Erdogan Pecat Gubernur Bank Sentral Turki, Ini Gara-garanya

Kompas.com - 22/03/2021, 07:47 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan kemarahan atas dukungan AS untuk YPG yang tetap menjadi perselisihan utama antara sekutu. TURKISH PRESIDENCY via AP PHOTOPresiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan kemarahan atas dukungan AS untuk YPG yang tetap menjadi perselisihan utama antara sekutu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan baru saja memecat Gubernur Bank Sentral, Naci Agbal, karena kebijakannya soal mempertahankan suku bunga dianggap tak sejalan dengan pandangan pemerintah.

Dikutip dari DW, Senin (22/3/2021), Naci Agbal sendiri merupakan Gubernur Bank Sentral Turki yang baru menjabat selama empat bulan. Dia memimpin bank sentral saat kondisi ekonomi Turki tengah dalam kondisi yang carut-marut.

Sebelumnya, Naci Agbal adalah Menteri Keuangan Erdogan. Erdogan tak memberikan penjelasan secara rinci dalam rilis pemerintah terkait alasan pemecatan tersebut.

Namun demikian, pemecatan Naci Agbal dilakukan setelah Bank Sentral memilih tetap mempertahankan kebijakan suku bunga yang tinggi.

Baca juga: Erdogan, Hagia Sophia, dan Krisis Ekonomi Turki

Selama menjabat, Agbal terus menaikan suku bunga acuan bank sentral sehingga memicu kekesalan Erdogan karena dianggap pemerintah jadi penyebab tingginya inflasi di Turki.

Agbal akan digantikan oleh Sahap Kavioglu, seorang profesor bidang perbankan yang jadi orang kepercayaan Erdogan. Kavioglu juga tercatat aktif jadi kolumnis di surat kabar pro-pemerintah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kavioglu pernah menjabat sebagai anggota parlemen. Ia merupakan tokoh penting di lingkaran Partai AK yang saat ini berkuasa di Turki.

Selain itu, Kavioglu juga merupakan ekonom yang menjabat beberapa posisi penting di sejumlah bank antara lain Halkbank dan Vakifbank.

Baca juga: Penasaran seperti Apa Kondisi Ekonomi Palestina?

Kavioglu akan menjadi Gubernur Bank Sentral Turki keempat yang diangkat Erdogan sejak Juli 2019. Pandangan Kavioglu dianggap sejalan dengan kebijakan partai penguasa.

Sejalan dengan pemikiran Erdogan, Kavioglu adalah ekonom yang berpendapat bahwa suku bunga tinggi di Turki selama ini jadi pemicu membengkaknya angka inflasi.

Halaman:


Sumber CNBC,DW
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenhub Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Saat Libur Natal dan Tahun Baru

Kemenhub Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Saat Libur Natal dan Tahun Baru

Whats New
Nasabah Tak Perlu Bayar Utang ke Pinjol Ilegal, Apa Dasar Hukumnya?

Nasabah Tak Perlu Bayar Utang ke Pinjol Ilegal, Apa Dasar Hukumnya?

Whats New
Lelang 7 Seri SUN Pekan Depan, Pemerintah Targetkan Serap Rp 8 Triliun

Lelang 7 Seri SUN Pekan Depan, Pemerintah Targetkan Serap Rp 8 Triliun

Whats New
Anak Usia 12 Tahun ke Bawah Kini Boleh Naik Pesawat

Anak Usia 12 Tahun ke Bawah Kini Boleh Naik Pesawat

Whats New
Niat Hati Buat Aduan pada CS Bank lewat Media Sosial Malah Kena Jebakan Penipuan

Niat Hati Buat Aduan pada CS Bank lewat Media Sosial Malah Kena Jebakan Penipuan

BrandzView
IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah Sore Ini

IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah Sore Ini

Whats New
Penjualan Kendaraan Diprediksi Capai 900.000 Unit Tahun Depan

Penjualan Kendaraan Diprediksi Capai 900.000 Unit Tahun Depan

Whats New
Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik, Pemerintah Bakal Setop Penjualan Mobil Konvensional pada 2050

Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik, Pemerintah Bakal Setop Penjualan Mobil Konvensional pada 2050

Whats New
Naik 35 Persen, Laba Bersih BTN Capai Rp 1,52 Triliun hingga Kuartal III 2021

Naik 35 Persen, Laba Bersih BTN Capai Rp 1,52 Triliun hingga Kuartal III 2021

Whats New
Pembangkit Listrik Tenaga Fosil Akan Hilang dari Indonesia pada 2060

Pembangkit Listrik Tenaga Fosil Akan Hilang dari Indonesia pada 2060

Whats New
Lewat 'Transformasi Perluasan Kesempatan Kerja', Kemenaker Kembangkan Kewirausahaan Efektif

Lewat "Transformasi Perluasan Kesempatan Kerja", Kemenaker Kembangkan Kewirausahaan Efektif

Rilis
Pandemi Covid-19 Membuat Digitalisasi Jadi Keniscayaan bagi Perbankan

Pandemi Covid-19 Membuat Digitalisasi Jadi Keniscayaan bagi Perbankan

Whats New
Bulog Siap Menyalurkan Jagung Subsidi untuk Peternak

Bulog Siap Menyalurkan Jagung Subsidi untuk Peternak

Whats New
Kurangi Pengangguran, Kemenaker Bentuk Inkubator Kewirausahaan dalam BLK Komunitas

Kurangi Pengangguran, Kemenaker Bentuk Inkubator Kewirausahaan dalam BLK Komunitas

Rilis
Ini Kunci Sukses Bos Radja Cendol, Sempat Hanya KKP hingga Punya Outlet di Hongkong

Ini Kunci Sukses Bos Radja Cendol, Sempat Hanya KKP hingga Punya Outlet di Hongkong

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.