Thailand Promosikan Ganja sebagai Tanaman Komersial

Kompas.com - 22/02/2021, 08:35 WIB
Ilustrasi ganja medis. SHUTTERSTOCKIlustrasi ganja medis.

BANGKOK, KOMPAS.com - Pemerintah Thailand mempromosikan ganja sebagai tanaman komersial. Diharapkan tanaman ini bisa menjadi sumber pendapatan lain bagi petani di Negeri Gajah Putih tersebut.

"Setiap orang berhak menanam mariyuana (ganja) tetapi bermitra dengan rumah sakit provinsi untuk keperluan medis," ujar Wakil Juru Bicara Pemerintah Traisulee Traisoranakul dikutip dari Bangkok Post, Senin (22/2/2021).

Menurut dia, hingga saat ini sudah sebanyak 2.500 rumah tangga di Thailand dan 251 rumah sakit provinsi telah secara legal menanam 15.000 tanaman ganja.

Baca juga: Kementan Jelaskan Aturan Budidaya Ganja Jadi Tanaman Obat

Pengumuman yang mendorong penanaman ganja ini muncul setelah Thailand pada tahun lalu menghapus bagian tertentu dari ganja dan rami dalam daftar narkotika.

“Kami berharap ganja dan rami (varietas lain dari cannabis) akan menjadi tanaman komersial utama bagi petani," imbuhnya.

Pihak yang dapat mengajukan izin untuk menanam ganja juga berlaku bagi universitas, perusahaan komunitas, profesional medis, dan perofesional pengobatan tradisional.

"Mereka yang tertarik menanam ganja harus meminta persetujuan dari pihak berwenang," kata Traisoranakul.

Seiring dengan legalitas penanaman, maka tanaman ganja juga dapat digunakan dalam makanan dan minuman di restoran. Traisoranakul bilang, ganja yang digunakan harus berasal dari produsen yang disetujui negara.

Medical Marijuana Institute pun bakal mengadakan sesi informasi bagi investor dan publik pada bulan ini mengenai penanaman dan penggunaan ganja.

Sementara produsen obat negara, Government Pharmaceutical Organisation menyatakan, bakal membeli ganja dari perusahaan komunitas yang telah disetujui dengan harga hingga 45.000 bath atau Rp 21,1 juta per kilogram (kurs Rp 469 per bath) untuk tanaman ganja yang mengandung 12 persen cannabidiol (CBD).

Baca juga: Daftar Lengkap Negara di Dunia yang Melegalkan Perdagangan Ganja



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tekan Serbuan Impor, Kemenperin Dorong Penggunaan Produk Logam Ber-SNI

Tekan Serbuan Impor, Kemenperin Dorong Penggunaan Produk Logam Ber-SNI

Rilis
Masih Ada 8 Cabang yang Beroperasi, Bank Mandiri Tetap Salurkan Kredit di Aceh?

Masih Ada 8 Cabang yang Beroperasi, Bank Mandiri Tetap Salurkan Kredit di Aceh?

Whats New
Indonesia Targetkan Setop Impor BBM dan LPG pada 2030

Indonesia Targetkan Setop Impor BBM dan LPG pada 2030

Whats New
Kena PKPU, Ini Penjelasan Totalindo Eka Persada

Kena PKPU, Ini Penjelasan Totalindo Eka Persada

Whats New
Link Pendaftaran BPUM 2021 Online di Jakarta dan Berbagai Daerah Lain

Link Pendaftaran BPUM 2021 Online di Jakarta dan Berbagai Daerah Lain

Whats New
17.387 Perusahaan Telah Mendaftar Vaksinasi Gotong Royong

17.387 Perusahaan Telah Mendaftar Vaksinasi Gotong Royong

Whats New
Kabar Gembira bagi UMKM Eksportir Pemula, Garuda Bakal Diskon 50 Persen Tarif Kargo

Kabar Gembira bagi UMKM Eksportir Pemula, Garuda Bakal Diskon 50 Persen Tarif Kargo

Smartpreneur
Simak Tiga Strategi Marketing Dalam Menjalankan Usaha di Bulan Ramadan

Simak Tiga Strategi Marketing Dalam Menjalankan Usaha di Bulan Ramadan

Smartpreneur
[KURASI KOMPASIANA] Tantangan bagi 'Anak Bawang' di Tempat Kerja, Apa yang Sebaiknya Dilakukan?

[KURASI KOMPASIANA] Tantangan bagi "Anak Bawang" di Tempat Kerja, Apa yang Sebaiknya Dilakukan?

Rilis
Rupiah Menguat Usai BI Pertahankan Suku Bunga, IHSG Justru Melemah

Rupiah Menguat Usai BI Pertahankan Suku Bunga, IHSG Justru Melemah

Whats New
Ada Larangan Mudik, Pengusaha Bus Minta Insentif ke Pemerintah

Ada Larangan Mudik, Pengusaha Bus Minta Insentif ke Pemerintah

Whats New
Masih Bisa Daftar, Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Masih Bisa Daftar, Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Whats New
BI Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 Jadi 4,1-5,1 Persen

BI Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 Jadi 4,1-5,1 Persen

Whats New
Sebelum Mudik Dilarang, Tiket Kereta sampai 5 Mei Sudah Bisa Dibeli

Sebelum Mudik Dilarang, Tiket Kereta sampai 5 Mei Sudah Bisa Dibeli

Whats New
Laba Perusahaan Ini Melonjak 853 Persen Ditopang Penjualan Alat Swab Antigen

Laba Perusahaan Ini Melonjak 853 Persen Ditopang Penjualan Alat Swab Antigen

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X