Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Dirjen Kementan Harap Komoditas Pertanian di Kalteng Punya Nilai Ekonomi

Kompas.com - 19/03/2021, 09:58 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Direktur Jenderal (Dirjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy berharap, ada setiap komponen komoditas pertanian di Kalimantan Tengah (Kalteng) dapat memiliki nilai ekonomi.

“Tak hanya itu, komoditas pertanian diharapkan dapat meningkatkan pendapatan dan taraf hidup para petani (di sana),” ujarnya, dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (19/3/2021).

Pernyataan tersebut Sarwo sampaikan dalam web seminar (webinar) yang digelar Forum Wartawan Pertanian (Forwatan) dengan tema food estate dukung ketahanan pangan, Kamis (18/3/2021).

Dalam kesempatan tersebut, ia menjelaskan, food estate berarti meningkatkan produktivitas. Tidak hanya single commodity, tetapi berbagai komoditas harus terkait di dalamnya.

Baca juga: Tingkatkan Produksi Komoditas Pertanian, Kementan Terus Dorong Distribusi Pupuk Bersubsidi

"Dalam pelaksanaannya harus menggunakan mekanisasi. Akan tetapi, manusia tetap menjadi bagian-bagian dari kekuatan yang ada, terutama masyarakat setempat," kata Sarwo.

Untuk meningkatkan produktivitas, Kementan juga sudah memulai sistem korporasi petani di wilayah food estate.

Melalui program tersebut, petani akan diajarkan cara budaya bertani, usaha atau jasa, berkomunikasi, serta pemanfaatan teknologi dalam pengembangan pertanian berbasis kawasan food estate.

Hal ini guna merubah mindset dari petani. Pasalnya, mereka menjadi salah satu sasaran dalam program sistem korporasi.

Baca juga: Tingkatkan Kesejahteraan dan Kedaulatan Pangan dengan Korporasi Petani

"Pengembangan korporasi petani menjadi prioritas agar petani menguasai produksi dan bisnis pertanian dari hulu ke hilir," kata Sarwo.

Korporasi petani, lanjut dia, bukan sekadar bertumpu pada produktivitas dan kualitas produksi pertanian. Namun, lebih banyak ditentukan kemampuan sumber daya manusia (SDM) menjalankan bisnis yang profit oriented (mengutamakan keuntungan).

"Petani harus mendapat untung. Petani menjual beras sebagai produk hilir, bukan gabah sebagai produk hulu. Begitu pula produk olahan lainnya dari komoditas pertanian yang ditanam di food estate," jelas Sarwo.

Proyek food estate akan dikebut

Terkait program food estate, Sarwo mengatakan, pihaknya akan mempercepat proyek ini di Kalteng. Adapun target pengembangan kawasan akan dilakukan pada lahan rawa seluas 164.598 hektar (ha).

Pada Tahun Anggaran (TA) 2021, target kegiatan intensifikasi lahan pada luasan Daerah Irigasi (DI) seluas 55.456 ha mengalami perbaikan.

Sementara itu, ekstensifikasi pada luasan DI seluas 73.500 ha mengalami peningkatan jaringan irigasi.

Sarwo menjelaskan, pada TA 2020 telah dilaksanakan aktivitas budidaya pertanian melalui program intensifikasi lahan pada areal sawah eksisting seluas 30.000 ha.

Baca juga: Dikebut, Proyek Food Estate 137.000 Hektar di Kalteng Tuntas Tahun Ini

Halaman:


Terkini Lainnya

AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

Whats New
Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Whats New
Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Whats New
Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Whats New
Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Whats New
Bandara Panua Pohuwato Diresmikan Jokowi, Menhub: Dorong Ekonomi Daerah

Bandara Panua Pohuwato Diresmikan Jokowi, Menhub: Dorong Ekonomi Daerah

Whats New
Tren Pelemahan Rupiah, Bos BCA Sebut Tak Ada Aksi Jual Beli Dollar AS yang Mencolok

Tren Pelemahan Rupiah, Bos BCA Sebut Tak Ada Aksi Jual Beli Dollar AS yang Mencolok

Whats New
Panen Jagung di Gorontalo Meningkat, Jokowi Minta Bulog Lakukan Penyerapan

Panen Jagung di Gorontalo Meningkat, Jokowi Minta Bulog Lakukan Penyerapan

Whats New
Ramai Beli Sepatu Bola Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Bea Cukai Buka Suara

Ramai Beli Sepatu Bola Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Bea Cukai Buka Suara

Whats New
Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Whats New
Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Whats New
Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Whats New
Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Whats New
Simak Daftar 10 'Smart City' Teratas di Dunia

Simak Daftar 10 "Smart City" Teratas di Dunia

Whats New
Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com