Ingin Integrasikan 8 Pelabuhan di 2021, Luhut: Siapa Menghalangi, Kita Buldoser!

Kompas.com - 18/03/2021, 17:20 WIB
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan tengah mengadakan rapat koordinasi secara daring membahas terkait percepatan pembangunan infrastruktur pengembangan Wilayah Provinsi Jawa Barat, di Jakarta, Selasa (16/2/2021). Dokumentasi Humas Kemenko MarvesMenko Marves Luhut Binsar Pandjaitan tengah mengadakan rapat koordinasi secara daring membahas terkait percepatan pembangunan infrastruktur pengembangan Wilayah Provinsi Jawa Barat, di Jakarta, Selasa (16/2/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyebutkan, saat ini pemerintah sedang menargetkan untuk bisa menerapkan ekosistem logistik nasional atau national logistic ecosystem (NLE) di delapan pelabuhan.

Hal itu ia ungkapkan dalam peluncuran Batam Logistic Ecosystem (BLE) sebagai pelabuhan percontohan.

Adapun delapan pelabuhan yang dimaksud selain Batam juga Tanjung Priok Jakarta, Tanjung Mas Semarang, Pelabuhan Patimban, Tanjung Perak Surabaya, Kuala Tanjung Medan, hingga Sulawesi dan Makassar.

Baca juga: Pertama Kali Keluar Jakarta Sejak Pandemi, Sri Mulyani Luncurkan Batam Logistik Ecosystem

"Ini kan ada delapan yang besar-besar. Di sini, Priok Jakarta, Patimban, Tanjung Mas, Medan, Makassar, dan Surabaya. Tahun ini jadi. Kami sudah rapat pokoknya kita bisa. Siapa yang menghalangi kita buldoserin," ujar Luhut dalam peluncuran BLE yang ditayangkan secara virtual, Kamis (18/3/2021).

Luhut menjelaskan, dengan keberadaan NLE maka seluruh sistem logistik di Indonesia bakal lebih terintegrasi.

NLE sendiri mencakup seluruh proses dari hulu hingga ke hilir dari arus logistik barang domestik ataupun internasional.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mulai dari proses penyelesaian dokumen pengangkutan laut atau udara, custom clearance, perizinan, penyelesaian dokumen pengeluaran dari pelabuhan (SP2), pencarian alat angkut hingga kesediaan gudang.

"NLE itu ya kita semua terintegrasi. Masalh kita di republik ini kita nggak pernah kerja holistik, sendiri-sendiri, terlalu banyak ketemu sama sana sini," ujar Luhut.

Baca juga: Sah, Perusahaan Bentukan Konsorsium CT Operasikan Pelabuhan Patimban

Luhut menjelaskan, keberadaan NLE bakal menarik investor untuk melakukan investasi di dalam negeri.

Sebab, selain memangkas ongkos logistik Indonesia yang cenderung mahal, juga membuat porses perizinan menjadi lebih efektif dan efisien.

"Ini tadi kita buat efisien dan efektif. Kalau negara lain bisa efisien kenapa kita nggak efisien," kata Luhut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.