Ini Alasan Pengusaha Mau Keluarkan Uang untuk Vaksinasi Mandiri Karyawannya

Kompas.com - 23/02/2021, 17:01 WIB
Shinta Kamdani KOMPAS.com/ Ambaranie NadiaShinta Kamdani

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Hubungan Internasional Shinta Kamdani mengatakan beberapa alasan yang membuat para pengusaha antusias mengikuti program vaksin mandiri atau gotong royong.

Salah satu alasan terkuatnya, yakni adalah biaya tes Covid-19 yang masih tinggi. Sehingga, dibanding terus menerus mengeluarkan biaya tes Covid-19 bagi karyawannya, lebih baik para pemilik perusahaan membayar biaya vaksinasi para karyawannya.

“Tapi kalau kita lihat antusiasme sangat tinggi itu kenapa, karena kita biaya untuk melakukan tes saja itu bayangkan berapa yang harus keluar untuk setiap kali kita melakukan testing. Kita enggak usah ngomongin yang PCR, yang Antigen saja,” ujar Shinta dalam diskusi virtual, Selasa (23/2/2021).

Shinta menambahkan, biaya tes Covid-19 secara reguler bagi para karyawan di sebuah perusahaan sangat menguras kantong para pengusaha.

Baca juga: Kadin: 6.700 Perusahaan Tertarik Ikut Program Vaksinasi Mandiri

Atas dasar itu, para pengusaha berniat untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 dengan cara melakukan vaksinasi mandiri.

“Daripada terus menerus ini tidak bisa diselesaikan, bagaimana memutus rantainya ya harus ada vaksinasi. Biaya dikeluarkan lebih baik untuk vaksinasi, daripada ini terus menerus tidak bisa terselsaikan masalah Covid ini,” kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejauh ini, lanjut Shinta, sudah ada sekitar 6.700 perusahaan yang berminat mengikuti program vaksinasi gotong royong untuk para karyawannya. Namun, masih ada beberapa perusahaan yang terdampak Covid-19 cukup signifikan belum bersedia mengikuti program ini.

“Banyak perusahaan juga yang sampai hari ini masih sangat terdampak, seperti sektor parawisata, ritel. Itu juga tidak bisa semua mungkin berpartisipasi. Mungkin mereka masih memanfaatkan yang vaksinasi gratis sebagai frontliner,” ucap dia.

Baca juga: Sandiaga Uno: Vaksinasi untuk Pelaku Pariwisata Ditargetkan Dilakukan Maret

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.