Buwas: Isu Impor Beras Mulai Tekan Harga Gabah Petani

Kompas.com - 16/03/2021, 20:15 WIB
Budi Waseso saat mengecek gudang Bulog di Cakranegara, MATARAM KOMPAS.COM/IDHAM KHALIDBudi Waseso saat mengecek gudang Bulog di Cakranegara, MATARAM

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso menyatakan, isu mengenai keputusan pemerintah untuk impor beras sebanyak 1 juta ton mulai memberi tekanan terhadap harga gabah petani.

Lantaran hal itu diketahui saat memasuki masa panen raya pertama tahun ini yang berlangsung sepanjang Maret-April 2021.

"Ini ada panen, berarti ada benturan produksi dalam negeri dengan impor. Ini baru diumumkan saja sekarang dampaknya di lapangan harga di petani sudah drop," ujar dia dalam rapat dengar pendapat bersama Badan Legislasi DPR, Selasa (16/3/2021).

Baca juga: Kementan Klaim Stok Beras Berlebih, Kemendag Bilang Perlu Impor

Di sisi lain, lanjutnya, impor beras juga akan memberikan beban baru bagi Bulog. Sebab, masih ada sisa impor beras tahun 2018 sebantak 275.811 ton di gudang Bulog yang merupakan stok cadangan beras pemerintah (CBP).

CBP hanya bisa dikeluarkan jika ada arahan dari pemerintah. Sementara penyaluran beras oleh Bulog memang sedang tidak lancar karena saat ini tak lagi menjadi penyalur beras dalam program bansos rastra yang pangsa pasarnya sebesar 2,6 juta ton per tahun.

Alhasil kondisi sebagian beras impor yang sudah disimpan selama 3 tahun tersebut mengalami turun mutu, yakni sebanyak 106.642 ton. Hal ini pun sudah disampaikan kepada pemerintah untuk bisa segera ditangani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Buwas, sapaan akrabnya, bilang dalam kesepakatan dengan pemerintah beras sisa impor tahun 2018 itu rencananya diolah menjadi tepung yang ditangani oleh Kementerian Perdagangan dan Kementerian Perindustrian.

"Tapi sampai saat ini belum bisa dilaksanakan. Ini menjadi beban Bulog," ungkap dia.

Ia menjelaskan, per 14 Maret 2021 stok beras Bulog mencapai 883.585 ton, terdiri dari beras CBP sebanyak 859.877 ton dan beras komersial sebesar 23.708 ton.

Baca juga: Bulog Dinilai Harus Maksimalkan Serapan Beras Petani Sebelum Putuskan Impor

Pada masa panen raya ini Buwas meyakini Bulog bisa menyerap 500.000 ton beras dari petani lokal, di mana sebanyak 390.800 ton diperuntukan bagi CBP.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.