[KURASI KOMPASIANA] Mengenal Perilaku "Compulsive Shopping Disorder"| Menjadi Konsumtif yang Bijak | Hindari Bahaya Bisphenol pada Struk Belanja

Kompas.com - 08/03/2021, 13:18 WIB
Boros dalam berbelanja bisa mengganggu kondisi keuangan secara keseluruhan. SHUTTERSTOCK Boros dalam berbelanja bisa mengganggu kondisi keuangan secara keseluruhan.

KOMPASIANA---Shopping merupakan suatu kegiatan yang sangat menyenangkan, siapapun pasti tidak akan menolak untuk melakukan kegiatan ini.

Apalagi kalau promo dan potongan yang ditawarkan menggiurkan sekali, alih-alih hemat malah jadinya kalap.

Sebelum kamu kalap dan menyesali isi dompetmu terkuras habis karena perilaku konsumtif, ada baiknya nih kamu kelola pola konsumsi bijak dengan menjaga pola keuanganmu tanpa harus mengorbankan kebutuhan, kemudahan maupun kenyamanan.

Jangan sampai obsesi kamu yang berlebihan membeli barang-barang yang tidak dibutuhkan hanya karena diskon atau promo, membuatmu mengalami Compulsive Shopping Disorder.

Apalagi sampai ditambah kebiasaan mengoleksi struk belanjaan dalam jangka waktu yang lama di dompet. Ternyata hal tersebut tidak disarankan karena dapat mengganggu kesehatan.

Oleh karena itu, untuk mencegah maupun mengatasi perilaku compulsive buying disorder hingga menghilangi kebiasaan menyimpan struk belanja dikarenkan berbahaya bagi kesehatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Silakan simak 3 konten kurasi Kompasiana berikut ini:

1. Ciri Para Pelaku "Compulsive Shopping Disorder" Beserta Tips untuk Mengontrol Perilaku Ini

Di era digital seperti sekarang ini, kegiatan belanja menjadi lebih mudah. Tinggal pencet dan scroll ke atas dan ke bawah pada layar handphone, kamu sudah dapat mendapatkan barang yang diinginkan. Nampak praktis, bukan?

Namun kamu perlu waspada, keasyikan yang berlebihan dan kontrol impuls yang buruk dengan berbelanja dapat menyebabkan kamu berpeluang mengalami Compulsive Shopping Disorder?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rayakan HUT ke-3, JD.ID Tebar Promo Diskon Hingga Gratis Ongkir

Rayakan HUT ke-3, JD.ID Tebar Promo Diskon Hingga Gratis Ongkir

Rilis
Terseret Kasus Dugaan Penipuan, Ini Penjelasan Alfamart

Terseret Kasus Dugaan Penipuan, Ini Penjelasan Alfamart

Whats New
Ekonom: Industri Sawit Salah Satu Penopang Ekonomi RI di Tengah Pandemi

Ekonom: Industri Sawit Salah Satu Penopang Ekonomi RI di Tengah Pandemi

Whats New
Pegawai Microsoft Harus Sudah Vaksin Covid-19 Untuk Kembali WFO

Pegawai Microsoft Harus Sudah Vaksin Covid-19 Untuk Kembali WFO

Whats New
Greysia-Apriyani dan Pelatihnya Bakal Dapat Tabungan Reksa Dana Rp 300 Juta dari OVO-Bareksa

Greysia-Apriyani dan Pelatihnya Bakal Dapat Tabungan Reksa Dana Rp 300 Juta dari OVO-Bareksa

Whats New
Akidi Tio, Apriyani Rahayu, dan Greysia Polii

Akidi Tio, Apriyani Rahayu, dan Greysia Polii

Whats New
Bentuk Cinta pada Keluarga, Ini Pentingnya Memiliki Asuransi di Masa Pandemi

Bentuk Cinta pada Keluarga, Ini Pentingnya Memiliki Asuransi di Masa Pandemi

BrandzView
Mengenal Lebih Dekat Apa Itu Inflasi Sekaligus Jenis dan Penyebabnya

Mengenal Lebih Dekat Apa Itu Inflasi Sekaligus Jenis dan Penyebabnya

Whats New
Proyek PLTA Kayan Ditarget Rampung 2024, Pembebasan Lahan Dikebut

Proyek PLTA Kayan Ditarget Rampung 2024, Pembebasan Lahan Dikebut

Rilis
Selama 2021, Industri Sawit Diperkirakan Terus Bertumbuh

Selama 2021, Industri Sawit Diperkirakan Terus Bertumbuh

Whats New
Update Syarat Penerbangan Lion Air Grup, Hanya Penumpang di Atas 12 Tahun yang Boleh Terbang

Update Syarat Penerbangan Lion Air Grup, Hanya Penumpang di Atas 12 Tahun yang Boleh Terbang

Whats New
Semester I-2021, Prodia Kantongi Laba Bersih Rp 301,02 Miliar

Semester I-2021, Prodia Kantongi Laba Bersih Rp 301,02 Miliar

Rilis
Sri Mulyani Beberkan 4 Strategi RI Keluar dari Middle Income Trap

Sri Mulyani Beberkan 4 Strategi RI Keluar dari Middle Income Trap

Whats New
Bersiap Terbang, Super Air Jet Gandeng DDSM Jual Voucher Tes Covid-19

Bersiap Terbang, Super Air Jet Gandeng DDSM Jual Voucher Tes Covid-19

Whats New
Turut Terdampak Pandemi, Pengusaha Produk Tembakau Minta Insentif ke Pemerintah

Turut Terdampak Pandemi, Pengusaha Produk Tembakau Minta Insentif ke Pemerintah

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X