Bunga Deposito Turun, Nasabah Tajir Akan Tetap Loyal Simpan Uang di Bank?

Kompas.com - 25/02/2021, 06:30 WIB
Ilustrasi bank Thinkstockphotos.comIlustrasi bank

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) kembali memangkas bunga acuan BI 7-day reverse repo rate (7DRR) sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 3,5 persen. Kebijakan ini tentunya akan membawa bunga simpanan atau deposito semakin rendah setelah sempat turun dalam beberapa periode terakhir.

Merujuk catatan BI, rata-rata bunga deposito satu bulan misalnya sudah menurun 181 basis poin ke level 4,27 persen pada Desember 2020. Malah, menurut data Laporan Harian Bank Umum (LBHU) BI per 23 Februari 2020, secara rata-rata bunga deposito perbankan ada di kisaran 4,19 persen sampai 4,45 persen.

Meski begitu, simpanan perbankan hingga akhir tahun 2020 lalu tetap diminati nasabah, khususnya nasabah tajir.

Baca juga: 2,8 Juta Wajib Pajak Telah Lapor SPT Tahunan 2020

Merujuk pada data Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) simpanan dengan nominal di atas Rp 5 miliar masih tumbuh tinggi yakni mencapai 14,2 persen secara year on year (yoy) per Desember 2020. Pertumbuhan serupa juga terjadi di simpanan dengan nominal Rp 1 miliar sampai Rp 2 miliar.

Sejumlah bankir yang dihubungi Kontan.co.id membenarkan bahwa tren simpanan nasabah tajir tetap tinggi. PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) misalnya yang menyebut simpanan dengan nominal Rp 500 juta ke atas tetap tumbuh. Sayangnya, perseroan tidak merinci besaran peningkatannya.

Namun, Direktur Distribution and Retail Funding BTN Jasmin membenarkan bahwa memang ada pergeseran dana, lantaran bunga deposito terus menurun.

"Nasabah mencari pilihan investasi lain yang aman dan tetap menguntungkan misalnya obligasi, ORI, sukuk dan lain-lain," ujarnya kepada Kontan.co.id, Rabu (24/2/2021).

Hanya saja, Jasmin menegaskan jumlah pergeserannya tidak signifikan karena perbankan termasuk Bank BTN memiliki strategi untuk menjaga nasabah agar betah memarkir dananya.

Yang terbaru misalnya, BTN meluncurkan tabungan Investa yang merupakan tabungan premium dan investasi untuk nasabah segmen menengah ke atas (affluent). Salah satu sasarannya yaitu pebisnis, pengusaha muda dan milenial.

Ada banyak manfaat yang bisa diperoleh nasabah BTN Investa, semisal lebih fleksibel dan bisa diakses melalui aplikasi mobile banking, suku bunga lebih tinggi dari tabungan biasa, dan bisa memperoleh poin untuk mendapatkan benefit.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X