2021).

Baca juga: Akibat Pandemi, Ketimpangan Penduduk Kaya dan Miskin Kian Lebar

Ia pun mengatakan, bantuan sosial yang diberikan pemerintah tidak hanya melindugngi 40 persen dari lapisan masyarakat terbawah, namun hingga 60 persen.

Suhariyanto menjelaskan, akibat bansos, realisasi jumlah penduduk miskin tersebut lebih rendah dari proyeksi yang dilakukan oleh Bank Indonesia.

Laporan Bank Dunia berjudul Expanding Poverty and Distributional Impact COVID-19 in Indonesia menunjukkan, penduduk miskin di Indonesia bisa naik antara 10,7 persen hingga 11,6 persen di tahun lalu.

"Simulasi kalau tidak ada bantuan sosial dari pemerintah, maka angka kemiskinan di Indonesia akan mengalami kenaikan antara 10,7 persen sampai 11,6 persen kalau tidak ada bansos," jelas dia.

Di sisi lain, program Kartu Prakerja juga menurut dia menjadi salah satu senjata ampuh pemerintah dalam membantu masyarakat di tengah pandemi.

“Waktu itu juga sudah disampaikan 89 persen penduduk yang selesaikan pelatihan program Kartu Prakerja menyatakan program sangat bermanfaat dan bisa meningkatkan keterampilan kerja, di mana uang saku sebagian besar digunakan penuhi kebutuhan sehari-hari, modal usaha dan untuk hal lain,” jelas dia.

Baca juga: Akibat Pandemi, Jumlah Penduduk Miskin RI Naik Jadi 27,55 Juta Orang



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X