Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Kompas.com - 02/03/2021, 19:42 WIB
Rully R. Ramli,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tarif listrik yang bersumber dari pembangkit tenaga surya (PLTS) semakin murah, seiring dengan berekembangnya teknologi.

Bahkan, saat ini biaya listrik PLTS sudah lebih rendah dibandingkan yang berasal dari pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).

Wakil Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo mengatakan, pada 10 tahun lalu, biaya listrik PLTU hanya mencapai 5,5 sen dollar AS per kWh. Sementara, listrik bersumber dari PLTS membutuhkan biaya mencapai 30 sen dollar AS per kWh.

Baca juga: Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Namun dengan munculnya sistem PLTS yang tidak menggunakan baterai, biaya produksi bersumber dari panel surya itu dapat ditekan.

"Energi surya tanpa baterai telah mendekati 3,6 sen dollar AS sampai 3,7 sen dollar AS. Sementara batu bara 5,5 sen dollar AS sampai 6 sen dollar AS," katanya dalam diskusi Kompas Talks, Selasa (2/3/2021).

Sementara itu, biaya listrik yang bersumber dari PLTS dengan baterai masih mencapai 12 sen dollar AS hingga 15 sen dollar AS per kWh. Namun, Darmawan optimistis untuk sistem ini biayanya juga akan terus menurun ke depannya.

"Kan kita berinovasi. Dulu enggak ada baterai lithium sekecil ini," ujarnya.

Baca juga: Sumber EBT di Jawa Tengah Melimpah, Ganjar: Belum Tergarap dengan Baik

Seiring dengan penurunan biaya PLTS, Darmawan meyakini keberadaan dari PLTU akan bersaing dengan pembangkit listrik yang lebih ramah lingkungan.

"Ke depan, PLTU ini akan bersaing langsung dengan pembangkit energi terbarukan," katanya.

Namun, menurutnya keberadaan pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) masih diperlukan saat ini, mengingat keandalan dari listrik PLTS belum bisa mencapai 24 jam.

"Untuk itu memang PLTD ini sebagai backup," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Australia Kucurkan Rp 20,4 Triliun untuk Dukung Hubungan Bisnis di Asia Tenggara

Australia Kucurkan Rp 20,4 Triliun untuk Dukung Hubungan Bisnis di Asia Tenggara

Whats New
Wamen BUMN Tiko Respons Lagi Soal Isu Jadi Menkeu: Belum Ada Itu

Wamen BUMN Tiko Respons Lagi Soal Isu Jadi Menkeu: Belum Ada Itu

Whats New
Asosiasi Vape Klaim Tembakau Alternatif Alih Kebiasaan Merokok

Asosiasi Vape Klaim Tembakau Alternatif Alih Kebiasaan Merokok

Whats New
Prabowo Minta Saran untuk Pilih Dirjen Pajak, Erick Thohir Mengaku Kaget

Prabowo Minta Saran untuk Pilih Dirjen Pajak, Erick Thohir Mengaku Kaget

Whats New
Krakatau Posco Bantu Kembangkan SDM Unggul Industri Baja

Krakatau Posco Bantu Kembangkan SDM Unggul Industri Baja

Whats New
Kedapatan 'Illegal Fishing,' KKP Tangkap Kapal Asing Berbendera Malaysia di Selat Malaka

Kedapatan "Illegal Fishing," KKP Tangkap Kapal Asing Berbendera Malaysia di Selat Malaka

Whats New
Terapkan Tarif Dinamis, Kereta Cepat Whoosh Layani 2 Juta Penumpang

Terapkan Tarif Dinamis, Kereta Cepat Whoosh Layani 2 Juta Penumpang

Whats New
Kemenkop UKM Gelar Inabuyer Expo Mei 2024, Targetkan Kerja Sama UMKM hingga Rp 2 Triliun

Kemenkop UKM Gelar Inabuyer Expo Mei 2024, Targetkan Kerja Sama UMKM hingga Rp 2 Triliun

Whats New
Bumi Resources dan Anak Usaha Lakukan Reklamasi Lahan Pascatambang di Kalsel dan Kaltim

Bumi Resources dan Anak Usaha Lakukan Reklamasi Lahan Pascatambang di Kalsel dan Kaltim

Whats New
Luhut: Belanja Produk Dalam Negeri Tahun 2023 Serap 1,82 Juta Tenaga Kerja

Luhut: Belanja Produk Dalam Negeri Tahun 2023 Serap 1,82 Juta Tenaga Kerja

Whats New
Pelaku Usaha: Industri Kripto RI Tidak dalam Posisi Sehat

Pelaku Usaha: Industri Kripto RI Tidak dalam Posisi Sehat

Whats New
Induk Shopee dan SeaBank Cetak Laba untuk Pertama Kali

Induk Shopee dan SeaBank Cetak Laba untuk Pertama Kali

Whats New
Klaim Asuransi Tumbuh 10,5 Persen, Allianz Life Sebut Ada Overutilisasi dari Rumah Sakit

Klaim Asuransi Tumbuh 10,5 Persen, Allianz Life Sebut Ada Overutilisasi dari Rumah Sakit

Whats New
Harga Bitcoin Tembus Rp 1 Miliar, Indodax: Memicu Lahirnya 'OKB'

Harga Bitcoin Tembus Rp 1 Miliar, Indodax: Memicu Lahirnya "OKB"

Whats New
Sri Mulyani Pastikan THR PNS, TNI-Polri Cair 100 Persen

Sri Mulyani Pastikan THR PNS, TNI-Polri Cair 100 Persen

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com