Luhut Ingin Kawasan Wisata Jadi Percontohan Penerapan Kendaraan Listrik

Kompas.com - 02/03/2021, 10:29 WIB
Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan (tengah), Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (kanan) dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kiri) mencoba Motor listrik Gesit dalam Pameran Kendaraan Listrik Masa Depan di kawasan Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (31/8/2019). Kegiatan tersebut mengangkat tema Menuju Indonesia Bersih Udara dan Hemat Energi dengan Kendaraan Listrik. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGMenko Maritim Luhut Binsar Panjaitan (tengah), Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (kanan) dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kiri) mencoba Motor listrik Gesit dalam Pameran Kendaraan Listrik Masa Depan di kawasan Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (31/8/2019). Kegiatan tersebut mengangkat tema Menuju Indonesia Bersih Udara dan Hemat Energi dengan Kendaraan Listrik.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan meminta Menteri Perhubungan dan Menteri Perindustrian agar fokus menangani kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KLB BB).

Terutama penggunaan KLB BB kawasan pariwisata.

Untuk itu, Luhut mendorong adanya road map sebelum implementasi KLB BB.

Baca juga: Luhut Bertemu Utusan Khusus Joe Biden Bahas Perubahan Iklim

"Saya tekankan kepada mereka khususnya Kementerian Perhubungan dan Perindustrian untuk fokus pada analisis kebijakan model kawasan percontohan KBL BB atau biasa dikenal dengan istilah sand boxing. Saya ingin kawasan percontohan ini nantinya adalah wilayah terintegrasi yang punya daya tarik tersendiri bagi wisatawan, seperti di Bali misalnya," ujar Luhut dalam keterangan tertulis di akun Facebook-nya, Selasa (2/3/2021).

"Namun, tidak tertutup kemungkinan kawasan percontohan akan ada di beberapa daerah lain yang memenuhi syarat. Saya berharap dalam waktu satu minggu sudah bisa diselesaikan roadmap kebijakan sand boxing ini," sambung dia.

Selain itu, untuk mendukung terwujudnya industri yang ramah lingkungan, Luhut juga menginginkan adanya industri recycling baterai kendaraan listrik.

Sehingga proses recovery lithium dari daur ulang baterai bekas akan mendorong tumbuhnya industri yang menghasilkan substitusi impor yang akan berdampak pada penyerapan tenaga kerja.

Baca juga: Luhut Buka Kemungkinan Hidupkan Lagi Pariwisata di Bali

Kemampuan belanja dalam negeri pun meningkat seiring bertambahnya Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN).

Dengan begitu, lanjut Luhut, pemanfaatan TKDN dalam pengembangan industri KBL BB akan terus dioptimalkan sehingga lebih banyak porsi APBN yang bisa dialokasikan untuk TKDN.

"Dengan begitu kita tidak akan lagi bergantung kepada negara lain," kata dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X