7 Tips Mendapatkan Penasihat Keuangan yang Tepat buat Kamu

Kompas.com - 14/03/2021, 18:20 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menyewa seorang penasihat keuangan sama dengan mempekerjakan seorang kepala keuangan untuk kamu atau keluarga.

Kamu ingin menggunakan proses disiplin untuk menemukan seseorang yang dapat bekerja dengan kamu selama bertahun-tahun.

Namun untuk menemukan orang atau perusahaan yang tepat sebagai konsultan keuangan mungkin membutuhkan lebih banyak waktu.

Baca juga: Meraup Untung dari Investasi Apartemen, Tertarik?

Mengutip dari Thebalance.com, Minggu (14/3/2021), berikut adalah 7 langkah untuk membantu menemukan penasihat keuangan terbaik untuk kebutuhanmu.

1. Pahami jenis penasihat keuangan

Beberapa penasihat keuangan menawarkan layanan perencanaan keuangan tetapi tidak menawarkan layanan manajemen investasi, sementara yang lain mengelola investasi tetapi memberikan sedikit perencanaan keuangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ada juga beberapa memiliki keahlian dalam perencanaan pendapatan pensiun yang berfokus pada mereka yang mendekati atau dalam masa pensiun, sementara yang lain fokus pada akumulasi kekayaan untuk orang-orang yang tidak akan pensiun selama 10 atau 20 tahun lagi.

Untuk menemukan penasihat keuangan terbaik untuk situasi Anda, Anda perlu mengetahui jenis nasihat keuangan yang Anda butuhkan dan layanan apa yang diberikan oleh penasihat potensial.

Ada 3 jenis utama penawaran layanan dalam perencanaan keuangan:

1. Perencanaan keuangan berfokus pada semua aspek kehidupan keuangan Anda seperti berapa banyak yang harus ditabung dan jenis asuransi apa yang Anda butuhkan. Ini bukan hanya tentang investasi Anda.

2. Layanan konsultasi investasi yang difokuskan pada keputusan manajemen investasi seperti investasi apa yang akan dimiliki di akun mana. Investasi terbaik dipilih hanya sebagai bagian dari proses perencanaan keuangan yang berkelanjutan.

3. Perencanaan pendapatan pensiun difokuskan pada bagaimana Anda mengoordinasikan semua bagian seperti Jaminan Sosial, pajak, investasi, pensiun, tanggal pensiun, dan banyak lagi, sehingga semuanya selaras dengan tujuan memberikan gaji pensiun seumur hidup.

2. Carilah penasihat keuangan dengan kredensial terkemuka

Semua kredensial tidak sama. Beberapa organisasi membuat kredensial yang mudah diperoleh dengan biaya tertentu sehingga staf penjualan dapat memperoleh kredensial dan tampak seperti ahli.

Untuk menemukan penasihat atau perencana keuangan dengan kredensial terkemuka , cari seseorang yang memiliki sertifikat CFP (Certified Financial Planner) atau PFS (Personal Financial Specialist), atau penasihat investasi yang memiliki sertifikat CFA (Chartered Financial Analyst).

Kredensial diperoleh dengan lulus ujian yang menunjukkan kemahiran dalam materi pelajaran. Untuk mempertahankan penunjukan, seorang penasihat harus mematuhi kebijakan etika dan memenuhi persyaratan pendidikan berkelanjutan.

Baca juga: Kriteria Pasangan Bergaji Rp 250 Juta Per Bulan, Ini Kata Perencana Keuangan

3. Ketahui bagaimana penasihat keuangan diberikan kompensasi

Ada banyak cara penasihat keuangan mengenakan biaya untuk layanan mereka, tetapi penasihat keuangan yang paling obyektif dan tidak bias hanya membayar.

Untuk menyewa penasihat keuangan terbaik, kamu harus mengetahui semua cara yang dapat diberikan kepada penasihat keuangan potensial, seperti mengenakan biaya berbasis aset, biaya per jam, atau berpartisipasi dalam komisi.

Pahami juga perbedaan antara penasihat berbayar yang mewakili kamu dan penasihat tidak berbayar. Penasihat non-fee-only mungkin saja menerima insentif dari perusahaan berdasarkan pemenuhan tujuan atau sasaran penjualan.

Tidak ada cara yang benar atau salah bagi seorang penasihat untuk diberi kompensasi. Apa yang terbaik untuk kamu akan bergantung pada kebutuhan finansialmu. Misalnya, jika kamu membeli investasi yang direncanakan untuk disimpan dalam waktu lama, membayar komisi mungkin merupakan pilihan yang paling hemat biaya.

Namun, jika kamu ingin seseorang siap untuk memperbarui rencana keuangan dan menjawab pertanyaan yang sedang berlangsung, struktur biaya berbasis komisi bukanlah pilihan yang optimal.

Baca juga: Berkaca Kasus Jouska, Apa Itu Profesi Penasihat Keuangan?

4. Gunakan mesin pencari untuk menyaring kriteria

Pencarian online adalah cara terbaik untuk mempersempit penasihat dalam negara kamu dengan kredensial yang tepat dan struktur penagihan yang sesuai untuk memenuhi kebutuhan kamu.

Kamu dapat menggunakan mesin pencari penasihat keuangan untuk memasukkan kriteria spesifik tentang jenis penasihat yang dicari.

Namun, banyak perusahaan bekerja dengan klien dari jarak jauh. Ini memungkinkan kamu memilih penasihat berdasarkan keahlian daripada lokasi jika tidak perlu bertemu langsung.

Tidak semua orang merasa nyaman bekerja dari jarak jauh, jadi kamu harus memutuskan betapa pentingnya menatap mata seseorang atau melalui webcam.

5. Ajukan pertanyaan ini

Pertanyaan yang tepat dapat membantu kamu menyingkirkan penasihat keuangan yang tidak berkomunikasi dengan baik. Sudah berapa lama mereka berlatih? Bagaimana mereka diberi kompensasi? Bisakah mereka memandu kamu melalui proyeksi pensiun yang berbeda?

Menggunakan pertanyaan wawancara khusus, dapat membantu kamu menentukan bagaimana penasihat keuangan berkomunikasi, serta bidang keahlian mereka dan klien ideal mereka.

Kuncinya adalah memastikan kamu memahami jawabannya, dan jika tidak, merasa cukup nyaman untuk mengajukan pertanyaan lanjutan.

Selalu disarankan untuk meminta referensi seseorang. Karena peraturan privasi, banyak penasihat tidak dapat membagikan nama klien lain.

Selain itu, peraturan melarang penasihat keuangan untuk menggunakan testimonial kecuali jika ketentuan tertentu telah dipenuhi, termasuk mengungkapkan jika orang yang memberikan testimonial atau dukungan adalah klien dan apakah pemberi dukungan diberi kompensasi.

Baca juga: OJK Naikkan Denda Keterlambatan Laporan Keuangan, Ini Rinciannya

6. Verifikasi kredensial, periksa keluhan

Untuk memastikan seseorang sah dan memiliki catatan layanan yang baik, verifikasi kredensial penasihat dan riwayat keluhan dengan memeriksa catatan mereka dengan Otoritas Pengaturan Industri Keuangan (FINRA), Komisi Sekuritas dan Bursa, Dewan CFP , atau dengan organisasi keanggotaan lain yang terkait dengan penasihat.

Jika penasihat yang kamu teliti diatur oleh FINRA, Anda dapat menggunakan fitur BrokerCheck di situs web FINRA untuk melihat apakah ada keluhan yang tercatat.

7. Pelajari cara mengenali risiko penipuan

Penipuan lebih mudah dilakukan jika seseorang memiliki hak untuk mengatur aset atas nama kamu. Sebagian besar penasihat keuangan terkemuka akan menggunakan apa yang disebut kustodian pihak ketiga untuk menyimpan aset.

Itu berarti akun kamu akan dibuka di perusahaan besar dan terkenal. Penasihat dapat menempatkan perdagangan dan menawarkan layanan di akun, tetapi kustodianlah yang melaporkan transaksi kepada kamu, memverifikasi tanda tangan, dan banyak lagi.

Berhati-hatilah terhadap penasihat atau firma yang memiliki hak yang mengatur uang kamu, atau memiliki firma terkait lainnya yang berfungsi sebagai kustodian.

Selain itu, berhati-hatilah saat berbicara dengan penasihat atau perusahaan yang ikut memiliki investasi lain atau perusahaan lain yang mereka rekomendasikan kepada kamu.

Baca juga: Guru Besar UI Soroti Pentingnya Ilmu Matematika Keuangan agar Paham Investasi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.