Wamendag: Ada 11 Perjanjian Dagang yang Dalam Proses Negosiasi

Kompas.com - 23/03/2021, 15:50 WIB
Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga KOMPAS.COM/RINA AYU LARASATIWakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Jerry Sambuaga mengatakan, sebanyak 11 perjanjian perdagangan internasional masih dalam proses negosiasi. Ia berharap sebagian dari perjanjian itu bisa rampung tahun ini.

"Mudah-mudahan kami bisa realisasikan minimal setengahnya dalam tahun ini," ujar dia dalam webinar Forum Strategi Pengembangan Ekspor Nasional dan Sosialisasi IA-CEPA, Selasa (23/3/2021).

Jerry menjelaskan, dari 11 perjanjian dagang tersebut, yang terbesar adalah Indonesia-European Union Comprehensive Economic Partnership Agreement (IEU-CEPA). Perundingan yang mulai dibahas sejak 2016 ini diharapkan selesai pada 2021.

Baca Juga: Ekonom: Kalau Enggak Mau Kebanjiran Impor, Jangan Ikut Kerja Sama Dagang!

Saat ini Indonesia dan Uni Eropa sudah memasuki putaran ke-10 dalam membahas IEU-CEPA. Perjanjian ini diharapkan bisa meningkatkan investasi dan mendorong ekonomi Indonesia lebih berdaya saing.

"Target kami, mudaha-mudahan IEU-CEPA bisa selesai tahun ini," imbuh Jerry.

Dia mengatakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menugaskan Kemendag untuk mempercepat proses perundingan perjanjian dagang. Sehingga, Indonesia bisa segera memanfaatkan fasilitas perdagangan dalam perjanjian tersebut untuk meningkatkan ekspor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jerry pun berharap, perjanjian dagang yang yang tengah diupayakan pemerintah, nantinya bisa dimanfaatkan pelaku usaha dengan optimal. Sebab tujuan dari adanya perjanjian dagang adalah menggeliatkan dunia usaha dalam negeri untuk masuk ke pasar global.

"Jadi bagaimana kita bisa memanfaatkannya sehingga bisa mengkapitalisasi, meningkatkan utilisasi, dan memonetisasi hasil dari produk-produk yang akan di ekspor ke luar negeri," kata dia.

Baca juga: Dorong Pemulihan Ekonomi, Mendag Optimalkan Perjanjian Dagang Internasional

Adapun secara rinci, 11 perjanjian yang sedang dalam proses tersebut, mencakup 8 perjanjian perdagangan baru serta 3 perjanjian yang telah berjalan dan sedang dikaji kembali.

Perjanjian baru tersebut yakni IEU-CEPA, Indonesia-Turkey CEPA, Indonesia-Pakistan TIGA (peningkatan dari PTA), Indonesia-Bangladesh PTA, Indonesia-Tunisia PTA, Indonesia-Iran PTA, Indonesia-Mauritius PTA, Indonesia-Morocco PTA.

Sedangkan perjanjian yang masuk dalam kajian yakni ASEAN Economic Community (AEC), ASEAN-India FTA (AIFTA), ASEAN-Australia-New Zealand FTA.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.