Transaksi E-Money dan Flazz Meningkat Sepanjang Tahun Lalu

Kompas.com - 23/02/2021, 15:00 WIB
Kartu Mandiri e-money Mandiri Kartu Mandiri e-money

JAKARTA, KOMPAS.com - Perkembangan transaksi uang elektronik berbasis kartu mengalami peningkatan dalam beberap bulan terakhir, meskipun pembatasan kegitan sosial masih dilakukan secara ketat.

Tahun ini, transaksinya diperkirakan akan lebih baik dari tahun lalu seiring dengan berbagai langkah penanggulangan Covid-19 yang dijalankan pemerintah.

Kartu uang elektronik juga bakal semakin berkontribusi terhadap pendapatan berbasis komisi atau fee based income (FBI) ke depan.

Selain ditopang peningkatan transaksi, Bank Indonesia (BI) akan memberlakukan biaya administrasi kepada merchant (merchant discount rate/MDR) atas transaksi pembayaran menggunakan uang elektronik sebesar 0,5 persen dari transaksi mulai 1 Maret 2021.

Baca juga: Berkinerja Buruk, HSBC Bakal Keluar dari Industri Perbankan Ritel AS

PT Bank Mandiri Tbk salah satu yang mencatatkan tren pertumbuhan uang elektronik kartu. Tren transaksi e-Money per Januari 2020 tumbuh 12 persen secara year on year (YoY) meskipun di awal tahun mulai dijalankan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang ketat.

"Frekuensi transaksi selama bulan Januari tercatat mencapai lebih dari 70 juta transaksi dengan volume lebih dari Rp 1 triliun," kata Thomas Wahyudi, SVP Transaction Banking Retail Sales Bank Mandiri pada Kontan.co.id, Senin (22/2/2021).

Tahun 2021, Bank Mandiri menargetkan transaksi e-Money tumbuh 10 persen dari tahun lalu sejalan dengan peningkatan kegiatan perekonomian sehubungan dengan berbagai penanggulangan pandemi Covid-19 yang sedang dilakukan. Sementara frekuensi transaksi tahun lalu hampir mencapai 900 juta dengan volume Rp 14 triliun.

Untuk mencapai target pertumbuhan tersebut hingga akhir tahun, Bank Mandiri menjalankan berbagai strategi seperti terus memperluas acceptance e-money, menyediakan sarana isi ulang, membangun cashless society, meningkatkan produksi kartu, memudahkan akses pembelian kartu untuk customer, edukasi, hingga menghadirkan e-money dengan tampilan desain khusus yang menarik.

Baca juga: Simak, Bank Mandiri Bakal Salurkan KPR DP 0 Persen Buat Segmen Ini

Selain itu, perseroan juga bekerjasama dengan merchant retail offline dan merchant lainnya untuk melakukan program bersama seperti program penjualan kartu dan program top up e-money melalui platform online.

Adapun PT Bank Central Asia Tbk (BCA) mencatatkan transaksi Flazzz pada Desember 2020 tumbuh 10 persen dari bulan sebelumnya. Adapun total transaksinya mencapai 43 juta.

Hera F. Haryn EVP Secretariat & Corporate Communication BCA mengatakan, peningkatan terutama berasal dari sektor transportasi.

Total jumlah uang elektronik Flazz BCA yang beredar saat ini tercatat sebesar 18,2 juta kartu. BCA akan terus melakukan upaya untuk mendorong peningkatan transaksi uang elektronik berbasis cip ini.

Inovasi anyar yang dilakukan adalah top up saldo kini sudah bisa dilakukan lewat gadget.

"Kartu Flazz berlogo baru, kini sudah hadir dengan fitur yang semakin mudah top up lewat mobile banking. Tinggal tempelkan di bagian NFC handphone Anda," kata Hera.

Namun, Hera tidak menyebutkan berapa target pertumbuhan transaksi kartu tahun ini. Kartu ini bisa digunakan untuk melakukan pembayaran tol, transaksi food and beverage, minimarket, supermarket, hipermarket, SPBU, parkir, toko buku, tempat rekreasi, transportasi umum dan lain-lain.

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Transaksi kartu e-Money dan Flazz semakin meningkat



Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X