KILAS

Sambut Panen Raya, Kementan Berkomitmen Jaga Harga Jual Gabah

Kompas.com - 22/03/2021, 14:03 WIB
 Mentan Syahrul Yasin Limpo (SYL) menghadiri rangkaian panen raya padi di Desa Janetaesa, Kecamatan Simbang, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, Sabtu (20/3/2021). Humas Kementan Mentan Syahrul Yasin Limpo (SYL) menghadiri rangkaian panen raya padi di Desa Janetaesa, Kecamatan Simbang, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, Sabtu (20/3/2021).

Kenaikan itu terjadi karena panen raya terjadi pada awal tahun, terutama di sejumlah daerah yang terus menunjukkan tren positif.

Optimisme petani Sulsel sambut panen raya

Para petani di provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) menyambut datangnya panen padi awal tahun dengan antusias. Mereka berharap pemerintah melakukan penyerapan secara maksimal.

Baca juga: Peduli Kesejahteraan Petani, Kementan Bentuk Tim Terpadu Gerakan Serap Gabah

Sebab, saat ini, terdapat 429.562 ha potensi luas panen di Sulsel pada Januari hingga April 2021.

Bupati Barru Suardi Saleh mengaku optimis jika produksi tahun ini akan memuaskan. Terlebih, kata dia, Kementan terus memberikan bantuan dan pendampingan secara masif.

“Tahun ini bantuan Kementan mencapai kurang lebih Rp 4 miliar. Produksi saat ini meningkat signifikan, yakni tiga kali panen dalam satu musim. Kami sudah memproyeksikan program kerja (proker) Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Barru tahun depan adalah pembangunan sektor pertanian modern,” jelasnya.

Sebagai catatan, produksi Kabupaten Barru pada 2020 mencapai 135.273 ton gabah kering giling (GKG) atau setara 77.606 ton beras dari total sawah seluas 22.176 ha.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Jaga Harga Jual Gabah, Kementan Bentuk Tim Khusus

Angka itu diprediksi akan terus meningkat tahun ini karena kemampuan petani memproduksi 8,5 ton beras per ha.

“Provitas 2020 hanya 6,10 ton per ha. Kalau tahun ini bisa 8,5 ha, itu artinya ada peningkatan luar biasa, karena benih dan pupuk yang disalurkan terus terdistribusikan. Alhamdulillah kami sudah pakai benih bersertifikat,” paparnya.

Menurut Suardi, Kabupaten Barru termasuk salah satu dari 14 kabupaten di Sulsel yang cukup diperhitungkan. Barru bahkan masuk lima besar penghasil komoditas padi unggul.

"Alhamdulillah dukungan dari Kementan sangat memuaskan. Kami bersyukur Pak Menteri terus memberi perhatian," katanya.

Baca juga: Upayakan Diversifikasi Sumber Karbohidrat Lokal, Kementan Akan Tekan Konsumsi Beras

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.