Pesawat Amfibi untuk Pengembangan Wisata Nusantara

Kompas.com - 25/03/2021, 14:40 WIB
ilustrasi peta Indonesia THINKSTOCKS/NARUEDOMilustrasi peta Indonesia

MENURUT Prof. DR. Priyatna Abdurrasjid SH Guru Besar dan sekaligus perintis Hukum Udara, Indonesia terdiri dari 1/3 wilayah daratan, 2/3 wilayah perairan dan 3/3 Udara. Dengan komposisi seperti ini, Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia yang dianugerahi keindahan alam yang mempesona menjadi sangat attractive.

Tanpa iklan dan promosi menggebu-gebu sudah sejak dahulu kala negeri ini menjadi tujuan wisata yang sangat menggiurkan dan terkenal di mana-mana.

Tujuan wisata yang sebagian besar berlokasi di perairan dan kepulauan pada berbagai tempat di seluruh Indonesia. Tujuan wisata selain Bali , Danau Toba dan Danau Singkarak ada Wakatobi, pulau Komodo, Gili Trawangan, Raja Ampat, Danau Sentani, Belitung, Puncak Jayawijaya, Toraja, Borobudur, Dieng, Bromo, Tangkuban Perahu, Bunaken dan masih banyak lainnya lagi.

Dalam dua hingga tiga dekade belakangan ini terlihat ketertarikan turis asing pada wisata alam di Indonesia mulai tertuju pada wisata perairan. Menyelam sambil menikmati alam bawah laut yang sangat indah, tidak saja telah menjadi primadona tujuan wisata turis mancanegara akan tetapi juga para wisatawan domestik.

Baca juga: Luhut Ingin Kawasan Wisata Jadi Percontohan Penerapan Kendaraan Listrik

Wisata perairan yang biasanya terletak pada daerah remote area dan terpencil ternyata tidak menjadi halangan bagi para turis, terutama yang berasal dari mancanegara untuk mendatanginya. Hal ini sebuah bukti betapa menariknya keindahan alam tujuan wisata perairan di Indonesia.

Tantangannya adalah bagaimana kita dapat memfasilitasi sarana dan prasarana transportasi ke tujuan wisata itu agar dapat dicapai dengan cara yang lebih mudah. Sebuah terobosan yang diperlukan agar wisata alam perairan Indonesia dapat ditingkatkan untuk lebih bergairah lagi sejalan dengan program pemerintah yang akan meningkatkan pariwisata di tanah air.

Salah satu yang mungkin dapat dikembangkan adalah peningkatan transportasi menuju dan dari wilayah wisata alam perairan di Indonesia dengan mendayagunakan amphibian aircraft atau pesawat amfibi.

Sebuah cara yang dapat dipastikan akan sangat efektif dalam pengembangan wisata alam perairan nusantara. Pesawat amfibi sejauh ini masih sangat terbatas penggunaannya di Indonesia. Pemerintah Kolonial Belanda sebenarnya cukup banyak telah menggunakan pesawat amfibi pada tahun 1930 sampai dengan awal tahun 1950-an.

Ketika itu pemerintah kolonial Belanda cukup banyak menggunakan pesawat amfibi PBY Catalina dalam banyak misi angkutan udara diwilayah kepulauan nusantara, di wilayah lokasi perairan yang memang sangat membutuhkan efisiensi terutama dalam tata kelola transportasinya. Di samping PBY Catalina , pemerintah Kolonial belanda juga diketahui menggunakan pesawat Grumman HU-16 Albatros.

Sesuai hasil KMB (Konferensi Meja Bundar) ketika terjadi penyerahan kedaulatan kepada pemerintah Republik Indonesia kedua jenis pesawat amfibi tersebut dihibahkan kepada Republik Indonesia.

Baca juga: Melihat Potensi Pasar Wisata Kesehatan Global, Bagaimana Posisi Indonesia?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | 'Traveling' Hemat ke Jerman Selama Corona

[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | "Traveling" Hemat ke Jerman Selama Corona

Rilis
Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Whats New
Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Rilis
Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Whats New
Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Rilis
Antisipasi Kerugian Saat Gagal Panen, Mentan Minta Petani Ikut AUTP

Antisipasi Kerugian Saat Gagal Panen, Mentan Minta Petani Ikut AUTP

Rilis
PPKM Mikro Diperpanjang, Tempat Wisata di Zona Merah dan Oranye Harus Tutup

PPKM Mikro Diperpanjang, Tempat Wisata di Zona Merah dan Oranye Harus Tutup

Whats New
Mulai Besok, KRL Kembali Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Mulai Besok, KRL Kembali Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Whats New
Kartu ATM atau Kartu Kredit Hilang, Ini yang Harus Dilakukan

Kartu ATM atau Kartu Kredit Hilang, Ini yang Harus Dilakukan

Whats New
Larangan Mudik Berakhir, Simak Jadwal KRL Terbaru Mulai Besok

Larangan Mudik Berakhir, Simak Jadwal KRL Terbaru Mulai Besok

Whats New
Syarat Perjalanan Terbaru Setelah Larangan Mudik Berakhir

Syarat Perjalanan Terbaru Setelah Larangan Mudik Berakhir

Whats New
Rencana Kenaikan PPN Belum Dibahas Antar-Kementerian

Rencana Kenaikan PPN Belum Dibahas Antar-Kementerian

Whats New
Ini Syarat Naik Kereta Jarak Jauh Setelah Larangan Mudik Berakhir

Ini Syarat Naik Kereta Jarak Jauh Setelah Larangan Mudik Berakhir

Whats New
Telkom Nyatakan Kualitas Layanan Suara dan Data di Jayapura Sudah Meningkat

Telkom Nyatakan Kualitas Layanan Suara dan Data di Jayapura Sudah Meningkat

Rilis
Selama Larangan Mudik, KAI Layani 81.000 Penumpang Non-mudik

Selama Larangan Mudik, KAI Layani 81.000 Penumpang Non-mudik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X