[KURASI KOMPASIANA] Mengenal Perilaku "Compulsive Shopping Disorder"| Menjadi Konsumtif yang Bijak | Hindari Bahaya Bisphenol pada Struk Belanja

Kompas.com - 08/03/2021, 13:18 WIB
Boros dalam berbelanja bisa mengganggu kondisi keuangan secara keseluruhan. SHUTTERSTOCK Boros dalam berbelanja bisa mengganggu kondisi keuangan secara keseluruhan.

KOMPASIANA---Shopping merupakan suatu kegiatan yang sangat menyenangkan, siapapun pasti tidak akan menolak untuk melakukan kegiatan ini.

Apalagi kalau promo dan potongan yang ditawarkan menggiurkan sekali, alih-alih hemat malah jadinya kalap.

Sebelum kamu kalap dan menyesali isi dompetmu terkuras habis karena perilaku konsumtif, ada baiknya nih kamu kelola pola konsumsi bijak dengan menjaga pola keuanganmu tanpa harus mengorbankan kebutuhan, kemudahan maupun kenyamanan.

Jangan sampai obsesi kamu yang berlebihan membeli barang-barang yang tidak dibutuhkan hanya karena diskon atau promo, membuatmu mengalami Compulsive Shopping Disorder.

Apalagi sampai ditambah kebiasaan mengoleksi struk belanjaan dalam jangka waktu yang lama di dompet. Ternyata hal tersebut tidak disarankan karena dapat mengganggu kesehatan.

Oleh karena itu, untuk mencegah maupun mengatasi perilaku compulsive buying disorder hingga menghilangi kebiasaan menyimpan struk belanja dikarenkan berbahaya bagi kesehatan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Silakan simak 3 konten kurasi Kompasiana berikut ini:

1. Ciri Para Pelaku "Compulsive Shopping Disorder" Beserta Tips untuk Mengontrol Perilaku Ini

Di era digital seperti sekarang ini, kegiatan belanja menjadi lebih mudah. Tinggal pencet dan scroll ke atas dan ke bawah pada layar handphone, kamu sudah dapat mendapatkan barang yang diinginkan. Nampak praktis, bukan?

Namun kamu perlu waspada, keasyikan yang berlebihan dan kontrol impuls yang buruk dengan berbelanja dapat menyebabkan kamu berpeluang mengalami Compulsive Shopping Disorder?

Lantas seperti apa perilaku Compulsive Shopping Disorder dan bagaimana mencegah hal itu terjadi? (Baca selengkapnya)

2. Menjadi Konsumtif yang Bijak, Memang Bisa?

Pola hidup konsumtif tak bisa dilepaskan dari gaya hidup modern yang serba praktis. Seperti halnya mata uang, gaya hidup konsumtif dapat memberikan kenikmatan dan kepuasan. Namun, hal tersebut juga dapat mempengaruhi finansial jika tidak dikendalikan dengan baik.

Banyak faktor yang mempengaruhi perilaku konsumtif seseorang yang tanpa disadari akhirnya menjadi kebiasaan hingga membentuk karakter yang sulit untuk diubah apalagi dihilangkan.

Lalu, jika sudah terlanjur konsumtif, apakah kebiasaan ini dapat diubah? (Baca Selengkapnya)

3. Inilah Lima Cara Hindari Bahaya Bisphenol A (BPA) pada Struk Belanja

Beberapa orang memiliki kebiasaan menyimpan kertas struk belanja dalam jangka waktu yang lama.

Namun, tahukah kamu bahwa menyimpan kertas struk sangat tidak disarankan karena dapat mengganggu kesehatan.

Sebuah studi mengungkapkan bahwa kertas struk yang sering kali diterima setelah berbelanja memiliki senyawa kimia yang mengandung BPA atau Bisphenol A.

Bila kamu penasaran apakah kertas struk yang kamu terima mengandung BPA atau tidak, kamu bisa mengujinya dengan 5 cara berikut ini. (Baca Selengkapnya)

***

Baca konten-konter menarik lainnya di Kompasiana pada rubrik: Gaya Hidup. (FIN)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X