Kelebihan Pasokan Semen, Indocement Tak Akan Ekspansi Pabrik Tahun Ini

Kompas.com - 21/03/2021, 07:52 WIB
Ilustrasi konstruksi SHUTTERSTOCK/YUTTANA CONTRIBUTOR STUDIOIlustrasi konstruksi
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Emiten produsen Semen Tiga Roda, PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) memastikan tidak akan ekspansi pabrik pada 2021. Hal ini karena perusahaan sedang mengalami over supply atau kelebihan pasokan semen sebesar 55 juta ton.

Christian Kartawijaya Direktur Utama PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk mengatakan, kelebihan pasokan yang cukup besar tersebut juga akan ditambah dengan munculnya pemain baru. Ditambah lagi dengn proyeksi kenaikan konsumsi semen di tahun ini sekitar 5-6 persen.

“Tidak ada ekspansi pabrik, kami kelebihan pasokan sangat besar. Dan konsumsi naik sekitar 5 persen sampai 6 persen atau sekitar 3 juta ton. Jadi tahun ini kami perkirakan 55 juta ton kelebihan. Itu tidak logic untuk kita merencanakan ekspansi pabrik tahun ini,” kata Christian, Jumat (19/3/2021).

Baca juga: Simak Besaran Gaji Pensiun PNS Lengkap Per Golongan

Christian mengatakan, di tahun 2021 perseroan akan menargetkan ekspor sebesar 600.000 ton semen, atau naik 20-25 persen di bandingkan dengan tahun lalu sebesar 500.000 ton.

Di samping itu, anggaran modal belanja atau Capex di tahun 2021 juga naik sekitar 10 persen sekitar Rp 1 triliun sampai Rp 1,1 triliun dibanding tahun lalu Rp 1 triliun. Menurut Christian, kenaikan Capex ini karena perseroan mulai mendapatkan beberapa persetujuan baru.

Kenaikan permintaan juga dibuktikan dari realisasi penjualan yang hingga Februari 2021 mencapai kanaikan 0,9 persen. Pada 2020, realisasi penjualan mayoritas negatif, hanya pada bulan Mei hingga Juni saja realisasi penjualan positif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Itu sangat baik, demikian juga di bulan Maret ini yang kelihatannya 2-3 minggu ini penjualan masih positif. Dominasinya lebih banyak ke residential dan properti. Namun untuk pembangunan infrastruktur, komersial dan apartemen masih stagnan,” lanjut dia.

Kenaikan penjualan tertinggi menurut Christian terjadi pada produk semen kantong yang artinya pembangunan didominasi oleh residential.

Di sisi lain produk baru keluaran inducement yakni semen hidrolik akhir tahun 2020 diharapkan mampu mendorong penjualan di tahun ini. meskipun masih dalam tahap pengenalan, INTP menargetkan penjualan semen hidrolik bisa tumbuh 5-10 persen.

“Kalau penjualan semen hidrolik tahun ini masih pengenalan green semen, targetnya (tumbuh) 5-10 persen. Kementerian PUPR juga sudah mengeluarkan statement untuk menggunakan green semen guna mengurangi CO2, saya rasa memakai semen yang lebih ramah lingkungan bisa dilakukan di Indonesia saat ini,” kata dia.

Baca juga: Kapitalisasi Pasar Naik 0,53 Persen Selama Sepekan

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.