Seperti Apa Peluang dan Tantangan Pemulihan Ekonomi ASEAN Pasca-pandemi?

Kompas.com - 16/02/2021, 09:50 WIB
Lambang ASEAN asean.orgLambang ASEAN

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonomi negara-negara di Asia Tenggara terpukul pandemi Covid-19. Sebagian besar negara di kawasan mencatatkan pertumbuhan ekonomi negatif sepanjang tahun lalu.

Perdagangan antarnegara yang seharusnya bisa mendorong perekonomian pun terhambat. Sebab perekonomian empat mitra dagang utama ASEAN turut tertekan pandemi.

Amerika Serikat (AS) mengalami kontraksi ekonomi sebesar -3,5 persen sepanjang 2020, Singapura sebesar -5,8 persen, dan Uni Eropa sebesar -6,4 persen. Ekonomi China sempat terpuruk di kuartal I-2020, namun mampu pulih kembali dengan tumbuh 2,3 persen di tahun lalu.

Baca juga: Setelah 2020 Minus 5,4 Persen, Singapura Proyeksi Ekonomi Naik hingga 6 Persen Tahun Ini

Kendati demikian, Peneliti Senior Departemen Ekonomi CSIS Indonesia Fajar B. Hirawan menilai, ada peluang yang bisa dimanfaatkan ASEAN untuk meningkatkan kapasitas ekonomi dan mendorong pemulihan kawasan pasca-pandemi Covid-19.

Peluang itu di antaranya pembangunan infrastruktur untuk konektivitas dan teknologi digital. Tentunya ini perlu didukung dengan pendanaan yang memadai.

"Sepanjang pandemi, sektor informasi dan komunikasi tumbuh dengan signifikan dobel digit, karena terbatasnya pergerakan masyarakat akibat lockdown," ujar Fajar dalam webinar CSIS, Senin (15/2/2021).

Menurut dia, dengan perkembangan teknologi tersebut, ekonomi ASEAN ke depannya akan berbasiskan inovasi. "Masa depan ekonomi akan berbasis inovasi dan lebih banyak less-contact," imbuhnya.

Ia menilai, investasi dari mitra ekonomi strategis ASEAN dapat dimanfaatkan untuk mendukung reindustrialisasi, konektivitas, dan inovasi bagi negara-negara kawasan. Sehingga peluang yang ada dalam pemulihan ekonomi pasca-pandemi bisa dioptimalkan.

Saat ini sektor-sektor yang menjadi prioritas investasi para mitra ASEAN, seperti AS, Jepang, dan Kanada adalah finansial dan aktivitas asuransi. Sementara bagi investor Uni Eropa investasi tertinggi pada sektor ritel.

Baca juga: Ekonomi Inggris 2020 Minus 9,9 Persen, Rekor Terburuk Sejak 1709

Di sisi lain, industri manufaktur menjadi fokus para investor asal China, Korea Selatan, bahkan negara-negara ASEAN lainnya untuk menanamkan dananya di kawasan.

Diharapkan fokus investasi dari mitra ekonomi stratgeis ASEAN bisa semakin berkembang dan beragam, mengingat pandemi telah mendorong pengembangan digitalisasi dengan signifikan.

"Tentu saja ASEAN juga perlu meningkatkan konektivitas melalui ketersediaan infrastruktur, serta meningkatkan inovasi," kata Fajar.

Namun dalam memanfaatkan peluang-peluang tersebut, lanjutnya, ada beberapa tantangan yang perlu dihadapi negara-negara kawasan.

Di antaranya, pandemi mendorong negara-negara dunia melakukan proteksionisme perdagangan, lantaran mengutamakan kebutuhan dalam negeri. Oleh sebab itu, penting untuk kembali mendorong kerja sama multilateral sehingga penanganan pandemi dan pemulihan ekonomi bisa dilakukan di seluruh dunia.

Tantangan lainnya adalah tingkat kasus penularan virus corona yang tinggi di sejumlah negara ASEAN akan menghambat upaya pemulihan ekonomi. Kini beberapa negara di kawasan bahkan menghadapi gelombang kedua pandemi Covid-19.

"Serta tantangan lain yaitu prioritas pembangunan di ASEAN mungkin bergeser akibat pandemi, salah satunya ke digitalisasi. Maka negara-negara di kawasan perlu lebih mendorong inovasi kedepannya," pungkas Fajar.

Baca juga: Naik Lagi, Anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional Tahun Ini Jadi Rp 688,3 Triliun



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Ada Antrean Panjang Pencairan BPUM, Ini Kata Kemenkop UKM

Ada Antrean Panjang Pencairan BPUM, Ini Kata Kemenkop UKM

Whats New
Mau Cari Tambahan THR? Coba Berburu Saham yang Tebar Dividen Ini

Mau Cari Tambahan THR? Coba Berburu Saham yang Tebar Dividen Ini

Earn Smart
Cair H-10 Lebaran, Ini Besaran THR yang Diterima PNS

Cair H-10 Lebaran, Ini Besaran THR yang Diterima PNS

Whats New
Indonesia Ekspor Cysteine ke Amerika Serikat Senilai 800.000 Dollar AS

Indonesia Ekspor Cysteine ke Amerika Serikat Senilai 800.000 Dollar AS

Whats New
Deretan Anak Muda Indonesia yang Masuk Daftar Forbes 30 Under 30 Asia

Deretan Anak Muda Indonesia yang Masuk Daftar Forbes 30 Under 30 Asia

Work Smart
Begini Cara Jadi Wanita Mandiri secara Finansial

Begini Cara Jadi Wanita Mandiri secara Finansial

Work Smart
[POPULER MONEY] Penjelasan Sandiaga soal Tempat Wisata Dibuka tetapi Mudik Dilarang | Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

[POPULER MONEY] Penjelasan Sandiaga soal Tempat Wisata Dibuka tetapi Mudik Dilarang | Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Whats New
Grab Masuk Emtek, Ini Rencana Pengembangan Bisnisnya

Grab Masuk Emtek, Ini Rencana Pengembangan Bisnisnya

Whats New
Kompaknya Luhut dan Sandiaga Sambut Investasi UEA Rp 7 Triliun di Aceh

Kompaknya Luhut dan Sandiaga Sambut Investasi UEA Rp 7 Triliun di Aceh

Whats New
Pimpin Perusahaan Ventura di Usia Muda, Dua Pemuda Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Pimpin Perusahaan Ventura di Usia Muda, Dua Pemuda Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Work Smart
Cek Peluang CPNS Ikatan Dinas, Ini 10 Sekolah Favorit dan Sepi Peminat

Cek Peluang CPNS Ikatan Dinas, Ini 10 Sekolah Favorit dan Sepi Peminat

Whats New
Jadi Pengusaha Sukses di Usia Muda, Tiga Perempuan Indonesia Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Jadi Pengusaha Sukses di Usia Muda, Tiga Perempuan Indonesia Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Whats New
Naskah Soal CPNS dan PPPK Telah Siap, Menteri PANRB Jamin Kerahasiaan Datanya

Naskah Soal CPNS dan PPPK Telah Siap, Menteri PANRB Jamin Kerahasiaan Datanya

Whats New
Pendiri Start Up Jaringan Bengkel Mobil Asal Indonesia Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Pendiri Start Up Jaringan Bengkel Mobil Asal Indonesia Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X