Erick Thohir akan Lakukan Swastanisasi BUMN yang Pendapatannya di Bawah Rp 50 Miliar

Kompas.com - 05/03/2021, 19:00 WIB
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir di Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Jumat (17/7/2020). ANTARA FOTO/Dhemas ReviyantoMenteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir di Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Jumat (17/7/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir berencana melakukan swastanisasi terhadap perusahaan pelat merah yang pendapatannya kecil.

Namun, keinginannya ini perlu dibicarakan lebih lanjut dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Badan Pemeriksa Keungan (BPK) RI.

“BUMN yang revenue-nya Rp 50 miliar ke bawah diswastanisasikan saja,” ujar Erick saat menjadi pembicara dalam Rapat Kerja Nasional HIPMI 2021, Jumat (5/3/2021).

Mantan bos Inter Milan itu ingin BUMN tak bersaing dengan perusahaan-perusahaan kecil nasional. Dia ingin BUMN bisa bersaing dengan perusahaan berskala internasional.

Baca juga: Erick Thohir: Holding BUMN Ultra Mikro Terbentuk di Kuartal III Tahun Ini

Ngapain (BUMN) main yang kecil-kecil, mendingan BUMN main yang gede-gede, yang puluhan triliun yang kita bisa juga menjadi garda terdepan bersaing dengan asing,” kata dia.

Erick menambahkan, perusahaan pelat merah harus bisa berkolaborasi dengan pengusaha-pengusaha lokal. Namun, kolaborasi itu harus saling menguntungkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Saya ingin juga BUMN yang revenue bukan cuma ratusan bahkan puluhan, lebih baik enggak usah jadi BUMN, lebih win-win, ngapain BUMN punya perusahaan air minum, BUMN supply aspalnya ke kontraktor BUMN, buat apa. Itu yang sekarang terus mau kita terus kecil-kecilin. Kita tutup-tutupin saja,” ungkapnya.

Pendiri Mahaka Media ini mencontohkan bentuk keberpihakan BUMN ke perusahaan kecil. Salah satunya terjadi pada tender proyek pembangunan jalan tol.

Baca juga: Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Menurut Erick, ada beberapa BUMN yang mundur dari tender tersebut karena melihat swasta lebih feasible untuk menggarapnya.

“Sekarang beberapa jalan tol yang visible untuk swasta masuk, BUMNmundur. Sudah ada dua titik kita mundur, its ok. Tapi ini jangan dilihat ini KKN, Pak Erick KKN sama swasta ini, BUMN disuruh mundur, salah lagi. Makanya ketika kita mundur ada jelas, kenapa, karena tendernya swasta bagus, feasible,” ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.