Ekonom Indef: BUMN Utangnya Ribuan Triliun, Setoran Labanya “Seupil”

Kompas.com - 24/03/2021, 17:40 WIB
Ekonom Didik Rachbini KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMAEkonom Didik Rachbini

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonom senior Institute for Develompent of Economic and Finance (Indef) Didik J Rachbini mengatakan, saat ini utang BUMN mencapai Rp 2.100 triliun.

“Jadi sekarang BUMN itu tumpukan utang, sangat banyak. Kalau BUMN diberikan mandat, main embat aja, perkara resikonya urusan belakangan. Kita siap-siap saja presiden berikutnya menerima tumpukan utang yang sangat besar,” ujar Didik dalam sebuah diskusi virtual, Rabu (24/3/2021).

Baca juga: Ada LPI, Sri Mulyani Tak Ingin BUMN Hanya Andalkan Suntikan Pemerintah

Sementara itu, lanjut Didik, setoran laba BUMN sangat kecil. Berdasarkan data yang dia paparkan, setoran tertinggi BUMN ada pada PT Bank Rakya Indonesia (BRI) sebesar Rp 11 triliun.

“Sekarang BUMN ini penyerahan labanya kepada pemerintah, utangnya ribuan triliun, setoran labanya itu seupil. Yang paling besar BRI Rp 11 triliun, Telkom Rp 8 triliun, BNI Rp 2 triliun, pupuk subsidinya Rp 30 triliun, perolehan labanya Rp 1 triliun. Jadi BUMN ini saya kira binatang yang antara diperlukan dan tidak diperlukan. Diperlukannya karena dia mengeksekusi kegiatan ekonomi, tapi beban utangnya sangat banyak,” kata dia.

Belum lagi, lanjut Didik, saat ini banyak perusahaan pelat merah yang merugi dan memiliki banyak utang. Misalnya, PT Garuda Indonesia dan PT Krakatau Steel.

"Sudah utangnya banyak, menyusu kepada APBN, setorannya kepada APBN kecil, yang paling besar BRI Rp 11 triliun, sisanya cuma Rp 100-200 miliar, yang rugi banyak dan menjadi beban negara. Jadi BUMN ini sekarang jadi beban kelas berat, ini harus diperhatikan dalam pengembalian keputusan,” ucap dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Soal Rangkap Jabatan Petinggi BUMN, Stafsus Erick Thohir: Kami Belum Mendapatkan Data dari KPPU

Didik melanjutkan, jika utang BUMN ditambah dengan utang pemerintah, maka jumlahnya mencapai Rp 8.000 triliun lebih. Jumlah ini melonjak drastis dibandingkan masa Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

“Jadi memang sekarang utang abis-abisan, resikonya belakangan. Kalau saya secara politis mau mengingatkan, bahwa presiden berikutnya beratnya menghadapi warisan utang ini,” ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.