Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemerintah Terus “Pepet” Tesla agar Investasi di Indonesia

Kompas.com - 23/02/2021, 13:41 WIB
Akhdi Martin Pratama,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, pemerintah masih terus berupaya melakukan kerja sama terkait industri electronic vehicles (EV) battery dengan beberapa perusahaan terkemuka di dunia.

Salah satu perusahaan yang terus diupayakan pemerintah dan untuk diajak bekerja sama, yakni Tesla dari Amerika Serikat (AS).

“Kami juga terus mengadakan pembicaraan dengan beberapa perusahaan besar lainnya dari Jepang, Amerika, termasuk yang sering dibicarakan di publik yaitu Tesla,” ujar Erick dalam sebuah webinar, Selasa (23/3/2021).

Baca juga: Tesla Bangun Pabrik Mobil Listrik di India, Bagaimana Negosiasi dengan RI?

Mantan bos Inter Milan itu menambahkan, hingga saat ini baru ada dua perusahaan yang telah menunjukan komitmennya untuk bekerja sama dengan Indonesia dalam pengembangan industri EV battery di Tanah Air.

Alhamdulillah sudah mendapat kesepakatan, kita menandatangani perjanjian kerja sama EV Battery konsorsium BUMN yang di bawah Pertamina, PLN, dan tentu MIND ID Holding pertambangan untuk membuat EV Battery di Indonesia bersama CATL dan LG Chem,” kata Erick.

Erick menuturkan, Indonesia merupakan salah satu negara produsen terbesar bahan baku EV battery. Atas dasar itu, Indonesia sudah sewajarnya mengembangkan potensi tersebut.

Hal ini dilakukan agar ke depannya Indonesia tak hanya menjadi market bagi negara lain.

“Kita salah satu produsen nikel terbesar, kita juga salah satu terbesar produsen boxit dan lain-lain. Karena itu kita melihat dari komponen-komponen dasar makanya kita dengan agresif dan alhamdulillah sudah mendapat kesepakatan,” ucap dia.

Baca juga: Tesla Diproyeksi Raup Keuntungan Rp 8,4 Triliun dari Pembelian Bitcoin

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com