Kompas.com - 28/02/2021, 09:23 WIB
Warga memarut kelapa menggunakan mesin di Kampung Atkari, Distrik Misol Utara, Kabupaten Raja Ampat, Kamis (4/2/2021). Warga yang tinggal di daerah Terpencil, Terdepan dan Terluar (3T) melakukan berbagai aktivitas keseharian guna menyambung hidup dengan fasilitas kelistrikan yang belum memadai, dari data Bappenas setidaknya 102 Kampung di Papua Barat belum dialiri listrik. ANTARA FOTO/Olha Mulalinda/foc. OLHA MULALINDAWarga memarut kelapa menggunakan mesin di Kampung Atkari, Distrik Misol Utara, Kabupaten Raja Ampat, Kamis (4/2/2021). Warga yang tinggal di daerah Terpencil, Terdepan dan Terluar (3T) melakukan berbagai aktivitas keseharian guna menyambung hidup dengan fasilitas kelistrikan yang belum memadai, dari data Bappenas setidaknya 102 Kampung di Papua Barat belum dialiri listrik. ANTARA FOTO/Olha Mulalinda/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbagai upaya dilakukan oleh PLN dalam komitmennya menghadirkan listri hingga ke pelosok negeri, termasuk wilayah 3T (Terdepan, Terpencil, dan Tertinggal).

Berbagai tantangan yang dihadapi oleh PLN untuk melistriki wilayah 3T pun ditempuh demi menghadirkan terang di sana.

Jauhnya jarak, terbatasnya akses, dan sulitnya medan tak jarang membuat PLN harus mengeluarkan biaya yang tidak sedikit demi menghadirkan listrik di wilayah 3T.

Seperti di wilayah Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar), PLN harus mengeluarkan biaya investasi rata-rata Rp 33 juta untuk melistriki satu kepala keluarga dalam program listrik desa.

“Kalau di kota investasinya hanya 1-2 juta rupiah, di kawasan 3T jika kita hitung rata-rata investasi untuk melistriki 1 kepala keluarga sekitar Rp 33 juta. Tapi itu semua tetap kita laksanakan agar masyarakat di daerah 3T dapat menikmati listrik dari PLN,” kata General Manager PLN Unit Induk Wilayah (UIW) Kalbar Ari Dartomo, Minggu (28/1/2021).

Baca juga: 26 PLTU PLN Telah Diuji Coba Gunakan Campuran Biomassa

Ari menjelaskan bahwa membangun jaringan ke kawasan 3T memang berbeda dengan membangun jaringan di perkotaan. Dengan medan dan akses yang terbatas tentu pembangunan menjadi lebih sulit dan biayanya jauh lebih besar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di Kalbar, sejak tahun 2017 hingga tahun 2020, melalui program listrik desa, PLN berhasil melistriki 242 lokasi daerah 3T dengan total biaya sebesar Rp 574 Miliar.

Daerah tersebut terdiri dari 147 desa baru yang sebelumnya belum menerima aliran listrik dan melakukan perluasan jaringan listrik ke lokasi-lokasi terpencil di 95 desa yang sebelumnya sudah berlistrik.

Melalui program listrik desa ini pula, dalam tiga tahun PLN berhasil melistriki lebih dari 16 ribu kepala keluarga di daerah 3T yang sebelumnya tidak mendapatkan aliran listrik.

“Pembangunan ini merupakan komitmen kami untuk mewujudkan keadilan energi yaitu dengan menghadirkan listrik hingga ke seluruh pelosok negeri,” tutur Ari.

Baca juga: Garap LNG di Bali, PLN Gandeng BUMD ini

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.