Elon Musk Sebut Bitcoin Sedikit Lebih Baik dari Uang Tunai, Mengapa?

Kompas.com - 19/02/2021, 17:16 WIB
Kekayaan Elon Musk terdongkrak sebesar lebih dari Rp 1,9 kuadriliun, hingga membuatnya tercatat sebagai orang terkaya di dunia awal tahun 2021.
AFP PHOTO/BRITTA PEDERSENKekayaan Elon Musk terdongkrak sebesar lebih dari Rp 1,9 kuadriliun, hingga membuatnya tercatat sebagai orang terkaya di dunia awal tahun 2021.

JAKARTA, KOMPAS.com - CEO Tesla Elon Musk menilai memegag aset dalam bentuk bitcoin masih lebih baik bila dibandingkan dengan uang tunai.

Ia pun mengatakan, keputusan Tesla melakukan investasi di bitcoin sebesar 1,5 miliar dollar AS atau sekitar Rp 21 triliun (kurs Rp 14.000) merupakan hal yang tepat.

Dilansir dari Bloomberg, Jumat (19/2/2021) Musk mengatakan, investasi perusahaan dalam bentuk bitcoin, meski dalam jumlah yang tidak terlalu besar, adalah langkah yang menantang namun patut diambil oleh perusahaan.

"Memegang bitcoin, yang memiliki likuiditas tak seburuk uang tunai, cukup nenantang bagi sebuah perusahaan dalam indeks S&P500," ujar Musk dalam tweetnya.

Baca juga: Ini 13 Pedagang Aset Kripto yang Terdaftar di Bappebti

Dalam satu pekan terakhir, Tesla telah meriuhkan dunia usaha serta mata uang kripto lantaran keputusan mereka untuk menginvestasikan dana perusahaan dalam bentuk bitcoin.

Langkah tersebut mendorong lonjakan harga bitcoin serta memicu diskusi terkait risiko dan keuntungan bila memasukkan mata uang kripto di dalam neraca perusahaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Tesla pun berencana untuk membuat bitcoin sebagai salah satu alat pembayaran bagi beberapa produknya.

"Ketika uang fiat (alat pembayaran yang sah) memiliki bunga negatif, hanya orang bodoh yang tidak mencari kesempatan di tempat lain. Bitcoin hampir sama dengan uang tunai. Kata kuncinya adalah hampir," ujar dia dalam tweet lain.

Dalam satu tahun terakhir, bitcoin telah meroket hingga 400 persen. Saat ini, nilai bitcoin pun telah melampaui 50.000 dollar AS per koin.

Saat ini, selain Tesla, banyak perusahaan besar telah melirik bitcoin sebagai salah satu alat pembayaran.

Baca juga: Di Indonesia Bitcoin Tidak Bisa Jadi Alat Pembayaran, Mengapa?

Halaman:


Sumber Bloomberg
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.