Serikat Nelayan Desak Pemerintah Tak Lagi Impor Garam Tahun 2023

Kompas.com - 24/03/2021, 18:21 WIB
Buruh angkut garam saat memanen garam di Desa Pandan, Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan, Kamis (9/1/2020). Harga garam rakyat tahun ini Rp 150/kg. Selama 20 tahun terakhir, harga garam menurut sejumlah petambak garam tidak pernah anjlok seperti tahun ini. KOMPAS.COM/TAUFIQURRAHMANBuruh angkut garam saat memanen garam di Desa Pandan, Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan, Kamis (9/1/2020). Harga garam rakyat tahun ini Rp 150/kg. Selama 20 tahun terakhir, harga garam menurut sejumlah petambak garam tidak pernah anjlok seperti tahun ini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pimpinan Pusat Serikat Nelayan NU (PPSNNU) mendesak pemerintah untuk menyetop impor garam dalam dua tahun ke depan, atau tepatnya pada Agustus tahun 2023.

Ketua Umum Pimpinan Pusat Serikat Nelayan NU, Witjaksono mengatakan, jangka waktu dua tahun ke depan ini bisa dimanfaatkan pemerintah untuk melakukan pendampingan kepada petani garam.

"Mendesak pemerintah RI untuk berhenti melakukan impor garam dalam target 2 tahun ke depan sejak hari ini, atau maksimal pada Agustus 2023," kata Witjaksono dalam konferensi pers secara virtual, Rabu (24/3/2021).

Baca juga: Miris, Harga Garam di 3 Sentra Produksi Cuma Rp 100-200 per Kilogram

Dia menyebut, pendampingan yang diberikan meliputi pendampingan intensifikasi produksi, pembukaan lahan garam baru mencapai 100.000 hektar, alih kelola teknologi dan mekanisasi, serta modernisasi pertanian garam

Jika pendampingan berhasil, industri garam lokal akan mampu memenuhi syarat yang diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 9 Tahun 2018. PP tersebut mengatur, kualitas garam industri harus memenuhi kadar NaCL 97 persen.

"Saya yakin apabila ada keberpihakan dari pemerintah, impor garam pasti akan stop. Tinggal masalahnya kita hitung volume," tutur Witjaksono.

Adapun saat ini, harga garam lokal menyentuh level terendah mencapai Rp 100-200 per kilogram.

Harga garam yang menyusut itu terjadi di tiga sentra produksi, yakni Indramayu, Madura, dan Nusa Tenggara Timur.

Baca juga: Impor Garam 3 Juta Ton, Petambak: Pemerintah Berpihak ke Importir dan Asing!

Agar harganya tidak terus menyusut, dia meminta pemerintah menetapkan harga acuan garam lokal di level Rp 700-1.000 per kilogram.

Pasalnya harga garam impor yang dibeli Indonesia Rp 1.000 per kilogram. Bahkan, harga garam impor dari China mencapai Rp 1.500 per kilogram.

"Di tingkat petani sekarang Rp 100-200 rupiah per kg. Ini tentu sangat meresahkan. Kami menolak dengan tegas impor garam sejumlah 3 juta ton pada tahun 2021," pungkas Witjaksono.

Sebelumnya diberitakan, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengungkap alasan pemerintah berencana impor garam.

Alasan ini tak berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, yakni kurangnya kualitas garam lokal.

Baca juga: Dijuluki Pulau Garam, Ini Hasil Produksi Garam di Madura

Kualitas dan kuantitas garam lokal disebut belum sesuai untuk kebutuhan industri.

Lutfi menilai, kurang baiknya kualitas dalam negeri seharusnya bisa dilihat pelaku usaha sebagai peluang untuk memperbaiki dan mengembangkan industri garam.

"Garam itu kualitasnya berbeda. Di mana garam kita yang dikerjakan PT Garam dan petani rakyat ini belum bisa menyamai kualitas garam industri tersebut," ujar Lutfi dalam konferensi pers virtual, Jumat (19/3/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.