Catat! Ini 4 Tips Atasi Krisis dan Kerugian di Awal Bisnis Online

Kompas.com - 23/02/2021, 10:42 WIB
ilustrasi SHUTTERSTOCKilustrasi

Kamu bisa praktikkan metode ini dengan cara menjadi reseller terlebih dahulu dari produk dan sistem penjualan yang sangat baik kinerjanya. Misalnya, kamu bisa menjadi reseller pakaian muslimah.

Pelajari bagaimana sistem penjualan mereka dibentuk dan dijalankan, dari mana mereka mendapatkan modal dan supplier, bagaimana cara mendekatkan diri ke konsumen, metode pengiriman, hingga cara mendesain, dan lainnya.

Setelah dipelajari, maka kamu akan lebih paham medan perang bisnis ke depannya. Sehingga, kamu lebih siap dengan kompetisi bisnis online.

Baca juga: Ingin Sukses Bisnis Online? Perhatikan Hal Ini

2. Riset dengan memerhatikan sekitar

Langkah selanjutnya adalah dengan melakukan riset melalui memperhatikan sekitar kamu.

Juan menjelaskan, yang kamu perhatikan bukan hanya lingkungan masyarakat sekitarmu, namun juga sudah sejauh mana dunia ini berkembang.

“Banyak sekali hal-hal yang menarik yang bisa kamu kembangkan kembali pemanfaatannya,” ungkap Juan.

Carilah berbagai aplikasi dan media yang dapat membantu dan berkolaborasi dengan usaha kamu. Misalnya, media untuk promosi ada Instagram, Facebook, TikTok, dan lainnya.

Untuk pengiriman barang, bisa menggunakan jasa konvensional seperti JNE, Tiki, dan lainnya. Bisa juga menggunakan jasa pengiriman dari aplikasi online.

3. Fokus terhadap solusi

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Whats New
[POPULER MONEY] Nasib Warga Kampung Miliarder Tuban | Biang Kerok Tiket Garuda Terkenal Mahal

[POPULER MONEY] Nasib Warga Kampung Miliarder Tuban | Biang Kerok Tiket Garuda Terkenal Mahal

Whats New
Minyak Goreng Rp 14.000 di Pasar Tradisional Belum Ada, Ini Kata Kemendag

Minyak Goreng Rp 14.000 di Pasar Tradisional Belum Ada, Ini Kata Kemendag

Whats New
Bos PLN Jamin Krisis Batu Bara Tak Akan Terulang Lagi

Bos PLN Jamin Krisis Batu Bara Tak Akan Terulang Lagi

Whats New
Menaker: Tak Punya Kompetensi, PMI Tak Boleh Berangkat ke Luar Negeri

Menaker: Tak Punya Kompetensi, PMI Tak Boleh Berangkat ke Luar Negeri

Whats New
Inti Masalah Ekonomi dan Faktor yang Memengaruhinya

Inti Masalah Ekonomi dan Faktor yang Memengaruhinya

Earn Smart
Jokowi hingga Tony Blair Bakal Hadiri Acara Pendahuluan Presidensi B20, Apa yang Dibahas?

Jokowi hingga Tony Blair Bakal Hadiri Acara Pendahuluan Presidensi B20, Apa yang Dibahas?

Whats New
Dana Abadi Beasiswa LPDP Tembus Rp 99 Triliun

Dana Abadi Beasiswa LPDP Tembus Rp 99 Triliun

Whats New
Erick Thohir Beberkan Biang Kerok Tiket Garuda Terkenal Mahal

Erick Thohir Beberkan Biang Kerok Tiket Garuda Terkenal Mahal

Whats New
Menteri PUPR Minta Para Insinyur Berpartisipasi Bangun IKN Jadi Kota Masa Depan

Menteri PUPR Minta Para Insinyur Berpartisipasi Bangun IKN Jadi Kota Masa Depan

Whats New
Tunjangannya Rp 127 Juta Per Bulan, Ini Tugas dan Fungsi Sekda DKI

Tunjangannya Rp 127 Juta Per Bulan, Ini Tugas dan Fungsi Sekda DKI

Whats New
Kata Bos PLN soal Rencana Kenaikan Tarif Listrik Nonsubsidi

Kata Bos PLN soal Rencana Kenaikan Tarif Listrik Nonsubsidi

Whats New
FMCG Insights Minta Kemenkes Dukung BPOM soal Pelabelan BPA Galon Air

FMCG Insights Minta Kemenkes Dukung BPOM soal Pelabelan BPA Galon Air

Rilis
Bakal Terapkan Nontunai Nirsentuh, Pengendara Tak Lagi Berhenti di Gerbang Tol

Bakal Terapkan Nontunai Nirsentuh, Pengendara Tak Lagi Berhenti di Gerbang Tol

Whats New
TKDN Produk Kabel Tembus 95 Persen, Menperin: Predikatnya Wajib Dibeli

TKDN Produk Kabel Tembus 95 Persen, Menperin: Predikatnya Wajib Dibeli

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.